Saturday, October 9, 2010

Cerita Tentang Cinta

Kata orang cinta itu indah. Kata orang juga cinta itu sungguh merumitkan. Ada juga yang kata tanpa cinta manusia tidak akan dapat merasai apa makna kehidupan yang sebenar. Tapi cinta, bukan hanya merangkumi cinta antara kaum adam dan hawa seperti kisah cinta antara Laila dan Majnun, kisah epik cinta Romeo dan Juliet. Cinta itu luas pengertiannya. Kasih antara anak dan ibu bapa juga dipanggil cinta, kasih sayang antara sahabat boleh juga ditafsirkan sebagai cinta, sayangi alam sekeliling walaupun bukan sesama manusia juga boleh diertikan sebagai cinta. Tapi cinta yang paling agung adalah cinta pada yang Esa. Kita sebagai manusia sudah dianugerahkan dengan perasaan kasih dan cinta dan kita harus menghargai anugerah yang tidak ternilai ini. Kisah yang akan saya karangkan di bawah juga kisah cinta. Cinta yang bagaimana? Anda tafsirkan sendiri.

“Saya minta maaf Cik Aqeela, ubat itu memang tidak sesuai dengan Cik Aqeela, pada mulanya kami dapati ubat itu cukup sesuai dengan Cik Aqeela memandangkan kesan yang kami perolehi amat menggalakkan, tapi lama kelamaan, ubat itu seakan-akan langsung tidak memberikan sebarang kesan,” lelaki yang berumur hampir separuh abad memberikan penerangan pada Aqeela.

“Saya tahu, saya boleh rasakan semua tu,” Aqeela melepaskan satu keluhan kecil. Cuba untuk menenangkan perasaan sendiri. Walaupun dia sudah redha dengan ketentuan-Nya namun perasaan takut masih mengusai diri.

“Kalau Cik Aqeela mahukan, kami boleh syorkan rawatan baru yang……

“Tak, saya dah tak perlukan apa-apa rawatan baru lagi, saya dah boleh terima dengan penyakit saya ni, saya redha, kalau ditakdirkan nyawa saya tak panjang, saya redha doktor,” Aqeela cuba menahan sebak di dada. Bukan dia berputus asa tetapi dia mahu menikmati hidupnya yang masih berbaki dengan sebaik mungkin. Rawatan yang diterimanya selama ini membataskan pergerakannya, malah membuatkan dia sentiasa letih dan tidak mampu untuk melakukan sebarang aktiviti yang diingini. Malah dia cukup penat bila terpaksa menyembunyikan penyakit yang dihadapi kepada orang di sekelilingnya. Terutamanya orang yang disayangi.

“Cik Aqeela, kita cuba dulu, mana tahu dengan kaedah rawatan baru ni, kita dapat sembuhkan penyakit Cik Aqeela,”

“Bukan saya tak mahu mencuba doktor, saya nak cuba semua rawatan yang ada kalau itu boleh sembuhkan penyakit saya, tapi saya tak mampu, sumber kewangan saya tak cukup, banyak benda lain yang memerlukan wang selain rawat penyakit saya ni, lagipun rawatan tu semua membataskan pergerakan saya, saya lemah dan tak boleh lakukan kerja dengan sempurna. Saya kena bekerja doktor, saya perlu sara adik saya, adik saya masih perlukan kudrat saya untuk teruskan hidup,” akhirnya air mata yang ditahan berguguran juga. Waktu itu, mula tergambar wajah insan-insan yang paling disayanginya. Wajah adiknya Ameera yang sentiasa tersenyum, wajah Aqif, Rizman dan Irsyad, tiga orang sahabat yang sentiasa di sisinya.

“Minta bantuan….kalau Cik Aqeela mahu saya boleh minta bantuan…

“Tak apa doktor, masih ramai insan lain yang memerlukan bantuan yang doktor maksudkan tu, insan yang masih ada peluang yang cerah untuk hidup, saya tahu, penyakit saya ni sudah sampai tahap yang paling teruk,” Aqeela cuba untuk tersenyum walaupun bibirnya terasa begitu berat untuk menguntumkan senyuman.


************

Aqeela menarik nafasnya sedalam yang mungkin dan dihembus kuat. Dia mengeluarkan telefon bimbit yang ada di dalam poket seluar jeans yang dipakainya lalu mendail nombor yang dikehendaki.

“Ya Allah, kau kuatkanlah semangatku,” dia bermohon kepada Ilahi sebelum panggilan yang dibuat menerima jawapan.

“Hello. Assalamualaikum, ibu.” Aqeela tersenyum walaupun dia tahu, pemanggil tidak dapat melihat senyumannya itu.

“Waalaikummussalam Qeela, Qeela sihat?” suara ceria si penerima membuatkan perasaan Aqeela sedikit tenang.

“Alhamdulillah, Qeela sihat ibu, ibu sihat?” Aqeela terpaksa untuk berbohong. Tidak mungkin dia sanggup untuk membebankan orang yang disayanginya dengan penyakit yang dihadapi. Tambahan pula, orang yang banyak berjasa kepadanya. Ibu Najihah, seoarang wanita yang telah menerima dia dan adiknya di rumah anak-anak yatim suatu ketika dahulu, di saat dia kehilangan kedua orang tuanya dalam nahas jalan raya. Malah Ibu Najihah terus menerus menjaga adiknya yang cacat penglihatan sehingga kini. Walaupun adiknya itu sudah cukup dewasa untuk keluar dari rumah anak-anak yatim tersebut.

“Ibu sihat, Qeela. Ameera ada ni, dia nak bercakap dengan Qeela,”

Sebaik sahaja mendengar nama adiknya disebut, serta merta air mata Aqeela jatuh membasahi pipi. Insan inilah yang paling tidak sanggup untuk dia tinggalkan.

“Hello. Assalamualaikum akak,”

“Waalaikumussalam. Meera sihat? Akak rindu sangat kat Meera,” Aqeela menyapu air matanya. Sebaik mungkin dia cuba menyembunyikan kesedihan yang dirasainya ketika itu sebab dia tahu, naluri adiknya itu terlalu tinggi. Dia seakan-akan langsung tidak boleh menyembunyikan apa-apa dari pengetahuan adiknya. Namun, nasib baik perihal mengenai penyakit yang dihadapinya masih mampu dia rahsiakan sehingga kini tanpa ada sedikit keraguan di hati adiknya itu.

“Meera pun rindu akak, akak ok kan? Akak sihat kan?” Ameera mula bertanyakan soalan.

“Akak ok jek. Sihat. Kenapa Meera tanya. Meera sihat kan?” soal Aqeela kembali.

“Meera sihat, cuma hati Meera tak sedap kebelakangan ni, macam ada sesuatu yang berlaku, betul akak sihat?”

“Akak sihat. Tak payah risaulah, dan tak payah fikir yang bukan-bukan ok,” Aqeela berharap sangat agar dia dapat menahan rasa sebak di dadanya sehingga dia habis berbicara dengan adiknya itu.

“Meera,”

“Ya akak,”

“Kalau ada penderma yang nak derma mata untuk Meera, Meera terima tak?” Aqeela mula mencari tempat untuk dia melabuhkan punggungnya bila kakinya sudah terasa lemah untuk terus berdiri. Dia melilau mencari tempat duduk yang ada di kawasan kampus itu. Akhirnya dia berhenti berehat di atas bangku yang ada di bawah pokok berhampiran dengan padang di kampus.

“Kan Meera dah cakap kat akak, Meera tak akan terima mata dari akak,” suara Ameera mula kedengaran agak tegas. Ameera tersenyum. Adiknya itu sentiasa boleh meneka apa yang sedang dia fikirkan ketika itu. Itulah kelebihan Ameera yang tiada pada dirinya.

“Siapa cakap akak nak derma mata akak, kalau akak derma mata akak, macam mana akak nak habiskan pelajaran akak kat sini, maksud akak kalau ada insan yang baik hati yang nak derma mata dia untuk Meera, siapa tahu kan, ini kerja Allah dik,”

“Kita tunggu dulu sampai ada, baru kita bincang semua ni, boleh? Lagipun Meera dah biasa dengan kehidupan Meera sekarang ni, Meera boleh membaca walaupun tak boleh melihat, Meera boleh belajar walaupun Meera langsung tak nampak apa-apa, akak tak payah risaukan pasal Meera, akak jaga kesihatan akak, Meera nak akak sentiasa sihat adan sentiasa ada untuk Meera, itu sudah cukup pada Meera,” sebaik sahaja mendengar luahan jati adiknya, sekali lagi air mata yang cuba ditahan oleh Aqeela jatuh membasahi pipi.

“Akak ok ke?” suara adiknya kedengaran lagi apabila agak lama dia mendiamkan diri.

“Meera, akak ada hal. Akak telefon lain kali pula ok. Assalamualaikum,” Aqeela terus memutuskan talian. Dia sudah tidak mampu mengawal rasa sedihnya lagi. Dia tertunduk di kerusi yang didudukinya dan hanya membiarkan air matanya terus mengalir tanpa henti.

“Woit! Kau buat apa kat sana? Jenuh aku cari kau dari tadi,” satu suara membuatkan Aqeela terus menyapu air matanya dengan kadar yang segera. Dia mendongak sambil tersenyum manis apabila dia pasti kesemua air matanya sudah disapu.

“Syad,” Aqeela tersenyum pada Irsyad yang terus duduk di sisinya di bangku tersebut.

“Kita orang cari kau sejak tadi beb. Dah la kau ponteng kelas Madam Syanti, gila kau! Berani siot! Nasib kita orang dapat cover untuk kau tadi, kita orang cakap kau ada hal penting yang perlu kau uruskan,” Irsyad menanggalkan jaket kulit yang dipakainya lalu diletakkan di atas bangku. Aqeela tersenyum lagi. Terbayang wajah Madam Syanti yang mengajar kelas perakaunan yang bersuara nyaring dan mempunya jelingan yang boleh membuatkan semua pelajarnya menikus setiap kali terkena panahan jelingan mautnya itu.

“Aku ada hal la beb! Sorry, nyusahkan korang,” jawab Aqeela.

“Nape mata kau merah? Kau nangis ek?”

“Uit! Kau ingat aku ni spesis minah yang menangis ke?” Aqeela terus menumbuk bahu Irsyad dan menyebabkan lelaki itu mengaduh sakit buat seketika.

“Sorry la bro. Adui! Sakit la!”

“Mana Qif dengan Riz?” soal Aqeela bila tidak melihat kelibat dua orang lagi sahabat karibnya.

“Hah! Panjang pun umur dia orang,” Irsyad terus mengangkat tangan pada dua orang lelaki yang sedang berjalan menuju ke arah mereka berdua. Aqeela turut melakukan perkara yang sama.

