Sunday, March 21, 2010

Aku Cintakan Kau Beb!

“Hah! Tunang? Kami berdua nak tunang!” Daniela dan Akid bersuara serentak. Kemudian mereka berpandangan dan mendiamkan diri buat seketika. Beberapa saat kemudian masing-masing ketawa terbahak-bahak. Akid mulai menekan perutnya akibat terlalu geli hati dengan apa yang baru sahaja didengari olehnya.

“Habis tu betullah kan….kami bukan apa, sebelum kamu berdua bertolak ke luar negara, tak salah kiranya kalau kamu berdua ditunangkan terlebih dulu…nanti tak adalah istilah Ela kena rampas dan Akid pulak kena ambil dekat perempuan lain,” Datuk Mukhriz bersuara bagi pihak keluarga Akid. Sekali lagi Akid dan Daniela berpandangan maka terburailah hilai tawa yang lebih dasyat daripada tadi.

“Yang kamu berdua ni kenapa? Lucu sangat ke cadangan kami semua ni?” tanya Encik Zamri mewakili pihak keluarga perempuan. Isteri masing-masing yang berada di sebelah mengangguk. Masing-masing masih terasa pelik dengan gelagat anak mereka yang masih lagi tergelak tanpa henti.

“Daddy….mummy…benda ni memang la tak lawak kalau kami berdua ni bercinta, masalahnya sekarang ni kami berdua ni kawan je, kawan baik, best friend, kawan dari kecik, mana ada istilah cinta antara kami berdua, habis tu macam manalah kita orang berdua ni tak gelak bila dengar rancangan pasal benda-benda tunang ni,” Akid akhirnya bersuara. Namun masih lagi dengan hilai tawa yang berbaki.

“Entahlah mama dengan papa ni, dari manalah mama dengan papa dapat maklumat yang langsung tak ada kebenaran tu? Kita orang kawan jelah, Ela nak tunang dengan Kid, macam geli geleman jek,” Daniela pula bersuara. Kemudian semua terdiam buat seketika manakala Akid dan Daniela masih mengekek ketawa.

“Betul ni! kamu berdua tak tipu?” Datin Rubiah pula bertanya. Puan Anisah yang berada di sebelahnya mengangguk setuju.

“Ya Allah, betullah memang la kami berdua ni selalu sangat bersama,tapi kami berdua memang sekadar kawan je, tak lebih dari tu, bukan Ela ni saja yang geli geleman dengar semua ni, Akid pun seriau, macam manalah mummy dengan daddy, uncle dan aunty boleh terfikir tentang semua ni, kami berdua ni tak mungkin boleh jatuh cinta, apatah lagi nak tunang dan kahwin segala, semua benda baik buruk Si Ela ni saya tahu, tak mungkin la kami akan jatuh cinta, kan Dan?” Akid beralih memandang Daniela yang berada di sebelahnya.

“Buruk sangat ke aku ni?” soal Daniela tiba-tiba sambil menjeling tajam memandang Akid yang duduk di sebelahnya.

“Contoh jelah mak cik, perumpamaan, tu pun nak terasa, yang kau sensetip tiba-tiba ni kenapa?” soal Akid kembali.

“Saje nak tanya tak boleh?” balas Daniela.

“Betul ni…kamu berdua tak bergurau kan?” Puan Anisah pula bertanya. Betul-betul inginkan kepastian. Bukan mai lagi mereka merancang untuk menjodohkan anak-anak mereka lantas merapatkan lagi perhubungan persahabatan yang terjalain selama ini. Namun apa yang terjadi adalah sebaliknya. Mereka sangat terkejut dengan kenyataan yang baru sahaj diketahui.

“Mama, mama tengok anak mama ni jenis yang suka bercinta ke? Tak ada makna cinta-cinta ni, tambah-tambah kita orang ni muda lagi, malas la nak fikir pasal cintan cintun segala, lagi-lagi kalau nak bercinta dengan mamat senget ni, lagi la Ela tak nak, tak ada perasaan, sikit pun tak ada,” Daniela bersuara dengan bersungguh. Sekilas dia memandang Akid sambil menjelirkan lidah dan terus dibalas kembali oleh Akid.

“Emm…nampaknya kempunan la cita-cita nak jadi besan ya Ani,” Datin Rubiah bersuara dengan nada yang cukup kecewa.

“Nampaknya macam tu lah Rubi, saya ingatkan mereka berdua ni tengah bercinta, rupa-rupanya kita silap,” Puan Anisah memandang Datin Rubiah kemudian beralih pandang kepada suaminya En. Zamri.

Kini giliran Datuk Mukhriz dengan En. Zamri pula berpandangan. Mereka terdiam seketika. Kemudian hilai tawa terus sahaja pecah. Giliran mereka berdua pula tergelak besar sehingga memecah kesunyian banglo mewah kepunyaan Datuk Mukhriz.

“Papa dah agak dah, baby Girl papa sorang ni takkan bercinta punyalah, papa kenal dengan anak papa, mama tu je yang sibuk-sibuk buat cerita yang bukan-bukan,” En. Zamri bersuara kuat. Datuk Mukhriz mengangguk-ngangguk sambil ketawa yang masih belum reda.