“Woit! Kau jangan la buat naya kat kita orang macam ni lagi beb! Risau kita orang. Si Aqif ni dah macam kucing hilang anak kat dalam kelas tadi, macam-macam spekulasi yang dia buat tau! Kau sakitlah! Kau jatuh motor la! Kau tertidur la! Penat aku dengan spekulasi mamat ni!” suara kecoh Rizman mulai kedengaran. Aqeela terus sahaja memandang lelaki tinggi yang berdarah kacukan Inggeris Cina sambil tersenyum. Aqif membalas senyuman tersebut. Senyuman yang penuh makna. Senyuman yang hanya dia dan lelaki itu sahaja yang memahaminya. Sebenarnya ada sesuatu tentang mereka berdua yang langsung tidak diketahui oleh Rizman dan Irsyad.

“Sorry! Sorry sesangat beb! Aku minta maaf banyak-banyak susahkan korang,” Aqeela mengangkat kedua tangannya sambil tersengeh.

“Kenapa tutup hanset tadi?” Aqif bersuara perlahan.

“Aku tak perasan aku tertutup henset beb, sorry ok!”

“Lain kali jangan buat lagi macam ni boleh tak?” suara Aqif lembut. Aqeela hanya tersengeh. Rizman dan Irsyad mulai memandang antara satu sama lain.

“Kenapa aku tengok korang berdua ni lain macam je ni? Kau pulak Qif, kenapa suara kau lembut semacam jek tengah hari ni? Korang berdua ni ok ke tak?” Rizman bertanya. Sebenarnya sudah beberapa hari dia melihat perubahan yang ditunjukkan oleh dua orang sahabatnya itu.

“Yelah Riz, aku pun macam dapat rasa ada benda yang tak kena dengan dia orang ni,” Irsyad memerhati wajah kedua-dua sahabat baiknya itu.

“Tak payah la kau nak buat spekulasi yang bukan-bukan Riz, otak kau cerdas pulak dalam bab-bab macam ni ek beb?” Aqeela bangun dan terus sahaja menampar kepala Rizman sambil tersenyum lalu memaut mesra bahu Aqif.

“Entah! Dari kau buat spekulasi bukan-bukan, baik kau simpan kecerdasan otak kau yang memang dah tinggal sikit tu untuk hafal nota Madam Syanti, esok ada kuiz!” balas Aqif sambil tersenyum. Maka kedengaran suara sahabatnya yang lain tergelak lucu. Rizman menelan air liur. Gagal lagi la dia kuiz tu nanti.


*************
“Ala Qeela, boleh la, kau upkan sikit jek enjin motor aku ni. Boleh la ek? Aku tak tahu nak minta tolong siapa lagi, nanti aku dah ada duit aku bayarlah,” Rizman merayu. Hanya Aqeela sahaja tempat untuk dia meminta bantuan tanpa sebarang bayaran.

“Bukan aku tak nak tolong beb! Tapi aku kenal kau. Kau nak race kan? Beb, dah berapa kali aku cakap, dah la, berhentilah dari berlumba haram tu, bahaya kau tahu tak!” Aqeela terus menyimpan perlatan membaiki motor ke tempat asal. Jam sudahpun menunjukkan pukul sembilan malam. Sudah tiba masanya untuk dia pulang ke rumah. Lagipun badannya sudah penat. Pagi sampai tengah hari dia ke kampus, petang sampai ke malam pula dia terpaksa bekerja sambilan di bengkel membaiki motorsikal. Satu-satunya bengkel di KL yang mengupah pekerja yang langsung tiada kelulusan dalam bidang tersebut dan hanya bergantung pada bakat semulajadi yang dikurniakan oleh Yang Maha Esa. Dia bersyukur kerana dikurniakan bakat untuk mambaikai motorsikal, walaupun dia hanya belajar daripada kawan-kawannya mengenai kaedah yang betul untuk membaiki motorsikal namun dia dapat mengusai lebolehan itu dengan cepat dan mudah. Mungkin disebabkan minatnya yang mendalam terhadap motorsikal sejak dari kecil.

“Ala Qeela, bukan selalu, sekali sekala je, lagipun dia punya hadiah lumayan beb, boleh bayar yuran kolej tu!”

“Hadiah lumayan sebab pertaruhan kau besar, memang la untung kalau kau menang! Kalau kau kalah, tak ke hangus semua duit yang pertaruhkan tu, tu ok lagi! Kalau accident macam mana? Lagi naya kau tahu tak! Meraung mak ayah kau kat kampung tu!” Aqeela membuka topi yang menutupi kepalanya lalu dipakaikan pada Rizman sambil kepala lelaki itu diketuk dengan kuat.

“Beb…ala…

“Dah! Kau merayu sampai berguling atas lantai pun, aku tak nak tolong! Faham!”

“Kau tak sayangkan aku ke beb?”

“Sebab aku sayangkan kau la aku tak nak tolong kau! Aku tak nak kehilangan kawan aku sebab mati katak! Kau faham?”

Rizman menanggalkan topi yang dipakaikan oleh Aqeela sebentar tadi. Dia menggarukan kepalanya yang tidak gatal. Kemudian dia mengeluh kecil. Alangkah baiknya, sekiranya Aqeela tahu tujuan sebenar dia untuk memenangi pertaruhan dalam perlumbaan haram itu. Dia mahu membantu ayah dan ibunya di kampung yang memerlukan wang untuk merawat adiknya yang mempunyai penyakit jantung dan memerlukan pembedahan dengan kadar yang segera. Tetapi dia tidak mahu membebankan Aqeela. Dia tahu, Aqeela juga susah sepertinya. Gadis itu juga terpaksa mencari wang dengan sendiri untuk meneruskan pelajarannya dan menyara adiknya yang cacat penglihatan.


*************

“Kau tak sayangkan aku ke?” soal dia pada suatu hari. Hari di mana dia sudah bersedia untuk meluahkan apa yang dia rasakan selama ini.

“Tentulah aku sayangkan kau beb! Aku sayangkan kau, Riz dan Syad! Korang bertiga kawan baik aku!,” waktu itu Aqeela langsung tidak memandang tepat pada wajahnya seakan-akan gadis itu cuba menyembunyikan perasaan sebenarnya. Dia tahu, Aqeela mempunyai perasaan yang sama sepertinya. Aqeela juga rasa apa yang dia rasa. Dia pasti itu semua. Tetapi gadis itu seakan-akan mahu menafikan semuanya.

“Kau faham maksud aku kan?” soalnya lagi.

“Beb, kau kawan baik aku. Antara korang bertiga kau yang paling faham dengan aku. Kau yang selalu sokong aku, sentiasa ada bila aku perlukan kau. Aku tak nak rosakkan hubungan kita hanya disebabkan cinta beb,”

“Kita tetap boleh berkawan macam biasa kalau kau mengaku yang kau juga cintakan aku Qeela,” Dia mula meninggikan suaranya tanpa dia sedari. Waktu itu Aqeela mulai membelakanginya.

“Kau bercakap memang la mudah. Sedap je telinga mendengarnya. Kau kena faham istilah cintakan sahabat dan juga cintakan kekasih Qif! Kau tahu tak, kalau kita bersahabat, walaupun macam mana kita bergaduh sekalipun Insya-Allah kita akan berbaik semula, tapi kalau kita bercinta, kita bergaduh dan putus, kau ingat kita senang-senang boleh berbaik semula, silap hari bulan kita juga putus tali persahabatan dan aku tak sanggup untuk hadapi semua tu!”

“Tapi aku cintakan kau Qeela!”

“Ya aku tahu! Tapi aku belum bersedia untuk semua tu! Kita masih muda Qif, belajar pun tak habis lagi, perjalanan kita masih lagi jauh, kau percayalah, suatu hari nanti, kau akan jumpa perempuan yang jauh lebih cantik dan jauh lebih hebat dari aku. Dan waktu tu, silap-silap aku ni kau dah tak pedulikan lagi,”

“Kau tahu semua tu tak akan jadi. Mustahil aku lebihkan perempuan lain dari kau! Kau kenal aku kan, aku sayangkan kau lebih dari segala-galanya,” dia mengadap Aqeela dan wajah gadis itu direnung lama. Dia cuba menahan air matanya dari jatuh dan menangis di hadapan gadis yang dicintainya.

“Aqif,”

“Sakit tau tak!” Dia melepaskan keluhan berat. Namun wajah manis Aqeela tetap direnung tanpa rasa jemu.

“Sakit?”

“Yalah! Sakit tau tak kena reject! Sampai hati kau reject aku,” dia cuba untuk tersenyum.

“Sakit ke? Ok la tu, biar kau rasa macam mana perempuan-perempuan kat kolej sakit bila kau reject dia orang mentah-mentah!” Aqeela tersenyum nakal dan membuatkan dia turut sama tersenyum. Sukar untuk dia membenci gadis itu. Gadis yang cukup memahaminya lebih daripada orang lain walaupun ibu bapanya sendiri. Tetapi apa yang mahu dihairankan, ibu bapanya terlalu mengejar harta dunia sehingga tanggungjawab terhadap anak-anak diabaikan. Walaupun dia hidup mewah namun dia begitu miskin akan kasih sayang daripada ibu dan ayahnya.

“Aqif! Cepat turun! Mama dan papa dah nak berangkat dah ni!” laungan kuat dari ibunya menyedarkan Aqif dari lamunannya. Cepat-cepat dia turun dari katil untuk bertemu kedua ibu bapanya yang akan ke luar negara untuk beberapa minggu.


************

“Lu datang sini lu ada bawa duit ke?” tanya seorang lelaki yang sedang dipeluk erat oleh dua orang gadis seksi yang begitu mengiurkan.

“Wa tak akan datang kalau wa tak ada duit, cepatlah! Mana barang tu! Wa dah tak tahan ni!” Irsyad meninggikan suaranya bila lelaki itu seakan-akan tidak mempercayai bahawa dia mempunyai wang yang mencukupi untuk mendapatkan ‘bekalan’ tersebut. Dia memang mudah dalam soal kewangan. Walaupun keluarganya tidaklah kaya-raya seperti keluarga Aqif namun keluarganya juga tergolong dalam keluarga yang berada. Duit memang tidak menjadi masalah baginya sejak kecil. Setiap bulan dia menerima alaun yang mencukupi daripada ayahnya.

“Mana duit tu dulu?”

“Ni!” Irsyad terus menunjukkan segulung duit yang sudah siap diikat dengan menggunakan getah pengikat bagi memudahkan urusan jual beli dijalankan.