“Daddy lagi la daddy siap bertaruh dengan mummy, daddy dah cakap anak daddy ni tak adanya nak bercinta serius waktu-waktu muda macam ni, mummy kamu tu yang degil, sekarang ni, cancel jalan-jalan kat Paris,” Datuk Mukhriz berbicara sambil menjeling manja kepada isteri kesayangan. Bukan main lagi isterinya memberitahu dia mengenai percintaan anak lelaki tunggalnya dengan Daniela anak sahabat baiknya itu. Dia pula waktu itu mati-mati menafikan, namun isterinya tetap dengan pendiriannya sehinggakan dia bertaruh sekiranya isterinya betul dia akan memanjangkan tempoh mereka bercuti ke Paris tetapi sekiranya isterinya salah, percutian mereka terus dibatalkan.

Datin Rubiah terus sahaja mencebik. Geram dengan sikap suaminya yang terlalu manjakan anaknya. Dia tahu sejak kecil suaminya itu terlalu rapat dengan anak lelakinya itu malah mereka berdua boleh dikatakan satu kepala. Boleh dikatakan semua perkara mereka berdua sependapat sehinggakan dia kadang-kadang dipalit rasa cemburu melihat kemesraan mereka berdua.

“Papa…habis tu macam mana?” Tanya Puan Anisah kepada suaminya.

“Habis apa? Macam tu jelah mama, tulah mama tak nak dengar cakap papa, kan papa dah cakap papa kenal anak kesayangan papa ni, kalau dia bercinta dengan mana-mana lelaki dia mesti beritahu papa, mama yang degil,” jawab En. Zamri. Kemudian dia dan Datuk Mukhriz tergelak sekali lagi. Daniela dan Akid hanya tersenyum melihat telatah keluarganya.

**********

“Macam manalah mummy kau dengan mama aku boleh cakap kita ni bercinta, tak logik tahu tak,” Daniela terus sahaja duduk di buaian yang terdapat di taman permainan tersebut. Itu merupakan tempat kegemaran mereka apabila menjelang waktu petang. Selepas berjogging dan bersenam mereka berdua akan singgah di situ untuk merehatkan badan sebelum melangkah pulang ke rumah.

“Entah, aku dengan kau bercinta! Jawabnya semua member-member kita yang tahu pasal kita ni tergelak terguling-guling kau tahu tak!” Akid berjalan menuju ke arah bangku kecil yang berada tidak jauh dari buaian yang yang diduduki oleh Daniela. Gadis yang sedang menghayun buaian tersebut diperhati buat seketika. Kemudian dia tersenyum.

“Kenapa kau tiba-tiba tersenyum tengok aku?” rupa-rupanya Daniela menyedari yang dia sedang diperhatikan oleh sahabat karibnya itu.

“Tak ada, aku cuma terfikir, macam manalah kalau kita ni betul-betul bercinta, aku rasa tiap-tipa hari kita bertumbuk, kau dengan karate kau aku dengan silat aku, fuh! Best tu bro!” Akid cuba berseloroh namun dalam mindanya waktu itu dia betul-betul memikirkan apa yang sedang dia bicarakan ketika itu.

“Blah la ko! Boleh lagi kau fikir pasal benda macam tu, aku bukan setakat nak fikir, terlintas pun tak pernah tau! Aku lebih rela membujang sampai ke tua daripada aku bercinta dengan dan kahwin dengan kau! Tak sanggup aku! Geli geleman, berdiri bulu roma aku siot!” Daniela bersuara kuat. Kemudian dia tergelak sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Kau tak terfikir ke? Mana la tahu betul-betul kita jatuh cinta lepas ni, lepas ni la, sekarang ni, aku tengok kau macam aku tengok tiang lampu beb! Tak ada perasaan!” Akid tergelak sendiri dengan kenyataan yang baru dia ungkapkan. Memang dia langsung tidak mempunyai perasaan istimewa terhadap Daniela. Dia hanya sayangkan gadis itu sebagai sahabatnya sahaja. Dia akui dia memang mengambil berat menegenai gadis itu malah mereka berdua memang saling bergantungan. Sehinggakan sekiranya terdapat salah faham di antara mereka, ianya hanya berlanjutan sehingga setangah hari sahaja, dia tidak boleh hidup tanpa mendengar hilai tawa dan sikap gila-gila Daniela.

Daniela terus sahaja melihat tubuh bandannya sebaik sahaja mendengar sahabat baiknya itu berbicara. Dia tahu sejak kecil dia suka mengenakan pakaian lelaki. Jarang sangat dia mengenakan pakaian yang menampakkan susuk tubuhnya. Pakaian yang biasa dia pakai adalah t-shirt dan jeans besar serta cap yang jarang sangat ditanggalkan dari kepalanya. Dia tahu dia kasar. Ramai mengatakan dia tomboi walupun pada hakikatnya dia hanya kelihatan kasar dari segi pakaian dan tutur katanya sedangkan perasaannya masih normal dan dia juga sukakan lelaki seperti gadis-gadis yang lain. Dia pantang melihat mana-mana lelaki yang mempunya rupa paras yang tampan pasti dia akan kacau atau ‘usha’ walaupun dia tahu dia pasti tak akan dapat lelaki tersebut degan penampilannya itu. Tetapai yang menghairankan dia, dia langsung tidak tertarik dengan Akid salah seorang lelaki yang digilai ramai gadis di sekolah. Semua perempuan cemburu dengannya akibat terlalu rapat dengan Akid namun baginya Akid hanya lelaki biasa dan dia langsung tidak mempunyai apa-apa perasaan istimewaterhadap lelaki itu.

“Oh, jadi kau anggap aku ni tiang lampu la ek??? Tiang lampu straight je beb, aku ni ada body gak tau! Aku tak tunjuk kat kau jek!” marah Daniela. Menyampah dia dengan sikap Akid yang selalu sangat kutuk dia tanpa berlapik, namun dia sudah biasa dengan itu semua. Bahkan dia tahu kutukan Akid itu hanyalah gurauan semata-mata.

“Iye la tu, memang la ada body cuma tak ada shape jek!” Akid ketawa dan terus bangun dari tempat duduknya dan melarikan diri. Dia tahu kata-katanya sebentar tadi pasti akan mendatangkan kemarahan Daniela. Tekaannya tepat Daniela terus sahaja mengejarnya dari belakang sambil melaung memanggil namanya.

“Sakitlah mak cik! Bengong la ko!” marah Akid sebaik sahaja Daniela menampar kuat kepalanya dan terus sahaja melarikan diri. Walaupun dia sudah biasa diperlakukan begitu, namun setiap kali itu jugalah dia akan marah dengan gadis itu yang langsung tidak mendengar kata-katanya agar berhenti dari menampar kepalanya lagi. Namun gadis itu Daniela, sahabat baiknya, gadis yang paling degil yang pernah dia jumpa seumur hidupnya.

“Uwek! Sape suruh kau kutuk aku! Rasakan!” Daniela menjelirkan lidahnya dan terus berlari tanpa henti. Akid terus sahaja mengejarnya dan mereka berkejar sambil bergelak ketawa.

“Dah..dah…dah…aku dah penat,” Daniela terus sahaja terduduk di tengah-tengah padang bola sepa yang berada di situ. Dia sudah tidak mampu untuk berlari lagi.

“Tahu pun penat,” ngomel Akid dan terus sahaja duduk di sebelah sahabatnya itu.

“Kau dah siap packing?” tanya Daniela yang mula bertanya mengenai persiapan mereka yang akan menyambung pelajaran di luar negara. Dia ke UK manakala Akid ke US.

“Dah, aku memang tak sabar nak tinggalkan Malaysia, tambah-tambah tak sabar nak tinggalkan kau!” Akid tergelak. Dia memang suka mengusik Daniela. Entah bagaimanalah kehidupannya tanpa gadis itu di sisi. Serentak dengan itu sekali lagi kepalanya ditampar dengan kuat.

“Sakitlah! Bongok! Kan aku dah cakap jangan main kepala aku!” marah Akid terus sahaja menolak badan gadis itu sehingga badan Daniela terdorong ke tepi.

“Aku tak kira, bila lagi aku nak main kepala kau, lepas ni dah tak boleh da,” Daniela tergelak kuat. Kali ini Akid hanya mendiamkan diri. Dia tiba-tiba terfikirkan apa yang baru sahaja diungkapkan oleh Daniela sebentar tadi. Macam manalah kehidupannya nanti tanpa gadis itu di sisi. Bolehkan dia berdikari hidup sendiri tanpa Daniela. Dia mengaku, selama ini dia banyak bergantung dengan gadis itu. Semua perkara yang ingin dilakukan olehnya akan dirujuk kepada Daniela terlebih dulu.

“Dan,” Akid bersuara perlahan. Matanya memandang jauh ke tengah padang yang terbentang luas.

“Apa dia?” tanya Daniela menoleh sejenak memandang Akid yang masih lagi duduk di sisinya.

“Kau takkan lupakan aku kan?” suara akid mulai mendatar.

“Entah…..

“Apa ni? Aku just tanya kau takkan lupakan aku ataupun tak je….kau boleh jawab entah,” Akid sedikit geram menerima jawapan daripada Daniela sebentar tadi. Daniela pula hanya tergelak kecil mendengar suara Akid yang kedengaran sedang merajuk.

“Habis tu., kau boleh lagi tanya soalan bodoh tu dengan aku, kita dah lama berkawan Kid, kita dah macam kembar tahu tak, kau adalah aku, aku adalah kau, rasanya kalau aku ni ditakdirkan hilang ingatan sekalipun aku tetap tak akan lupakan kau!” jawapan Daniela cukup jelas. Sudah cukup membuatkan Akid tersenyum kembali. Memang benar apa yang dibicarakan oleh Daniela. Orang di sekeliling pasti akan bertanya sekiranya mereka tidak kelihatan bersama.

“Kau sayangkan aku kan?” sekali lagi Akid bertanya soalan yang jarang sangat mereka bicarakan selama ini. Tambahan pula mengenai sayang menyayang. Kata-kata sayang bagi mereka berdua ibarat satu virus. Agak sukar untuk mereka berdua ungkapkan perkataan tersebut kecuali dengan ibu bapa masing-masing.

“Sayang? Sayanglah kot, eh, soalan apa ni? Adui! Sengal la kau, malas aku nak layan kau!” Daniela terus sahaja bagun dari tempat duduknya dan berjalan meninggalkan Akid yang sejurus kemudian turut melangkah mengikut jejaknya.

“Weh! Tunggulah aku! Kita buat perjanjian bodoh nak?” kata Akid sambil memaut mesra bahu Daniela.

“Perjanjian apa?”

“Sepanjang kita belajar ni, kita tak payah contact apa-apa even email sekalipun! Kita tunggu sampai kita habis belajar dan lepas balik semula ke Malaysia baru kita jumpa, nak?”