“Tunggu,” jawab lelaki Cina itu dan terus memberikan isyarat kepada anak buahnya yang berada tidak jauh dari situ. Tidak lama kemudian, Irsyad mendapat barangan yang dia kehendaki. Dia tersenyum. Siapa sangka, pada mulanya dia mengambil benda jahanam itu semata-mata untuk memastikan dia dapat berjaga sepanjang hari untuk mengulangkaji pelajaran namun lama kelamaan dia mulai ketagih. Bermula dengan ectacy, dia beralih kepada ganja, dan daripada ganja, kini dia sudah terjebak dengan heroin dan akhirnya, dia sudah tidak mampu untuk berundur lagi.


***********

Aqeela berteleku di atas sejadah sambil mengangkat tangan berdoa kepada yang Esa. Kepada Allah yang Maha Pemuarah lagi Maha mengasihani. Hanya Allah sahaja tempat dia mengadu, meluahkan apa yang dia rasakan dan meminta pertolongan yang dia mahukan.

“Ya Allah, kau kuatkanlah semangatku, kau lindungilah semua orang-orang yang aku sayang Ya Allah, hanya padaMu aku bermohon dan hanya kepadaMu aku meminta pertolongan. Kau berikanlah kekuatan untuk meneruskan hidupku selagi nyawaku belum diambil dari jasadku Ya Allah. Sesungguhnya dugaanMu ini amat berat untuk aku menghadapinya Ya Allah. Namun aku Redha dengan ketentuanMu. Apa yang Kau tentukan pasti ada hikmah di sebaliknya Ya Allah. Ya Allah, aku tahu selama ini aku sering kali melupakanMu, aku lalai dalam menjalankan tanggungjawabku sebagai hambaMu. Aku bermohon padaMu, kau ampunkanlah dosaku, kau kuatkanlah Imanku agar aku dapat menghadapi semua dugaanMu ini sehingga saat-saat terakhir Ya Allah. Amin Ya Rabbal Alamin,” Aqeela meraup mukanya. Ada ketenangan yang dia rasakan ketika itu. Setelah itu dia memandang sekeliling biliknya, kemudian matanya jatuh pada potret yang ada di dalam bingkai gambar yang ada di meja tulisnya. Gambar arwah ibu dan ayahnya yang telah meniggal dunia sejak dia berumur sepuluh tahun.

“Ibu, ayah, tak lama lagi Qeela akan datang jumpa dengan ibu dan ayah, tapi Qeela tak boleh bawa Meera sekali. Macam mana ni ibu, ayah, Qeela tak sanggup tinggalkan Meera sorang-sorang. Macam mana dia nak teruskan hidup dia tanpa Qeela. Qeela tahu Meera kuat, Meera mesti boleh teruskan hidup dia nanti, tapi Qeela cuma bimbang dia tak boleh terima kehilangan Qeela. Tapi Qeela akan pastikan, dia akan dapat mata dari Qeela selepas Qeela tak ada nanti. Hanya itu sahaja yang buat Qeela rasa tenang walaupun Qeela tahu Qeela akan tinggalkan dia tak lama lagi,” air mata Aqeela bercucuran jatuh membasahi pipi. Hiba di hatinya di kala itu hanya Tuhan sahaja yang tahu.

**************

“Mak aih! Cantik siot!” Irsyad terus sahaja memuji bila melihat gadis yang sudah beberapa hari mereka perhatikan lalu di hadapan mereka.

“Kau nak ke? Pergilah. Tunggu apa lagi?” Aqif terus tersenyum memandang Irsyad yang dari tadi tidak lepas pandang pada pelajar yang baru beberapa hari mendaftarkan diri di kolej mereka. Rizman dan Aqeela tersenyum melihat telatah kawan baiknya itu.

“Kau ingat aku ni slow ke? Aku dah try masuk jarum awal-awal lagi la beb, tapi kau tahu, dia bukan nak kat aku. Tapi kat kau! Dia siap kirim salam kat kau tahu!” Irsyad buat muka menyampah. Pada mulanya dia ingatkan dia sudah berjaya menambat hati gadis itu bila gadis itu sudi keluar makan tengah hari dengannya, namun gadis itu terang-terang memberitahu bahawa dia berminat dengan Aqif namun takut untuk dekat dengan lelaki itu kerana Aqif sentiasa di sisi Aqeela. Namun, bila dia terangkan hubungan sebenar Aqif dengan Aqeela barulah gadis itu tersenyum penuh makna dan terus mengirim salam pada Aqif.

Aqif terus sahajamemandang Aqeela. Aqeela hanya tersengeh dan terus menundukkan kepalanya. Aqif tahu Aqeela rasa apa yang dia rasakan ketika itu tetapi gadis itu tetap dengan egonya dan tidak mahu meluahkan perasaan sendiri.

“Iya, kalau macam tu, kau pass kat aku jelah, biar aku pulak yang masuk jarum, manalah tahu, satu hari aku boleh jatuh cinta dengan minah ni,” Aqif sengaja menguatkan kata-katanya. Dia mahu Aqeela dengar pertuturannya. Dia mahu gadis itu cemburu. Dia mahu Aqeela mengaku bahawa sahabatnya itu juga mencintainya seperti mana dia mencintai Aqeela.

“Wow beb! Sejak bila kau gatal beb! Setahu aku, kau bukan mudah nak jatuh minat kat mana-mana perempuan sebelum ni, kau mengigau ‘basah’ semalam ek? Dah cukup umur kawan aku rupanya!,” Rizman terus mengeluarkan lawak bodohnya. Serentak dengan itu, tiga tangan hinggap di kepalanya serentak.

“Sakitlah bodoh!” Rizman menggosok-gosokkan kepalanya yang terasa pening sekejap.

“Siapa suruh kau buat lawak bangang!” balas Irsyad.

“Aku try ek?” Aqif terus sahaja bangun dari tempat duduknya di cafĂ© tersebut. Dia berjalan menghampiri gadis yang sedang duduk berbual dengan kawan-kawannya selang beberapa meja dari tempat duduknya. Rizman dan Irsyad terus melopong melihat situasi tersebut. Aqeela pula hanya mampu tersenyum. Sukar untuk dia gambarkan perasaannya ketika itu.

“Beb, aku rasakan betul la kau cakap beb! Aqif mimpi ‘basah’ semalam. Semalam jugalah dia cukup umur. Akil baligh,” Irsyad bersuara perlahan. Tambahan pula bila melihat Aqif kelihatan mesra sekali berbual-bual dengan gadis yang baru dikenalinya itu.

“Tulah! Aku cakap kau tak nak dengar!”

“Malas aku nak layan korang berdua! Aku pergi dulu, ada hal sikit. Jumpa kat kelas. Jangan lupa tarik Si Aqif tu, jangan tak nak masuk kelas sebab dapat awek pulak,” pesan Aqeela terus bangun dari tempat duduknya. Sebenarnya kepalanya sudah berpusing-pusing. Matanya sudah berpinar-pinar. Dia baru teringat, dia sudah lewat untuk makan ubat-ubat yang harus diambilnya. Irsyad dan Rizman hanya mengangguk sambil mata mereka tidak lekang dari memandang Aqif dan gadis seksi itu.

****************

“Beb please la! Kalau kau tak nak tolong tambahkan power motor aku tu, aku pinjam motor kau boleh? Malam ni je beb,” rayu Rizman.

“Riz, kita minta tolong dengan Qif, dia mungkin boleh tolong kau! Tapi tolong jangan lumba haram. Aku tak nak apa-apa jadi pada kau!” Aqeela pula merayu pada Rizman agar membatalkan niatnya itu. Dia sebenarnya sudah tahu perihal sebenar mengenai masalah yang dihadapi oleh Rizman. Rizman telah menceritakan segala-galanya kepadanya mengenai adiknya yang memerlukan rawatan dengan segera akibat masalah jantung yang dihadapi. Oleh yang demikian, Rizman memerlukan wang yang banyak bagi membantu ibu dan ayahnya di kampung.

“Tak! Jangan! Kan aku dah beritahu kau, yang kau saja yang tahu pasal ni. Aku tak nak dituduh mengambil kesempatan pada dia nanti. Aku tahu, Aqif dengan Irsyad mungkin boleh tolong aku, tapi aku tak nak menyusahkan dia orang, biar aku berusaha sendiri, biarpun dengan berlumba haram! Please Qeela,”

Aqeela serba salah. Dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan. Dia mahu membantu tetapi dia sendiri susah. Dia juga tidak berani membantu Rizman dengan menambah kuasa enjin pada motor lelaki itu ataupun meminjamkan motornya yang jauh lebih baik jika dibandingkan dengan motor Rizman. Dia sayangkan sahabat baiknya itu. Dia tidak mahu apa-apa perkara buruk berlaku sekiranya dia menurut apa sahaja kemahuan Rizman. Dia tahu niat Rizman baik mahu menolong ibu dan ayahnya di kampung tanpa menyusahkan kawan baiknya yang lain, tetapi cara yang Rizman gunakan salah sama sekali. Perkara yang ingin dilakukan oleh Rizman mempunyai risiko yang cukup tinggi.

“Kau memang nak tengok aku kalah kan! Tak apa, kalau kau tak nak baiki motor aku ataupun bagi pinjam motor kau! Aku tetap teruskan perlumbaan tu!” Rizman meninggalkan Aqeela dalam perasaan marah. Dia geram bila Aqeela seakan-akan tidak mahu membantunya.

“Riz! Riz!” laungan Aqeela langsung tidak diendahkan. Aqeela panik. Dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan. Sudah beberapa hari dia cuba untuk memberitahu Aqif tetapi lelaki itu sering kali kelihatan sibuk berdua-duaan dengan teman wanitanya. Irsyad pula semenjak kebelakangan ini sering kali menghilangkan diri dan tidak dapat dikesan.

**************

Aqeela berasa betul-betul tidak sedap hati. Dia cuba menjejaki Rizman di tempat biasa lelaki itu menghabiskan masa bersama kawan-kawan motornya, namun dia gagal untuk mendapatkan lelaki itu. Dia perlu menghalang Rizman dengan kadar yang segera. Demi Allah, dia seakan-akan dapat merasakan sesuatu yang tidak baik bakal berlaku.

“Bob! Kau ada nampak Riz tak? Kau tahu tak dia nak berlumba kat mana malam ni?” Aqeela bertanya pada lelaki yang selalu berlumba dengan Rizman. Satu-satunya kawan motor Rizman yang suka lepak dengan mereka setiap kali mereka berkunjung ke kawasan mat-mat motor berkumpul.

“Aku tak tahu la Qeela, kalau tak silap aku dia orang berkumpul dekat Jalan Ampang malam ni, aku tak suka Riz join berlumba dengan geng tu, pertaruhan dia orang mahal sangat satu hal, lagi satu aku dengar, geng-geng tu suka guna taktik kotor!” kata-kata lelaki yang dikenali sebagai Bob menambahkan lagi rasa bimbang yang dirasai oleh Aqeela ketika itu.

“Terima kasih Bob!” Aqeela terus mengenakan kembali helmet di kepala dan terus menaiki motor berkuasa tinggi yang dimilikinya. Dia mesti mendapatkan Rizman dengan kadar yang segera sebelum lelaki itu memulakan perlumbaan haram itu.

************

Aqeela tahu dia sudah terlambat. Sebaik sahaja dia sampai ke tempat yang diberitahu oleh Bob, perlumbaan telahpun berlangsung. Qeela tiada cara lain selain dari mengikut haluan perlumbaan tersebut. Dia perlu menyuruh Rizman berhenti dari meneruskan perlumbaan itu. Maklumat mengenai jalan yang diikuti untuk perlumbaan haram itu telahpun diperolehi daripada penonton yang berada di kawasan permulaan perlumbaan.

Sambil menunggang motosikalnya dengan laju, Aqeela berdoa dalam hati agar Allah melindungi sahabat baik nya itu. Hatinya betul-betul tidak tenteram. Setelah hampir sepuluh minit dia menunggang motosikalnya, dia seakan-akan melihat sekumpulan manusia berkumpul di satu persimpangan jalan. Keadaan trafik mulai perlahan dan membuatkan dia turut memperlahankanmotornya. Dia mula menunggang di celah-celah kenderaan yang mulai sesak. Waktu itu, dia tahu pasti ada kemalangan yang berlaku namun seboleh-bolehnya dia cuba menafikan apa yang terlintas di fikirannya ketika itu. Namun apa yang dia lihat waktu itu membuatkan jantungnya semakin berdegup kencang. Motosikal yang hampir hancur tersadai di tepi jalan seakan-akan menguatkan lagi firasatnya. Aqeela terus sahaja behenti di tepi jalan raya dan turun dari motorsikalnya lalu berjalan menghampiri sekumpulan manusia tersebut.

Aqeela berjalan di celah-celah manusia yang semakin ramai. Semakin dia menghampiri di kawasan tengah-tengah manusia berkumpul, semakin langkahnya perlahan. Lututnya mula semakin menggeletar dan akhirnya dia sampai jua di tengah-tengah kumpulan manusia tersebut dan dia terus terjelepuk jatuh dan melutut betul-betul di hadapan sekujur tubuh yang berada dalam keadaan nyawa-nyawa ikan.

“Ya Allah Riz! Riz! Ya Allah! Tolong! Tolong kawan saya bang! Tolong! Riz! Riz!” Aqeela mula meraung meminta pertolongan. Waktu itu tangan kanan Rizman terkapai-kapai seperti mahu mendapatkannya. Aqeela terus sahaja memegang erat tangan Rizman sambil menangis. Dia mendekatkan wajahnya pada wajah Rizman yang dipenuhi dengan darah apabila dia melihat lelaki itu seperti mahu memberitahunya sesuatu.

“Qeela…aku..aku…aku minta maaf…aku degil…aku tak nak…tak nak dengar..nasihat kau..maafkan…maafkan aku Qeela,” suara Rizman tersekat-sekat.

“Riz…tak…kau tak salah, aku yang salah sebab tak nak tolong kau! Riz! Kau kena bertahan! Bang! Tolong kawan saya bang!” Aqeela meraung lagi. Tambahan pula bila melihat keadaan Rizman yang semakin tenat.

“Aku…aku…sayangkan kau…sayangkan Qif…sayangkan Syad…korang…kawan terbaik..yang…yang…pernah…aku ada. Maafkan aku…maafkan…aku..se…panjang…kita…berakawan,” tangisan Aqeela semakin kuat.

“Riz! Kau kena bertahan! Tolonglah Riz! Jangan tinggalkan aku! Tinggalkan kita orang!” Aqeela merayu. Seketika kemudian, bantuan sampai dan Riz dibawa masuk ke dalam ambulan dan dia pula cuba ditenangkan oleh beberapa orang yang berada di situ.

*****************

“Kenapa? Kenapa kau tak beritahu aku pasal duit yang diperlukan oleh arwah?” soal Aqif tiba-tiba dengan suara yang cukup tinggi. Dia baru sahaja dapat tahu mengenai wang diperlukan oleh arwah Rizman bagi membiayai kos rawatan adiknya.

Aqeela hanya mendiamkan diri. Dia masih lagi sugul dan tidak mahu berbicara walaupun sudah seminggu Rizman meninggalkan mereka untuk selama-lamanya.

“Kalau kau beritahu aku pasal benda ni awal-awal Riz takkan tinggalkan kita! Riz takkan mati kau tahu tak!” Aqif seperti mahu menyalahkan Aqeela atas apa yang terjadi. Irsyad yang turut berada di situ hanya mendiamkan diri. Dia juga masih sedih di atas pemergian Rizman.

“Budak kat bengkel kau dah beritahu aku! Hari tu, Riz datang ke bengkel nak suruh kau baiki motor dia kan, dia juga nak pinjam motor kau kalau kau tak boleh nak baiki motor dia! Tapi kau langsung tak nak tolong dia! Hei, penting sangat ke motor kau tu kalau nak dibandingkan dengan nyawa Riz hah!” Aqif menolak kasar bahu Aqeela. Namun Aqeela hanya mendiamkan diri tanpa menunjukkan sebarang reaksi.

“Sebenarnya kaulah penyebab kematian Riz! Kalau kau baiki motor dia, kau pinjamkan motor kau pada dia, kemalangan tu takkan jadi!”

“Hei! Sudahlah tu! Riz baru je meninggal! Sekarang ni kita yang hidup ni pulak nak bergaduh! Apa ni? Kau ingat Riz suka ke tengok keadaan kita macam ni?” akhirnya Irsyad bersuara. Satu persatu wajah kawan karibnya itu diperhatikan.

“Memang dia yang salah! Kalau dia beritahu awal-awal apa masalah Riz, Riz tak perlu ikut perlumbaan haram tu! Aku boleh tolong Riz! Tapi dia sanggup tak beritahu kita apa-apa pun! Kau memang tak layak dibuat kawan la! Kawan dalam kesusahan pun tak boleh tolong!”

“Cukup! Cukup! Kau ingat kau seorang sahaja yang sedih atas pemergian Riz! Hei! Aku pun kawan dia jugak! Aku ada kat tempat kejadian! Aku lagi sedih bila aku sendiri tengok keadaan dia sebelum dia mengehembuskan nafas terakhir! Oh, aku cuba rahsiakan benda ni daripada kau! Hei! Cuba kau ingat balik, beberapa hari sebelum pemergian Riz, berapa kali aku call kau? Kau tak angkat! Berapa kali aku cuba nak jumpa kau? Tapi kau langsung tak datang kelas! Dan berapa kali jugak kau tolak pelawaan aku bila aku cakap aku ada sesuatu nak beritahu kau? Cuba kau beritahu aku, berapa kali kau lepak sama-sama dengan kita orang lepas kau bercinta dengan perempuan tu? Berapa kali? Cuba kau beritahu aku!!!!” Aqeela seperti tidak mampu lagi untuk mengawal emosinya. Suaranya bagaikan halilintar dan menyebabkan semua mata yang berada di taman kolej memandang ke arah mereka. Malah buat pertama kalinya dia menangis di hadapan sahabat baiknya itu.
“Oh! Selama hampir empat tahun kita berkawan, rupa-rupanya ini tanggapan kau pada aku! Seseorang yang tak layak dibuat kawan! Oh, aku dah faham sekarang ni!” Aqeela sudah tidak mampu untuk terus berada di situ. Air matanya laju mengalir sambil matanya tepat memandang wajah Aqif. Beberapa saat kemudian, dia terus berlari meninggalkan tempat itu.
“Apa semua ni? Kenapa boleh jadi sampai macam ni?” Irsyad merintih sendiri. Aqif hanya terdiam seribu bahasa.

****************

Aqeela melangkah keluar dari kelas. Sudah seminggu dia langsung tidak melihat kelibat Irsyad. Hanya Aqif sahaja yang masuk ke kelas. Namun hubungannnya dengan Aqif sudah renggang sejak peristiwa itu. Mereka tidak lagi lepak bersama-sama. Malah sejak kejadian itu, Aqif seakan-akan cuba melarikan diri daripadanya. Dia tahu, lelaki itu masih menyalahkan dirinya di atas apa yang telah terjadi. Dia faham dan dia langsung tidak menyalahkan Aqif di atas apa yang terjadi.

Aqeela berjalan seoarang diri menyusuri koridor berhampiran dengan perpustakaan. Dia agak lemah dan kepalanya sering kali pening sehinggakan ada kalanya dia dia langsung tidak dapat mengimbangi badannya. Dia tahu, simptom-simptom penyakit yang dihadapinya sudah dapat dirasai dan dilihat olehnya. Rambutnya telah banyak yang gugur malah hidungnya juga sering kali berdarah walaupun dia berada di dalam bilik berhawa dingin. Malah badan-badannya juga mudah lebam walaupun dia terlanggar sesuatu dengan perlahan. Dia tidak tahu, selama mana lagi dia mampu bertahan. Malah semenjak dia mengetahui ubat yang diambil langsung tidak menunjukkan sebarang kesan positif, dia tidak lagi menjejakkan kaki ke rumah anak-anak yatim untuk melawat adiknya, alasan yang sering dia gunakan adalah dia sibuk dengan pelajaran dan pelbagai kerja kursus yang perlu dia siapkan. Dia tidak mahu adik serta ibu angkatnya mengetahui tentang keadaan dirinya yang sebenar.

“Syad!” laung Aqeela sebaik sahaja dia terpandang Irsyad yang tergopoh gapah berjalan seakan-akan sedaneg mengejar sesuatu. Namun Aqeela langsung tidak melihat sesiapa yang dikejar oleh Irsyad. Dia terus menyusun langkahnya dengan lebih laju, cuba mengejar Irsyad yang seakan-akan langsung tidak dengar akan panggilannya.

“Mana mamat ni! Cepatnya dia hilang!” ngomel Aqeela sendiri. Kemudian dia terpandang ada tandas berada di sebelahnya.

“Dia masuk ke tandas ke?”

Aqeela cuba menjenguk ke dalam tandas lelaki yang barada di sebelah kanannya itu. Namun dia gagal melihat sama ada Irsyad berada di dalam ataupun tidak. Dia menjungkit bahu sendiri. Mungkin Irsyad tiada di dalam tandas. Namun belum sempat dia melangkah meninggalkan tempat tersebut dia dikejutkan dengan bunyi seperti seseorang terjatuh. Tanpa memikirkan keadaan sekeliling Aqeela terus sahaja masuk ke dalam tandas lelaki itu. Nasib baik tiada seorang pun pelajar lelaki di dalam tandas itu.