“Aku ok je, aku cuma risaukan kau je, takut kau rindukan aku, aku no hal!”

“Excuse me! Itu kau ok! Kau tu yang akan rindukan aku! Aku nak rindukan kau buat apa! Dengan rupa paras aku ni, bila-bila masa je aku boleh cari perempuan lain hilangkan boring sementara kau tak ada!” Akid tergelak bangga. Daniela mencebik.

“Ok fine! Kita tengok siapa yang rindukan siapa!”

“Deal!”

“Deal!”

****************

“Baby! Wait for me ok!” seorang lelaki yang kelihatan cukup bergaya berlari anak mendapatkannya. Daniela tersenyum. Sering kali dia melakukan kesilapan sebegitu setiap kali mereka berjalan bersama.

“Sorry Bie…tak perasan!” Daniela tersengeh.

“Tahulah excited nak jumpa dengan family, sampai boleh lupakan bie ek?” lelaki itu terus sahaja mendapatkan tangan gadis kesayangannya dan digenggam erat. Daniela hanya tersemyum dan membiarkan sahaja perlakuan lelaki itu. Dia sudah biasa dengan sikap penyayang dan romantic lelaki tersebut semenjak dia bergelar teman wanita lelaki itu beberapa bulan yang lalu.

“Tak adalah, mana ada, Ela ingatkan Bie ada kat sisi Ela tadi,” jawab Daniela. Hakikat yang sebenarnya memang dia rindukan seseorang. Seseorang yang sudah lima tahun dia tidak temui. Kalau mama dan papanya setiap tahun kedua ibu bapanya itu datang melawatnya di UK.

“Wow! Bie tak sabar nak jumpa dengan family Baby, kalau family Bie boleh ikut sekali mesti best kan, boleh bincangkan terus perkahwinan kita,”

“Uit! Siapa cakap Ela nak kahwin dengan Bie,” Daniela cuba berseloroh. Kelihatan lelaki itu terus sahaja menarik muncung dan wajahnya serta merta masam mencuka.

“Ala, gurau sikit pun merajuk! Jom Ela kenalkan Bie dengan family Ela,” Daniela terus menarik tangan lelaki itu dan berjalan menuju ke arah ahli keluarganya yang mulai melambaikan tangan ke arahnya.

*****************

“Boom!” Daniela terkaku ibarat patung apabila disergah sebegitu dari belakang. Dia cam benar dengan suara tersebut walaupun suara tersebut sedikit kasar.

“Kau kan, kalau aku ni sakit jantung dah lama aku masuk ccu tahu tak!”

Daniela separuh menjerit. Beberapa pasang mata mulai memandang ke arah mereka. Sudahlah tadi dia dikejutkan dengan majlis menyambut kepulangannya yang dirancangkan oleh kedua ibu bapanya tanpa diketahui olehnya. Apabila dia sampai ke rumah dia begitu terkejut apabila terdapat begitu ramai orang di perkarangan banglo mewah milik papanya. Kali ini pula dia dikejutkan dengan Akid yang kononnya nak berjenaka.

“Ok jugak tu! Biar aku jaga kau kat hospital nanti!” jawab Akid sambil tergelak kecil. Kemudian gadis yang sedang berdiri di hadapannya ketika itu dipandang dari atas sampai ke bawah. Dia terkesima.

“What is this! Blaus! Skirt! Wooo…wait! Mana hilangnya Dan kesayangan aku! Kau ni siapa? Apa yang kau dah buat dengan Daniela?” tanya Akid cuba berseloroh. Entah mengapa waktu itu tiba-tiba sahaja timbul perasaan lucu dalam dirinya. Kalau ikutkan hatinya mahu sahaja dia tergelak sambil berguling-guling di situ. Nasib baik dia masih lagi waras dan tahu jaga air muka sendiri. Dia cuba menahan ketawa.

“Kid! Stop it ok! Kau ni kan aku ketuk kepala kau karang baru kau tahu!” Daniela geram. Suaranya dan tingkah lakunya terpaksa dikawal.

“Baby! Here you are! Sampai hati Baby tinggalkan Bie sorang-sorang kat sana,” sebaik sahaja lelaki itu mendapatkan Daniela dengan segera pinggang kecil gadis itu dipaut dengan mesra. Akid hanya mampu memandang dan ada sedikit perubahan pada wajahnya ketika itu.

“Oh ya Bie, kenalkan ni satu-satunya kawan baik Ela yang sengal! Nama dia Akid Asyraff, panggil Akid je, and Akid ni boyfriend aku Ifzad…kau boleh panggil dia Zad saja”

Akid menghulurkan tangan sambil tersenyum dan disambut mesra leh lelaki itu. Daniela tersenyum. Puas hati dia dapat menunjukkan teman lelakinya kepada Akid yang selalu mengatakan dia tidak akan mampu mendapatkan teman lelaki.

“Sengal tu apa?” tiba-tiba Ifzad bertanya. Mukanya mulai berkerut.

“Just forget about it ok Bie, nanti bila Bie dah lama kat sini Bie akan faham nanti,” Daniela tergelak kecil. Kemudian dia memandang Akid yang hanya mampu tersenyum. Ada kelainan sedikit dengan senyuman tersebut. Padan muka! Detik hati Daniela. Puas hatinya dapat membuktikan kepada Akid bahawa dia mampu untuk mendapatkan teman lelaki sekacak Ifzad. Lelaki yang menjadi kegilaan ramai di universiti di mana dia belajar.

“Baby nak air? Bie boleh ambilkan, Kid?”

“Boleh juga, Ela pun dahaga ni,”

“No thanks, I dah minum tadi,” Akid menjawab sambil tersenyum. Kemudian dia memerhati lelaki itu melangkah meninggalkan mereka sehingga hilang di sebalik orang ramai yang berada di perkarangan bangle tersebut.

“Kenapa kau pandang aku semacam je,” tanya Daniela apabila dia menyedari Akid memandangnya sebaik sahaja Ifzad hilang dari pandangan. Kemudian dengan sekuat hati Akid tergelak sehinggakan semua mata tetamu yang berada di situ memandang ke arah mereka. Daniela mulai kalut. Gila ke apa mamat ni!

“Kau tak rasa apa yang aku rasa?”

“Rasa apa?” tanya Daniela sedikit kalut.

“Rasa lucu beb! Gila la….apa dia panggil kau, Baby? kau panggil dia apa ek? Bie? Wa cakap lu kan, bulu tengkuk gua dah meremang beb! Tak boleh blah siot!” Akid ketawa sekuat yang boleh. Dia sudah tidak peduli pandangan orang kepadanya lagipun kelihatan tetamu mulai tidak mempedulikan gelak tawanya itu. Mungkin mereka berpendapat bahawa itu lumrah biasa bila dua orang sahabat lama bertemu setelah bertahun-tahun terpisah.

Daniela hanya mampu mendiamkan diri. Dia dapat merasakan darahnya mulai naik ke muka. Sudah tentu waktu itu mukanya mulai merah padam menahan marah. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa dia geram dengan lelaki itu. Kalau ikutkan hatinya yang sedang marah sudah lama muka lelaki itu berkecai ditumbuknya.

“Dan…Dan….lucu la kau beb! Tak sangka aku, lima tahun terpisah, bila jumpa balik rupa-rupanya kau perempuan! Wow! Tapi serius aku cakap! Aku rindukan Dan yang dulu beb!”

Daniela masih membatu. Rasa marahnya pada lelaki itu masih belum hilang. Mengapalah dia tidak boleh bertindak seperti dulu. Kalau dulu, rasanya sudah lama kepala lelaki itu dia ketuk. Tetapi kali ini dia merasakan gerak gerinya agak terbatas. Dia seperti sedang berperang dengan diri sendiri.

“Kau suka kan sakitkan hati aku,” Daniela akhirnya bersuara. Kemudian dia tersenyum kepada Ifzad yang kelihatan sedang berjalan ke arahnya sambil membawa dua gelas minuman.

“Ok la Baby, Bie pergi dulu ok, rindulah kat Baby, rasa nak gigit je hidung Baby yang mancung ni,” Akid berbisik ke telinga Daniela lembut dan terus mencuit hidung Daniela sebelum melangkah meninggalkan gadis itu. Daniela terpana. Jantungnya tiba-tiba sahaja rasa seperti mahu tercabut.

“Baby! Are you ok?”

“Hah! Yea! Im ok! Ok! Tak ada apa-apa!”

****************

“Daniela! Aku dah cakap kan jangan ketuk kepala aku lagi!” Akid bersuara kuat apabila kepalanya tiba-tiba sahaja diketuk dari belakang. Niatnya untuk terjun ke dalam kolam renang terbantut.

“Puas hati aku! Dari hari tu lagi aku nak ketuk kepala kau! Ya Allah leganya!” kali ini giliran Daniela pula tergelak seperti Akid semasa hari pertama dia menjejakkan kaki ke Malaysia.

“Tak apa! Tunggulah kau! Tahulah macam mana aku nak balas lepas ni, nasib baik aku memang betul-betul nak berenang hari ni,” Akid menjeling tajam pada Daniela yang sedang mencebik kemudian menjelirkan lidah keadanya. Dengan perasaan geram dia terus sahaja melemparkan badanya ke dalam kolam renang dengan sekuat hati sehingga satu percikan besar terbentuk lalu terkena Daniela yang begitu hampir dengan kolam renang.

“Akid! Bodohlah kau! Habis basah baju aku la mangkuk!”

Akid terus sahaja mengilai tak ingat dunia. Puas hatinya kerana dapat membalas perbuatan Daniela dalam masa yang begitu cepat sekali.

“Uit! Sopan sikit bercakap tu! Tak sesuai dengan baju yang kau pakai tu! Baju je yang kelihatan feminine buat apa? Kalau mulut kau masih lagi macam jantan!” Akid menyambung gelaknya. Daniela menghentakkan kakinya beberapa kali. Ini tak boleh jadi. Dia terus sahaja membuka kasut tumit tinggi yang dipakainya. Hutang mesti dibayar.

“Kau..kau nak buat apa tu?” tanya Akid agak cemas apabila dia merasakan dia boleh mengagak apa yang ingin dilakukan oleh Daniela.

“Honey! Where are you! I miss you so much!” belum sempat Daniela terjun ke dalam kolam dia dikejutkan dengan suara manja seorang gadis. Dia terus sahaja menoleh dan kelihatan seorang gadis yang kelihatan cukup eligan dan begitu seksi sedang melangkah ke arah mereka. Wajah gadis itu seperti pernah dilihatnya di mana-mana. Siapa minah ni?