“Syad! Kau ke kat dalam tu?” laung Aqeela apabila mendapati satu pintu tandas tertutup rapat. Namun tiada sebarang sahutan yang kedengaran.

“Syad!” dia memanggil lagi, namun masih tiada sebarang sahutan. Tetapi bunyi yang keluar dari dalam tandas yang tertutup betul-betul membuatkan perasaan ingin tahu dalam dirinya membuak-buak. Dia tekad. Ini sahaja langkah yang boleh dia ambil untuk mengetahui perkara yang sebenarnya. Dia menendang pintu tandas itu sekuat hati.

“Astaghfirullahalazim! Syad! Apa ni? Apa yang kau buat ni Syad? Ya Allah!!!” Aqeela terjelepuk jatuh sambil melutut. Apa yang dilihatnya waktu itu betul-betul di luar jangkaannya. Irsyad penagih dadah! Ya Allah, ujian apakah yang kau berikan padaku ini Ya Allah! Dia merintih sayu!


**********

“Aku benci kau Qeela! Aku bencikan kau! Kau bukan kawan aku! Kau bukan kawan aku lagi! aku bencikan kau!” terngiang-ngiang suara Irsyad meraung kepadanya beberapa hari yang lalu sewaktu dia membawa lelaki itu ke Rumah Harapan bagi mendapatkan rawatan ketagihan dadah yang dialami oleh Irsyad. Dia tahu, dia silap bila menipu Irsyad yang sedang gian bahawa dia mahu membawa lelaki itu bagi mendapatkan ‘bekalan’ yang Irsyad perlukan tetapi sebenarnya, dia sudahpun mendapatkan persetujuan daripada kedua ibu bapa Irsyad untuk menghantar Irsyad ke pusat rawatan penagihan dadah. Lagipun, ibu bapa Irsyad yang mahu Irsyad dihantar ke pusat rawatan di bawah badan bukan kerajaan bagi merawat anaknya itu dan mereka sanggup membayar seberapa sahaja yuran yang telah ditetapkan oleh Rumah Harapan tersebut.

“Dah lama kau tunggu?” suara Aqif telah mengembalikan semula Aqeela ke dalam dunia nyata. Rupa-rupanya sudah jauh dia mengelamun sebentar tadi.

“Baru sekejap. Ada apa kau nak jumpa dengan aku?” soal Aqeela. Dia memandang lelaki yang langsung tidak mempamerkan wajah ceria seperti biasa. Sesungguhnya dia begitu rindu akan senyuman manis Aqif yang boleh membuatkan dia tenang.

“Aku ada hal nak cakap dengan kau!” suara Aqif langsung tidak menunjukkan kemesraan.

“Apa dia?”

“Aku akan tinggalkan kolej ni dan sambung pelajaran aku kat luar negara! Jasmin ikut sekali!” entah mengapa Aqif sengaja mahu menyebut nama teman wanitanya yang akan melanjutkan pelajaran ke luar negara bersama-sama dengannya.

“Kenapa?”

“Kenapa apa?” tanya Aqif kembali. Wajah Aqeela diamati. Cuba mencari sesuatu kepastian. Namun dia gagal mendapatkan kepastian tersebut. Apa yang dilihatnya waktu itu hanyalah wajah pucat Aqeela. Aqeela seperti tidak bermaya. Namun perasaan kecewa dan marah yang masih berbaki menghalang dia untuk bertanya dengan lebih lanjut mengenai gadis itu.

“Kenapa kau tak tamatkan saja kat sini, satu semester saja lagi untuk kita habiskan,” Aqeela bersuara sayu. Luluh hatinya mendengar berita sedih itu.

“Dah tak ada apa-apa lagi yang ada untuk aku terus belajar kat kolej ni. Lagipun lepas tu boleh la aku sambung terus ambil Master,”

“Dah tak ada apa-apa lagi yang ada kat sini? Ermm...” Aqeela sedaya upaya mahu menyembunyikan rasa sebak dan sedih yang dirasai ketika itu. Kalaulah dia boleh memberitahu lelaki itu mengenai penyakit yang dihadapinya. Kalaulah lelaki itu tahu bahawa dia akan mati tidak lama lagi dan kalaulah lelaki itu tahu tentang perasaan sebenar yang cuba dia sembunyikan selama ini. Tetapi semua itu hanya ‘kalau’ dan apa yang pasti semua itu tidak mungkin diketahui oleh Aqif.

“Sebelum mula semester baru, aku akan pergi. Tapi dalam tiga bulan kita cuti ni, aku akan ke Switzerland bercuti dengan family,”

“Oh, Selamat Bercuti!” hanya itu sahaja mampu keluar dari bibir nipis Aqeela. Kemudian dia terasa seperti ada cairan panas yang keluar dari hidungnya dan apabila dia menyentuh dengan jarinya ternyata hidungnya sekali lagi beradarah.

“Aku pergi dulu. Selamat bercuti dan kirim salam aku pada Jasmin,” Aqeela cepat-cepat melangkah meninggalkan Aqif sebelum lelaki itu menyedari perkara sebenar. Walaupun banyak perkara yang ingin dia bicarakan dengan lelaki itu, dia terpaksa melupakan semuanya. Dia tidak mahu Aqif tahu mengenai penyakit yang dihadapinya.


*************

“Kau apa khabar?” Aqeela sebak. Sejak hampir tiga bulan Irsyad berada di dalam Rumah Harapan, inilah kali pertama dia mendapat panggilan daripada rumah tersebut bahawa Irsyad ingin bertemu dengannya.

“Aku sihat, Alhamdulillah, terima kasih pada kau sebab bawa aku ke sini. Terima kasih sebab jadi kawan terbaik aku. Tanpa kau, aku tak tahu apa yang akan jadi pada aku,” ucapan ikhlas daripada Irsyad semakin membuatkan Aqeela bertambah terharu. Akhirnya, dia mendapatkan kembali kawan baiknya. Air matanya mulai bergenang.

“Aku sayangkan kau. Aku sayangkan semua kawan-kawan kita, cukuplah aku kehilangan Riz, aku tak nak kehilangan kau. Terima kasih sebab sudi bertemu dengan aku,” akhirnya air matanya jatuh jua. Dia tidak dapat menahan rasa gembiranya kerana Irsyad sudi untuk memaafkannya tetapi dalam masa yang sama dia begitu sedih kerana kemungkinan besar dia pula yang akan meninggalkan semua orang dia sayangi di dunia ini.

“Apa ni beb? Sejak bila kau jadi ratu air mata ni?” Irsyad cuba berseloroh walaupun dia sendiri terasa ingin menangis ketika itu. Dia begitu rindukan Aqeela, rindukan Aqif dan rindukan arwah Rizman yang sudah meninggalkan mereka untuk selama-lamanya. Alangkah bahagianya sekiranya mereka dapat berkumpul kembali seperti dahulu.

“Aqif ada datang jumpa dengan kau?” Aqeela mengubah tajuk perbualan. Dia menyapu air matanya dengan tangan cuba menyembunyikan kesedihan yang dirasai bila soal Aqif diutarakan.

“Ada, sebelum dia pergi bercuti, selepas tu dia dah tak datang dah, dia dah balik ke Malaysia ke belum?” soal Irsyad. Ada sesuatu yang tertanya-tanya selama ini. Sesuatu yang terjadi antara Aqeela dan Aqif. Walaupun nalurinya kuat menyatakan bahawa tafsirannya selama ini tidak salah, namun dia tidak berani untuk terus meneka.

“Entah, dah la kot,”

“Aku tanya sesuatu, kau jangan marah boleh tak beb?”

“Sejak bila kau jadi budiman ni? Biasanya kau main terjah jek,” giliran Aqeela pula yang berseloroh. Mereka sama-sama tergelak. Sudah lama mereka tidak ketawa bersama sebegitu.

“Kau sayangkan Aqif kan?”

“Sayangkan Aqif? Memang la. Dia kan kawan aku, sama la jugak dengan kau, aku pun sayangkan kau!” Aqeela tidak mengerti dengan soalan yang barus sahaja diutarakan oleh Irsyad.

“Iyalah, aku tahu kau memang sayangkan kita orang, maksud aku. Kau cintakan Aqif kan? Selama ni kau memang cintakan Aqif seperti mana Aqif juga cintakan kau!” Irsyad cuba meneka. Walaupun Aqif tidak memberitahunya apa-apa, namun usia persahabatan dan keakraban mereka membuatkan dia boleh membaca isi hati dua orang sahabat baiknya itu.

Aqeela terus terdiam. Dia tertunduk. Akhirnya dia menangis. Entah mengapa, waktu itu perasaan malu untuk menangis di hadapan Irsyad langsung tidak timbul. Apa yang dia tahu, dia sedih dan memerlukan seseorang untuk meluahkan apa yang dia rasakan ketika itu. Dia sudah tidak sanggup memendam segala-galanya seoarang diri.

“Aqif pernah luahkan perasaan dia pada aku, tapi aku nafikan perasaan aku pada dia,”

“Tapi kenapa? Kenapa kau tak beritahu dia yang kau juga cintakan dia,” Irsyad agak terperanjat dengan apa yang baru sahaja didengarinya.

“Aku tak boleh, aku tak boleh. Aku tak layak untuk dia. Dia berhak untuk dapatkan seseorang yang jauh labih baik dari aku, macam Jasmin. Aku gembira sangat bila dapat tahu hubungan dia dengan Jasmin walaupun jauh kat dalam hati aku, aku cemburu sangat dengan Jasmin, tapi aku terpaksa. Itu saja jalan terbaik,”

“Tapi, kau lansung tak luahkan perasaan kau pada Aqif! Dia berhak tahu apa yang kau rasa pada dia! Aku tak rasa Aqif anggap kau tak layak untuk dia. Kalau tidak masakan dia luahkan perasaan dia pada kau!”

“Kau tak faham Syad! Kau tak faham!” tangisan Aqeela semakin kuat.

“Apa yang aku tak faham? Cuba kau beritahu aku apa yang aku tak faham. Aku kenal Aqif, kau juga dengan Aqif, Aqif bukannya seperti kebanyakan anak orang kaya yang pandang pada harta dan darjat Qeela,”

“Ini bukan masalah Aqif, tapi aku, aku Syad!”