“Hei! There you are! Patut la I call tak dapat, honey ni! Selalu buat I risau la,” suara itu masih lagi kedengaran begitu manja. Daniela mulai mengerut-ngerutkan dahinya. Wajah Akid dan wajah gadis itu dipandang bersilih ganti.

“Hai Darling! Sorry I lupa nak bawa turun hanset tadi, hanset ada kat bilik!” Akid terus sahaja keluar dari kolam renang dan terus mendapatkan jubah mandinya yang disangkut di kerusi rehat yang berada di tepi kolam.

“You ni siapa?” gadis itu bertanya sebaik sahaja menyedari kewujudan Daniela di situ. Dengan perlahan Daniela memakai kembali kasutnya dan tersenyum lalu melangkah menghampiri gadis itu.

“I Daniela, kawan baik Akid,” Daniela menghulurkan tangannya dan salamnya bersambut.

“Oh! I Sofea, teman wanita Akid. Nampaknya Akid tipu I,”

“Kenapa?” tanya Daniela agak kepelikan. Akid sudahpun mendapatkan teman wanitanya. Sudah beberapa kali dia menggarukan kepalanya yang tidak gatal. Dia langsung tidak bersedia dengan kedatangan Sofea ke rumahnya pada hari ini. Walaupun dua minggu yang lepas semasa dia mula-mula menjejakkan kaki ke Malaysia gadis itu sudah menjejakkan kaki ke rumahnya namun kali ini dia memang tidak bersedia. Ditambah pula Daniela ada di rumahnya ketika ini.

“Yalah! Honey! You cakap kat I Daniela ni perangai dia macam lelaki, pakaian dia pun macam lelaki, tapi I tengok sekarang ni tak sama pun macam yang you cakap!”

“Oh! Ye ke? Akid cakap macam tu kat you ek? Dia memang dah lama hidup la tu,” Daniela tersengeh memandang Sofea dan kemudian menjeling tajam pada Akid yang mulai kalut dan tersengeh sambil menggeleng-gelengkan kepalanya.

“You dah berubah ek?” tanya Sofea.

“Biasala. Manusia boleh berubah kan,” jawab Daniela pendek.

“Oh! Honey! I Tertinggal sesuatu kat dalam kereta, I dah beli barang yang you nak tu, tunggu kejap I pergi ambil ok!” dengan leggang lenggok yang cukup menggoda Sofea berjalan meninggalkan Daniela dan Akid yang masing-masing terdiam seketika.

“Perli aku bagai nak rak! Kau pun sama sengal! Honey la konon! Darling la! Geli geleman aku dengar!” Daniela tergelak besar. Akid merengus. Kena dia kali ini!

“Awek kau supermodel kan. Yalah! Sofea Adrianna! Baru aku ingat! Patut la lenggang semacam jek! Tu dia dah datang dah! Tinggi jugak taste ko ek?”

Akid langsung tiada modal untuk membalas kata-kata Daniela. Dia hanya terdiam seribu bahasa.

“Darling balik dulu ye honey! Wow! Honey nampak seksi la basah-basah macam ni! Geram darling!” dengan suara yang cukup menggoda Daniela berbisik ke telinga Akid dan dengan lembut tangannya mengusap wajah Akid. Akid kaku! Kemudian dia tersentak. Daniela sudah berjalan meninggalkannya.

“What is that?” tanya Akid tiba-tiba terus menoleh untuk melihat Daniela.

“La, you kan kirim kat I tye masa I kat Paris minggu lepas, I belilah ni untuk you!”

“No! Soalan tu untuk Daniela..ahh! just forget about that ok!” buat seketika Akid merasakan dia seperti gagal untuk bernafas dengan sempurna.


******************

“Kau jangan gatal boleh tak?” arah Akid dengan suara separuh berbisik. Berbulu dia melihat Daniela yang seakan-akan sengaja bersikap manja dengan Ifzad kekasihnya. Peluang tersebut diambil sebaik sahaja kekasihnya Sofea dan kekasih Daniela, Ifzad sama-sama meminta diri ke tandas.

“Gatal apa pulak?”

“Menyampah aku tengok kau macam sengaja nak menunjuk-nunjuk depan aku yang kau tu bahagia dengan Ifzad tu,” Akid melepaskan apa yang terpendam di dalam hatinya.

“Excuse me! Mana ada aku menunjuk-nunjuk! Aku memang bahagia dengan dia, lagipun kau ingat awek kau je ke yang boleh gatal-gatal, gedik-gedik macam beruk kena belacan! Fuh! Lega aku dapat luahkan benda ni siot!” suara Daniela agak kuat namun masih lagi terkawal.

“Weh! Awek aku tu memang dah macam tu, sejak dulu dia macam tu, dia tak plastic macam kau! sengaja buat-buat!” Akid membalas. Daniela ternganga akibat terkejut mendengar kenyataan Akid sebentar tadi.

“Plastik?! Weh! Mulut kau jaga-jaga sikit eh!” Daniela bangun dari kerusinya. Suaranya sudah tidak mampu dikawal lagi.

“Memang betul kan? Kau ingat aku tak tahu! Hei! Kau memang berubah jadi macam ni sebbb kau nak pikat lelaki tu kan? Aku kenal kau la Dan!”

“What! Ulang sekali lagi! Kau jangan nak naikkan darah aku ok! Oh! Sekurang-kurangnya pakaian yang aku pakai ni tak adalah mencolok mata macam awek kau, skirt tu pakai ke tak pakai ke sama jek,singkat nak mati, tak payah pakai pun tak apa, kat dada tu pulak kalau boleh nak londehkan semua biar bagi nampak lagi jelas!” kali ini memang mereka berdua telah mencipta wayang secara tak rasmi di restoran tersebut.

“Mulut kau…….

“Kenapa? Tak puas hati?” tanya Daniela kembali.

“Oh! Akhirnya! Kau kembali kepada asal! Aku memang tak hairan kalau ayat tu keluar dari mulut kau, keluar dari mulut perempuan plastik macam kau!”

“Sekali lagi kau cakap aku perempuan plastik, nahas kau aku kerjakan!” Daniela memberi amaran. Dia risau sekiranya tahap kesabaranya tidak dapat dibendung lagi. jari telunjuknya sudah hampir mengenai hidung Akid yang mancung itu.

“Ek eleh, kau ingat aku takut dengan kau ke? Apa yang kau boleh buat! Kau memang perempauan plastic pun! Perempuan plas……..

Bush! Segelas air tercurah ke muka Akid. Akid terkesima. Dia langsung tidak menduga Daniela akan melakukan itu semua.

“You know what! Aku sendiri tak tahu macam mana aku boleh berkawan berpuluh-puluh tahun dengan orang yang sanggup hina kawan baik dia sendiri! Aku bencikan kau Akid Asyraff!” sebaik sahaja meluahkan kata-kata tersebut Daniela terus sahaja melangkah meninggalkan Akid. Beberapa saat kemudian pasangan masing-masing tiba dan mereka terpinga-pinga. Langsung tidak tahu apa yang telah berlaku. Dengan segera Ifzad berlari mendapatkan Daniela yang sudah agak jauh meninggalkannya.


****************

Dengan wajah yang sugul Akid keluar dari perkarangan rumahnya dan terus sahaja berjalan menuju ke arah rumah Daniela yang terletak berhadapan dengan rumahnya. Nafasnya ditarik sedalam mungkin dan dihembus perlahan sebelum dia melangkah masuk ke perkarangan rumah Daniela. Kebetulan waktu itu kelihatan ibu dan ayah Daniela sedang melangkah menuju ke kereta. Mungkin mahu keluar.

“Hai uncle, aunty,”

“Hei! Akid, nak jumpa Daniela ke? Dia ada kat ruang tamu, tengah tengok tv rasanya tadi,” beritahu En.Zamri yang sememangnya dapat mengagak tujuan kedatangan anak muda itu ke rumahnya.

“Masuklah Kid, aunty dengan uncle nak keluar ni, ada fuction!” Puan Anisah pula bersuara. Akid tersenyum dan mengangguk tanpa sepatah kata. Kemudian dia melangkah menuju ke pintu utama banglo mewah tersebut.

******************

“Kau buat apa kat sini? Tak puas hati nak sakitkan hati aku lagi ke?” tanya Daniela sebaik sahaja terpandang wajah Akid sebaik sahaja dia bangun untuk meninggalkan ruang tamu. Akid terdiam. Dia memandang tajam ke arah gadis yang sedang berdiri di hadapannya itu. Gadis itulah yang dirinduinya selama ini. Pemakaian Daniela ketika itu betul-betul membuatkan dirinya berlari mendapatkan gadis itu dan dipeluk dengan erat. Namun dia tahu waktu itu masa dan situasi tidak mengizinkan.

“Dan, aku…aku datang ni nak minta maaf! Aku tahu aku salah! Aku tahu hari tu aku memang melampau! Tapi percayalah! Aku langsung tak terniat nak cakap apa yang telah aku cakap hari tu,” Akid bersuara lembut. Dia tekad, selagi dia tidak mendapatkan kemaafan daripada gadis itu dia tidak akan melangkah keluar dari situ.

Daniela hanya mendiamkan diri. Matanya tepat memandang wajah Akid. Matanya mulai berkaca-kaca. Perasaan sebak sudah menguasai dirinya. Dia tahu kali ini dia pasti gagal menyekat air matanya daripada jatuh membasahi pipi. Akhirnya air matanya terus mencurah membasahi pipi. Dengan segera dia melangkah meninggalkan Akid dan berjalan menuju ke taman rumahnya. Dia terduduk di bangku kayu yang tersedia di teman kecil ciptaan papanya itu.

“Dan… Janganlah nangis, aku tahu aku salah, tapi kau janganlah nangis, aku minta maaf ok!” Akid kalut seketika. Dia langsung tidak menyangka kata-katanya sebentar tadi membuatkan gadis itu mengangis dengan begitu sekali.

“Kenapa kau buat aku macam ni? Kenapa kau hina aku! Selama ni kau tak pernah hina aku! Kau tak pernah kisah aku macam mana, tapi kenapa hari tu kau hina aku!” Daniela bersuara dalam tangisan. Wajah Akid dipandang.

“Ye aku tahu! Aku tahu selama ni aku tak pernah kisah kaumacam mana, aku tak pernha hina kau! Aku tak terniat sikit pun nak hina kau hari tu! Aku cuma…aku cuma geram saja hari tu! hati aku sakit! Sakit sangat Dan” Akid juga sudah tidak mampu menahan air mata lelakinya daripada jatuh dan membasahi pipi. Hari ini biarlah Daniela tahu tentang isi hatinya selama ini.