“Kenapa dengan kau? Kau jangan nak beritahu yang kau tolak cinta Aqif sebab kau nak jaga adik kau, percayalah cakap aku Qeela, kalau Aqif boleh terima kau, Aqif juga boleh terima adik kau! Walaupun adik kau tu istimewa!” Irsyad cuba untuk menyedarkan Aqeela. Dia tahu Aqeela begitu menyayangi dan mengambil berat mengenai adiknya. Walaupun sepanjang empat tahun mereka berkawan mereka belum pernah dipertemukan dengan adik Aqeela, namun Aqeela selalu sangat menceritakan perihal adiknya itu. Malah dia kagum dengan Aqeela yang begitu bertukus lumus belajar dan bekerja semata-mata mahu memberi kesenangan adiknya yang cacat penglihatan.

“Bukan soal tu. Tapi..tapi aku. Aku sakit Syad!” ahkirnya Aqeela meluahkan apa yang dipendam olehnya selama ini. Dia memandang wajah Irsyad yang seakan-akan masih belum memahami maksud kata-katanya sebentar tadi.

“Kau sakit? Apa maksud kau? Kau sakit apa?” suara Irsyad mulai terketar-ketar. Dia seakan-akan dapat mencium sesuatu yang tidak baik di situ.

“Cancer Syad! Cancer! Aku ada leukemia beb! Dan penyakit aku dah sampai stage akhir. Aku dah tak boleh hidup lama lagi,” Aqeela menangis teresak-esak.

“Kau, kau jangan nak bergurau dengan aku Qeela, benda ni tak lucu beb! Kau jangan nak kenakan aku, jangan main-main dengan soal mati ni Qeela,” suara Irsyad terketar-ketar. Dia merenung pada Aqeela yang hanya menangis tanpa henti ketika itu. Kata-katanya tadi langsung tidak mendapat sebarang reaksi daripada Aqeela malah tangisan gadis itu semakin kuat.

“Ya Allah Qeela, selama ni kau sembunyikan semua ni dari pengetahuan kita orang. Ya Allah. Qeela aku….

“Beb, hanya kau seorang yang tahu pasal ni. Kau jangan beritahu Aqif, aku tak nak dia batalkan pemergian dia ke US sebab aku. Aku kenal dia, kalau dia tahu keadaan aku, dia akan batalkan pemergian dia beb. Aku tak nak dia korbankan cita-cita dia hanya disebabkan aku. Aku tahu, sejak dulu dia memang teringin nak belajar kat luar negara, cuma dia lupakan niat dia sebab dia tak sampai hati nak tinggalkan kita semua. Kau janji dengan aku, yang kau takkan beritahu Aqif pasal benda ni. Aku percayakan kau Syad,”

“Takkan dah tak ada rawatan yang boleh rawat penyakit kau?” Irsyad juga sudah tidak mampu menahan rasa sedihnya. Air mata lelakinya turut sama mengalir.

“Aku dah redha dengan semua ni, aku dah penat beb nak jalani rawatan. Sakit tahu tak! Aku dah tak tahan, lagipun setiap kali aku terima rawatan, aku lemah dan aku tak mampu nak buat sebarang kerja, tapi aku takut, aku takut dan aku tak sampai hati nak tinggalkan semua orang yang aku sayang, aku takut beb!”

“Qeela, kau dengar sini, kau terima apa saja rawatan yang doktor syorkan untuk kau. Walaupun sakit macam mana sekalipun kau kena tahan. Kau kena kuat. Kau abaikan dulu soal kerja kau. Aku boleh tolong kau jaga adik kau, hantar duit kat adik kau, kau terima rawatan tu beb! Please! Kau tunggu aku, hujung bulan ni aku dah boleh keluar dari tempat ni beb, please! aku rayu pada kau Qeela,” Irsyad mengenggam erat tangan Aqeela, cuba memberi kekuatan pada sahabatnya itu.

“Aku….

“Please…Qeela kau tak boleh tinggalkan kita orang, aku tak boleh kehilangan kau! Cukup la aku kehilangan Riz!” Irsyad merayu. Dia memandang jauh ke dalam anak mata Aqeela, cuba memberi keyakinan pada gadis itu.


***************

“Cik Aqeela kena terima rawatan yang saya syorkan. Cik Aqeela kena masuk ke hospital dengan kadar yang segera. Laporan terbaru yang saya perolehi ni, jelas menunjukkan sel-sel barah sudah merebak ke seluruh organ penting Cik Aqeela,”

Telinganya masih lagi dapat mendengar kata-kata doktor yang selama ini merawatnya. Sampul surat besar yang mempunyai maklumat terperinci mengenai tahap kesihatannya yang terbaru dipegang kuat. Dia melangkah tanpa tujuan. Mindanya seakan-akan tidak dapat memikir apa-apa ketika itu. Waktu itu hanya wajah-wajah orang yang dia sayangi sahaja yang bermain di ruangan matanya.

“Auchh!” Aqeela kembali ke dunia nyata. Dia kalut seketika apabila terpandang seorang gadis yang suda terjelepuk jatuh akibat dilanggar olehnya.

“Saya, saya minta maaf cik, saya tak sengaja!” Aqeela terus sahaja mendapatkan gadis yang sedang menggosok-gosok lengannya. Sebaik sahaja gadis itu mendongak memandangnya dia terkejut. Ternyata gadis yang dilanggarnya adalah seseorang yang dia kenali.
“Jasmin!”

“Aqeela!” Jasmin terus bangun dan kembali menunduk apabila melihat kertas yang berselerak di atas lantai. Dia mengutip kertas-kertas tersebut dan cuba untuk membantu Aqeela yang kelihatan agak lemah waktu itu. Namun sekeping kertas yang dikutip olehnya di atas lantai begitu menarik perhatiannya. Dia tahu isi kandunag kepingan kertas itu, dia sudah biasa dengan semua itu memandangkan dia pelajar yang mengambil jurusan perubatan.

“Qeela ni…

“Bak sini balik!” Aqeela merampas kepingan kertas itu dengan kasar. Dia langsung tidak berani memandang wajah Jasmin. Dia berharap sangat agar gadis itu tidak mengerti dengan isi kandungan kertas tersebut.

“Qeela, awak sakit? Awak ada Leukemia?” Jasmin memandang wajah Aqeela yang sudah berubah wajahnya. Gadis itu kelihatan agak takut. Jasmin yakin dengan apa yang dilihatnya. Dia yakin benar dengan nama yang tertera pada kertas itu. Nama penuh Aqeela jelas tertulis di situ. Nur Aqeela Farhah, memang itu nama penuh Aqeela, Aqif pernah memberitahu dia nama penuh Aqeela.

“Jangan nak mengarut benda yang bukan-bukan,” Aqeela cuba melangkah meninggalkan tempat tersebut. Dia mesti jauhkan dir daripada gadis itu dengan kadar yang segera.

“Aqif tahu ke tak pasal ni?”

Ternyata soalan yang ditanya oleh Jasmin membuatkan Aqeela berhenti melangkah. Dia menoleh. Wajah Jasmin diperhatikan. Dia kembali berjalan mendapatkan Jasmin. Gadis itu mesti dihalang, Aqif tidak boleh tahu tentang penyakitnya.

“Awak jangan beritahu Aqif kalau awak nak Aqif ikut awak ke luar negara,” hanya itu sahaja yang mampu dilakukan oleh Aqeela ketika itu. Dia buntu untuk memikirka cara lain bagi menyelesaikan masalah tersebut.

“Kenapa awak begitu pasti kalau Aqif tak akan ikut saya kalau dia tahu tentang penyakit awak tu? Dia sayangkan saya, cintakan saya tentu saja dia akan ikut saya,” tiba-tiba hati Jasmin begitu sakit mendengar kata-kata Aqeela. Gadis itu seakan-akan yakin bahawa Aqif lebih menyayanginya berbanding dengan teman wanitanya sendiri.

“Saya kenal Aqif, saya kenal dia lebih lama dari awak Jasmin. Saya jelas dengan perangai dia. Kalau awak tak nak kehilangan dia, awak jangan beritahu apa-apa yang awak tahu hari ini,” kata-kata Aqeela begitu jelas. Namun kata-katanya itu mendatangkan lagi kemarahan pada Jasmin tanpa disedari oelh Aqeela.

“Awak jangan ingat dia lebih sayangkan awak daripada saya. Aqif cintakan saya, tak mungkin dia akan tinggalkan saya sebab awak,”

“Terpulang! Saya hanya beritahu awak apa yang perlu. Jangan beritahu dia pasal penyakit saya,” Aqeela membuat kesimpulan sendiri sebelum melangkah meninggalkan Jasmin. Dia berharap sangat agar Jasmin tidak memberitahu Aqif apa-apa mengenai penyakit yang dihadapinya.

Aqeela menarik nafasnya sedalam yang mungkin. Dia mesti bertemu dengan adiknya buat kali terakhir sebelum dia masuk ke hospital bagi mendapatkan rawatan. Dia sudah bersetuju menerima rawatan walaupun dia tahu harapannya untuk sembuh begitu tipis. Tetapi dia tidak sampai hati mengecewakan harapan Irsyad. Dia juga tidak sanggup meninggalkan orang-orang yang dia sayangi tanpa berusaha. Sekiranya penyakitnya itu masih tidak sembuh walaupun sudah mendapat rawatan yang secukupnya, sekurang-kurangnya dia tahu dia sudah berusaha hingga ke saat yang terakhir.

****************

Aqif termenung sendiri di dalam kesibukan manusia di kawasan tersebut. Tiba-tiba hatinya begitu sayu. Seperti ada sesuatu yang cukup berat untuk dia tinggalkan. Semalam dia sudah bertemu dengan Irsyad yang sudahpun keluar dari pusat rawatan. Gembira hatinya melihat Irsyad yang kembali pulih dan ceria seperti biasa. Namun dia seperti merasakan ada sesuatu yang cuba disembunyikan oleh lelaki itu daripada pengetahuannya. Apakah perkara tersebut, dia sendiri tidak pasti. Aqeela? Dia tidak sanggup bertemu dengan gadis itu. Dia tidak sampai hati untuk mengucapkan selamat tinggal kepada gadis itu. Dia takut, dia tidak mampu mengawal perasaan sedihnya apabila bertemu dengan Aqeela. Dia hanya mampu meninggalkan pesanan suara dalam telefon bimbit gadis itu untuk mengucapkan selamat tinggal.

Dari jauh, Jasmin melihat Aqif yang kelihatan begitu resah. Malah lelaki itu pasti akan termenung jauh setiap kali mendapat peluang. Dia serba salah buat seketika. Kata-kata Aqeela tempoh hari sering kali terngiang-ngiang di telinganya. Dia tidak pasti sama ada mahu memberitahu lelaki itu aataupun sebaliknya. Dia tersentak apabila mendengar pengumuman mengenai penerbangannya yang akan berlepas tidak lama lagi. Sudah tiba masanya untuk dia masuk ke balai berlepas.

“Sayang, jom,” ajak Jasmin. Aqif tersentak. Dia tersenyum. Dia terus berjalan menuju ke arah ahli keluarga yang sudah bersedia mengucapkan selamat tinggal kepadanya. Selepas selesai mengucapkan selamat tinggal, Aqif dan Jasmin beriringan menuju ke arah pengawal yang bertanggungjawab memeriksa tiket dan passport sebelum dia dibenarkan masuk ke balai berlepas.

“Aqif tunggu!” tiba-tiba Jasmin menahan Aqif dari menunjukkan tiket dan passportnya kepada pengawal bertugas. Aqif mengerutkan dahi melihat perubahan pada wajah Jasmin. Ada sesuatu yang cuba diberitahu oleh gadis itu.

“Dia sayangkan aku, dia cintakan aku lebih dari Aqeela,” Jasmin bersuara di dalam hati. Dia menarik nafas sedalam yang mungkin dan dihembus perlahan.

“Ada apa ni? You tertinggal sesuatu ke?”

“I ada sesuatu nak beritahu you,” Jasmin bersuara perlahan.

“You beritahu kat sana je la, dah lewat dah ni,” pinta Aqif.

“No! Ini penting. Soal Aqeela,” Aqif terus terdiam bila nama Aqeela disebut oleh Jasmin. Dia merenung gadis itu ingin mendapatkan penjelasan yang selanjutnya.

“Kenapa dengan dia. Kan I dah beritahu you yang I tak ada hubungan apa-apa dengan dia selain dari kawan,”

“Aqeela sakit Qif,”

“Sakit, kenapa? Dia demam ke? Tak apa, dia kuat, sekadar demam sikit dia boleh hadapi semua tu, dah la kita dah lewat,” walaupun hatinya sedikit resah mendengar perkhabaran itu, namun Aqif kena kuatkan semangatnya. Dia cuba melangkah kembali menuju ke arah pengawal.

“She’s dying Qif! Dia tenat,”

Aqif berhenti melangkah. Dia kaku seketika. Mindanya cuba untuk mentafsirkan maksud di sebalik kata-kata Jasmin. Dia menoleh. Dia melangkah perlahan mendapatkan Jasmin. Air matanya sudah jatuh membasahi pipi tanpa dia sedari.

“You kidding me right? Benda ni bukan main-main Jasmin,”

“Betul. Aqeela tenat. Dia sakit Qif. Dia sakit. Dia ada leukemia! Dan penyakitnya itu dah sampai stage terakhir, dan sekarang ni dia sedang menerima rawatan di HUKM”

Aqif sesak nafas buat seketika. Air matanya semakin laju mengalir. Dia cuba untuk menafikan hakikat tersebut. Dia buntu. Dia tidak tahu apa yang harus dia lakukan ketika itu. Waktu itu, wajah Aqeela mulai terbayang di ruangan matanya.

“Qeela…Qeela,” Aqif terus berlari meninggalkan Jasmin. Waktu itu, dia sudah tidak memikirkan apa-apa lagi selain daripada Aqeela. Dia mesti bertemu dengan Aqeela dengan kadar yang segera. Habis semua manusia yang menghalang perjalanannya dilanggar dengan kasar. Tiba-tiba dia jatuh tertiarap akibat terlanggar sebuah beg besar yang menghalang langkahnya. Namun dia terus sahaja bangun dan kembali berlari. Rasa sakit yang dia rasai ketika itu sudah tidak dipedulikan lagi. Aqeela lebih penting dari segala-galanya.

“Betul kata awak Aqeela, awak lebih mengenali Aqif daripada saya,” Jasmin hanya mampu memerhati dari jauh. Air matanya gugur juga membasahi pipinya yang lembut.

********************
Langkah Aqif terhenti sebaik sahaja terpandang seorang gadis yang kelihatan begitu lemah sedang duduk di atas kerusi roda dan sedang ditolak oleh Irsyad. Kaki Aqif tiba-tiba menjadi kaku. Air matanya kembali laju mengalir. Wajah itu diperhatikan begitu lama. Dia tahu Aqeela masih belum menyedari akan kehadirannya.

Aqeela terkejut melihat jasad seorang lelaki yang sedang berdiri tidak jauh di hadapannya. Wajah lelaki itu ditenung lama. Irsyad juga terkejut dengan kehadiran lelaki itu. Masing-masing hanya mendiamkan diri. Air mata Aqeela mulai mengalir. Tambahan pula apabila melihat lelaki yang sedang berdiri di hadapannya turut sama mengalir.

“Kenapa awak beritahu dia juga Jasmin?” detik hati Aqeela.

Aqif menyusun langkahnya menuju ke arah Aqeela. Semakin dia menghampiri Aqeela langkahnya semakin perlahan. Kakinya seperti sudah tidak dapat menampung badannya. Dia terduduk dan melutut di hadapan Aqeela sebaik sahaja hampir dengan gadis itu.

“Kenapa? Kenapa kau rahsiakan benda ni dari aku?” Aqif menagis teresak-esak.

Dush! Satu tumbukan menyinggah ke muka Aqif. Irsyad hanya memerhati. Dia faham perasaan Aqeela ketika itu.

“Sebab kau kata aku tak layak dibuat kawan. Sebab aku langsung tak bermakna buat kau, sebab tu kau kata kau dah tak ada apa-apa lagi kat sini, dan sebab tulah kau nak tinggalkan aku!” Aqeela merintih sayu. Dia menumbuk-numbuk badan Aqif yang sedang melutut di hadapannya. Aqif hanya membiarkan sahaja Aqeela melepaskan geram kepadanya.

“Maafkan aku Qeela, maafkan aku,” mereka sama-sama menangis. Irsyad turut sama mengalirkan air matanya. Dia bersyukur sangat akhirnya mereka bersatu walaupun tanpa Rizman di sisi.

***************

Aqeela membuka matanya dengan perlahan. Selepas menerima suntika sebentar tadi, dia terus tidak sedarkan diri. Dia tidak tahu sudah berapa lama dia tertidur. Dia terus mencari kelibat dua orang sahabat karibnya di dalam bilik tersebut. Akhirnya dia melihat kelibat Aqif dan Irsyad yang masing-masing sudah tertidur sambil duduk di atas sofa yang berada di dalam bilik rawatannya. Dia tersenyum. Sudah beberapa hari dua orang sahabat baiknya itu menemani dia di hospital.

Aqeela menguatkan semangatnya untuk turun daripada katil. Segala wayar yang berselerak di tubuhnya dicabut dan dia cuba menahan sakit yang diarasainya ketika itu. Badannya begitu lemah. Dia tidak mahu mengejutkan kawan-kawannya yang kelihatan begitu nyenyak sekali. Dengan kudrat yang masih ada dia berjalan perlahan menuju ke arah Aqif dan juga Irsyad. Dia tersenyum lagi. Ada sedikit ruang di tengah-tengah antara tempat duduk Aqif dan juga Irsyad. Dengan perlahan Aqeela duduk di ruangan yang ada itu. Kedua-dua tangannya memegang tangan kanan Aqif dan tangan kiri Irsyad.

“Qeela!” suara Irsyad dan Aqif kedengaran serentak. Mereka tersedar apabila merasakan ada seseorang memegang sebelah tangan mereka.

“Shhhh. Aku nak duduk dekat dengan korang. Dah lama kita tak duduk dekat macam ni,” Qeela memaut mesra kedua-dua lengan sahabat karibnya. Dia tersenyum. Nafasnya naik turun. Dia tahu, masanya sudah tidak lama lagi. Badannya terasa begitu lemah sekali.

“Qeela, kau kena berehat, mari aku bawa kau ke katil,” Aqif cuba menarik Aqeela. Namun gadis itu menolak lembut.

“Aku tak nak terbaring kat katil tu. Katil tu buat aku makin lemah. Aku nak duduk dekat dengan korang,” Aqeela bersuara. Akhirnya Aqif dan Irsyad terpaksa mengalah. Dia hanya membiarkan sahaja Aqeela memaut mesra lengan mereka.

“Korang tahu kan, aku sayangkan korang. Aku sayang sangat-sangat dengan korang. Korang mengajar aku erti persahabatan yang sebenar. Erti cinta sebenar yang sukar untuk aku gambarkan. Percayalah, aku begitu takut bila memikirkan aku akan tinggalkan semua orang yang aku sayang dalam dunia ni. Tapi ini dah takdir aku. Takdir yang terpaksa aku terima. Aku dah bersedia dengan takdir yang telah Allah tentukan pada aku,” Aqeela hanya membiarkan air matanya mengalir laju.

“Aku sayangkan kau Qeela,” bicara Aqif. Ternyata dia juga tidak mampu menahan air matanya dari jatuh.

“Aku juga sayangkan kau Qeela,” Irsyad juga tidak mahu melepaskan peluang meluahkan perasaan sayangnya pada Aqeela.

“Aku tahu, sebab aku juga sayangkan korang. Aku nak korang berjanji dengan aku. Walaupun aku dah tak ada, korang akan terus berkawan sampai bila-bila. Cuma satu saja yang aku pinta, tolong jaga Ameera untuk aku,”

“Qeela, kau jangan cakap macam tu, kau kena kuat. Kita sama-sama jaga adik kau ok!” Aqif tidak sanggup mendengar lagi kata-kata yang keluar dari mulut Aqeela waktu itu. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa dia sedih mendengar kata-kata Aqeela.

“Tak. Aku nak korang janji. Tolong, janji dengan aku,” rayu Aqeela. Suaranya semakin lemah. Nafas gadis itu pula seakan-akan mulai tidak menentu.

“Ya kita orang janji. Aku dengan Syad janji dengan kau. Kau ka sahabat terbaik kita orang,” Aqif terus memaut bahu Aqeela dengan erat. Begitu juga dengan Irsyad. Mereka sama-sama menangis. Aqeela bahagia buat seketika. Sekurang-kurangnya dia tahu, selepas ini sudah ada dua oaring sahabatnya yang akan menolongnya untuk melihat dan menjaga adiknya Ameera. Buat seketika Aqeela seperti dapat melihat bayangan wajah Rizman yang sedang tesenyum padanya dan Aqeela membalas senyuman tersebut.

“Qif,” kedengaran suara Irsyad memanggilnya.

“Ya aku tahu, Innalillhahiwainnahilaahiroojiun,” Aqif melepaskan pelukan bahu Aqeela. Dengan perlahan dia mengangkat jasad Aqeela kembali ke katil dan diselimuti dengan selimut menutup keseluruhan jasad gadis itu.

“Selamat tinggal sayang!” ucap Aqif perlahan. Dia ditahan oleh Irsyad sebelum dia terjelepuk jatuh menyembah lantai.

*****************

“Meera,” satu suara memanggil Ameera yang sedang duduk bersendiri di bangku kayu di bawah sepohon kayu rendang di taman rumah anak-anak yatim tersebut.

“Meera tahu, akak dah tak ada kan,” Ameera sebak. Nalurinya tidak pernah silap. Kali terakhir Aqeela datang bertemu dengannya dia sudah tahu kakaknya itu sedang menderita sakit. walaupun Aqeela langsung tidak memberitahunya namun nalurinya kuat menyatakannya.

“Dia baru sahaja meninggal setengah jam tadi,”

Ameera terus menangis sekuat yang mungkin. Hatinya bagaikan dilapah bila mengetahui satu-satunya saudara yang dia ada sudah meninggalkan dia untuk selama-lamanya. Ibu Najihah terus mendapatkan dia dan dipeluk erat, cuba untuk menenangkan gadis itu.

“Ya Allah, kau tempatkanlah kakakku di kalangan hambaMu yang solehah,” doa Ameera di dalam hati. Dia redha, dia redha dengan ketentuan Ilahi walaupun hatinya begitu berat untuk melepaskan Aqeela yang sudah pergi meninggalkannya buat selama-lamanya.

************

“Qif! Sampai bila kau nak macam ni? Sudah hampir setengah tahun Arwah Qeela tinggalkan kita, kau kena terima semua ni, sampai bila kau nak mengelak untuk berjumpa dengan Ameera, Qeela suruh kita jaga dia Qif, aku rasa tak sedap hati kalau kita hanya kirimkan duit untuk Ameera tanpa kita bertemu dengan dia,” ujar Irsyad pada suatu hari. Siapa sangka, selepas kematian Aqeela, mereka langsung tidak menjenguk adik Aqeela, malah mereka juga tidak menghadiri majlis pengkebumian Aqeela. Mereka tidak sanggup untuk menghadiri majlis pengkebumian tersebut kerana waktu itu mereka begitu sedih. Apa yang mereka tahu, Aqeela telah mendermakan matanya untuk adiknya Ameera dan pembedahan itu berjaan dengan lancar. Namun dia masih belum berpeluang untuk bertemu muka dengan gadis yang hanya dikenali dengan panggilan Ameera.

“Entah la Syad, setiap kali aku fikir pasal benda ni, hati aku sayu. Aku terima Qeela dah tinggalkan kita, tapi aku takut bila aku jumpa dengan Ameera nanti, aku tak dapat menahan rasa sedih aku ni. Aku takut aku tak kuat Syad. Aku rasa bersalah pada dia beb,”

“Buat apa kau nak rasa bersalah. Tapi kau memang patut rasa bersalah kalau kau masih lagi mengelak untuk jumpa dengan Ameera, jom kita jumpa dengan dia, aku dapat panggilan dari rumah anak-anak yatim tempat Ameera tinggal, ibu Najihah cakap, Ameera teringin nak jumpa dengan kita, dia nak kenal dengan sahabat arwah kakaknya yang banyak menolong dan membantu kakaknya selama ini,”

Aqif melepaskan satu keluhan yang berat. Kemudian dia hanya mengangguk tanda bersetuju dengan ajakan Irsyad sebentar tadi.

*************

Aqif dan Irsyad turun dari kereta. Kedatangannya disambut mesra oleh Ibu Najihah yang mengetahui kedatangan mereka dari awal lagi.

“Alhamdulillah, sampai juga kamu berdua ke sini? Yang mana satu Aqif yang mana satu Irsyad?” tanya Ibu Najihah dengan mesra.

“Saya Aqif, ini Irsyad, mana Ameera?” Aqif terus sahaja bertanyakan mengenai Ameera. Hatinya berkobar-kobar untuk berjumpa dengan satu-satunya adik Aqeela. Adik gadis yang paling disayanginya di dalam dunia ini.

“Ameera kalau petang-petang macam ni, dia suka duduk di bawah pokok kat taman sana, habiskan masa bermain dengan budak-budak di sini. Tambahan pula bila dia mendapatkan kembali penglihatannya, dia cakap dia suka melihat benda-benda hijau. Sebab itulah dia suka habiskan masanya di taman,” terang Ibu Najihah. Aqif dan Irsyad mengangguk faham.

“Jom, ibu bawa kamu berdua jumpa dengan Ameera,”

Aqif dan Irsyad sama-sama mengikut langkah Ibu Najihah. Masing-masing berdebar menunggu untuk bertemu dengan Ameera. Mereka sendiri tidak mengerti denga perasaan yang dirasakan oleh mereka ketika itu. Dari jauh dia melihat seorang gadis yang mempunyai tinggi yang seakan-akan sama dengan arwah Aqeela sedang sibuk melayan kanak-kanak bermain. Gadis yang lengkap bertudung itu sedang membelakangi mereka.

“Ameera, ada orang yang nak jumpa dengan Ameera,”

Gadis itu menoleh dan terus melemparkan senyuman yang manis pada Aqif dan juga Irsyad. Aqif dan Irsyad kaku buat seketika. Mereka berdua seakan-akan tidak mempercayai apa yang dilihatnya ketika itu.

“Itu kan……

“Ibu kenalkan kamu dengan Nur Ameera Farhan, adik kembar Arwah Nur Aqeela Farhah,” suara Ibu Najihah menjawab segala persoalan yang ada di benak fikiran mereka ketika itu. Waktu itu Aqif dan Irsyad seakan-akan melihat Aqeela yang sedang berjalan ke arah mereka. Cuma Aqeela yang sedang berjalan menghampiri mereka itu seorang gadis yang lengkap berbaju kurung dan memakai tudung di kepalanya.

Ameera tersenyum manis. Dia memandang lelaki yang sedang berdiri di hadapannya dengan teliti. Cuba mengingat kembali kesemua cerita mengenai sahabat-sahabat baik kakaknya yang pernah diceritakan oleh Aqeela dahulu.

“Ini tentu Aqif kan, dan ini tentu Irsyad, saya Ameera, adik kembar Aqeela, selamat berkenalan,” Ameera menundukkan sedikit wajahnya sebagai tanda salam perkenalan. Aqif dan Irsyad masih lagi kaku seribu bahasa.

“Subhanallah. Maha suci Allah,” Aqif bersuara di dalam hati. Akhirnya dia menguntumkan senyuman membalas senyuman manis gadis di hadapannya. Irsyad turut sama tersenyum dan menggeleng-gelengkan kepala, kagum dengan kekuasaan Allah yang baru dilihatnya.

Begitu luas pengertian cinta kan? Cinta boleh ditafsirkan dalam pelbagai sudut dan bukan hanya merujuk kepada cinta sesama manusia. Cinta ada di dalam diri kita, terpulang pada kita bagaimana untuk menggunakan rasa cinta tersebut. Cinta boleh dirasai walaupun tidak diluahkan dengan kata-kata. Inilah cinta. Terpulang pada individu untuk mentafsiran cinta. Namun kena ingat, Cinta pada yang Esa adalah Cinta yang paling suci di dalam dunia ini.


P/S : Alhamdulilah, akhirnya Sha berjaya menghasilkan cerpen Sha yang keempat. Terima kasih juga kepada lagu ‘Breath Easy’ nyanyian kumpulan Blue . Lirik lagu Breath Easy begitu mendalam maksudnya sehingga memberikan ilham pada Sha untuk mengahasilkan cerita yang tidak seberapa ini. Harap semua pembaca terhibur dan jangan lupa tinggalkan komen anda. Salam sayang. Sha Ibrahim.

16 comments:

  1. waaa..sungguh mnyat hati..mnusuk hingga k tulang sum sum..hehe over lah plak..btul ar pshbtn y lahir dr hati y ikhlas akn kekal hingga khujung nyawa..bez ar cite ni..rse cm nk nanges je..p xmacho ar nanges2 ni..haha p aku rse lgu ni seswai utk aqif ar..leleh siot..*XPNAH TFKIR OLEH KU..XSDKIT PN KU BYNGKN..KAU AKN PERGI TNGLKN KU SNDRI..BGTU SULIT KU BYNGKN..BGTU SAKIT KU RASAKN..KAU AKN PERGI TNGLKN KU SNDRI..DBWH BTU NISAN KINI TLAH KAU SNDARKN KSH SYG KMU BGTU DLM..SUNGGUH KU XSNGUP INI TJD KRNA KU SGT CINTA..INI LAH SAAT TAKHIRKU MELIHAT KMU JTUH AIR MATAKU MNGIS PILU HNYA MAMPU UCAPKN..SLMT JLN KASIHHH..*

    ReplyDelete
  2. best sgt2 citer ni...
    sdey gyle....
    kak sha mmg pndai wt org nangis...huhu
    peace...............=)

    ReplyDelete
  3. Assalammualaikum tuah tanah....

    hikhikhikhik.. kali nie mmg len dr yg len... wan suka cter ko kali nie.... Mmg terbaekkk....
    Sedih gak sampai meleleh hingus wan... coz selsema. wakakakaka... xde pe nk comment kat cerpen ko kali nie.. PApe pun chayok2...

    ReplyDelete
  4. Sha...per2 citer yg Sha hasilkan mmg best....
    akak sukaaaaa....

    ReplyDelete
  5. assalamualaikum sha
    congrats utk cerpen yg dihasilkan ni
    yg x thn tu.. bole mengalir airmata bca ni
    congrats frenz.. the best cerpen yg mampu bt kwnmu ni terpegun bila bc ni

    p/s : kalu ade idea wat la cerpen lg eh.. bg yg hepy life.. sedih2 ni nti teriak dibuatnya.. haha

    ReplyDelete
  6. sedihnyer... xbley nk kata apa..
    *thumbs up Sha!*

    ReplyDelete
  7. buat meleleh air mata ja.. menyayat hati.. pilu.. best memang best walaupun hampir nak keluar air mata..

    teruskan lagi berkarya.. saya akan setia membaca.. memang bestttt..

    ReplyDelete
  8. menanti.. leleh airmata... syahdu

    ReplyDelete
  9. uwaaa....sgt menyentuh hati..bestnya lau ada shbt mcm deorg ni kn???

    ReplyDelete
  10. mantappp seperti selalu

    ReplyDelete
  11. arghhh..menitis airmata xhenti n xhengat org keliling...sedih siot...tp mmg best..tahniah sha..

    ReplyDelete
  12. oke,kalau jadi novel,kompem best! mcam xckup je nk bace ni...rase cam nak lagi,nak lagi...haihhh~

    ReplyDelete