“Tapi kenapa? Apa yang aku dah buat?”

“Aku tak tahu sama adakau rasa apa yang aku rasa! Lima tahun Dan…lima tahun aku pendam apa yang aku rasa, aku menyesal sebab buat perjanjian bodoh tu, bukan setakat nak tunggu lima tahun! Sebulan aku kat sana aku dah rindu gila kat kau! Sampai satu tahap aku rasa aku macam nak gila rindukan kau! Tapi mungkin sebab ego yang ada dalam diri aku! Aku tetap bertahan! Aku tak nak mengalah! Dan bila lima tahun berlalu, aku excited sangat nak balik Malaysia, aku nak jumpa dengan kau! Aku nak cakap dekat kau aku rindu sangat dekat kau! Aku memang tak boleh hidup tanpa kau! Tapi bila aku jumpa kau, lidah aku tiba-tiba kelu. Apa yang aku nak cakap tak terluah. Dan bila aku tengok kau dengan Ifzad, baru aku tahu aku dah tak boelh buat apa yang aku teringin sangat nak buat sebelum ini!” Akid menghembus nafas lega sebaik sahaja dapat meluahkan perasaannya. Air matanya hanya dibiarkan bercucuran tanpa sedikitpun diseka.

“Habis tu, kau ingat kau saja yang rindukan aku, aku ni langsung tak rindukan kau, sejak kecik kita bersama Kid, di mana ada kau di situ ada aku, dan aku rasa tak ada orang lain yang lebih faham aku selain kau, even mama dengan papa aku sekalipun dia orang tak boleh nak faham aku sama macam kau faham aku, lima tahun aku hidup tanpa kau Kid, tak ada sesiapa yang nak tolong aku bila aku kena buli kat sana, macam-macam dia orang gelar aku, aku ni penkid la, aku ni lesbian la, kalau kau ada waktu tu tentu kau dah lama ajar budak-budak yang asyik ejek aku tu, dan aku pulak, aku seakan-akan hilang kekuatan aku, aku jadi tak kuat Kid, sampaikan aku sendiri tak tahu apa yang berlaku pada aku, mana Daniela yang dulunya pantang dibuli pasti dia akan balas balik, tapi aku tak buat sama seperti yang aku buat masa kau ada kat sisi aku, lepas tu baru aku tahu aku memang tak boleh hidup tanpa kau! Aku cuba ubah diri aku mengikut peredaran masa, aku tak boleh nak terus menerus biarkan diri aku diejek dan dibuli, sebab tulah aku berubah walaupun aku sendiri tak suka dengan perubahan aku tu! Aku ingat lepas lima tahun ni, aku balik Malaysia, bolehlah aku bercerita dengan kau! Tapi kau asyik nak sakitkan hati aku!”

Sebaik sahaja Daniela menghabiskan kata-katanya Akid terus sahaja menerpa ke arah gadis tersebut dan Daniela diraih ke dalam pelukannya. Gadis itu dipeluk dengan erat sekali.

“I’m sorry, I’m so so sorry! Maafkan aku! Maafkan aku Dan!”

“Aku rindukan kau Kid! Aku betul-betul rindukan kau!”

“Yea I know! I miss you too! Aku pun rindu sangat kat kau!”

Mereka berpelukan agak lama. Masing-masing melepaskan rindu kat yang terpendam dan dipendam selama ini. Kemudian masing-masing meleraikan pelukan. Dengan lembut Akid mneyeka air mata Daniela.

“Sorry!” ucapnya lembut. Daniela hanya tersenyum dan mengangguk. Perasaannya waktu cukup tenang sekali. Perasaan lega seperti itu belum pernah dia rasai sebelum ini.

“No! No! that’s it? Ini saja ke?” tiba-tiba Akid bersuara seperti ada sesuatu yang tidak kena. Dia mulai mundar mandir di depan Daniela manakala Daniela mulai mengerutkan dahinya. Pelik dengan tingkah laku Akid.

“Apa dia ni? Aku tak faham dengan soalan kau tu?” tanya Daniela.

“Maksud aku…ini saja ke? Sebenarnya macam ni, macam mana aku nak cakap ek? Susahnya aku nak cakap! Ya Allah! Aku…aku ada benda nak beritahu kau!”

“Aku pun sama, aku pun ada benda jugak nak beritahu kau!” ujar Daniela.

“Ye ke? Kalau macam tu, kau dululah beritahu apa yang kau nak beritahu aku tu. Apa dia?”

“Mana boleh, kau dulu yang cakap tadi kan kau nak beritahu aku sesuatu! Kaulah beritahu dulu!”

“Kau la!”

“Kau la! Aku pulak!”

“Ala, kau la!”

“Tak nak! Kau dulu!”

“Ok! Kita cakap serentak! Lantak la kau dengar ke tak apa yang aku nak cakapkan ni, ataupun aku sendiri yang mungkin tak akan dengar nanti apa yang bakal kau cakapkan, janji aku dengan kau cakap apa yang kita nak cakap ni serentak! Ok?”

“Ok!”

“Ok! Aku nak kita berdua kira dalam hati sampai tiga lepas tu kita cakap! Bila aku cakap mula kira, kita start kira sampai tiga! Faham?”

“Faham!”

“Ok! mula!”

“Aku cintakan kau beb!” tiba-tiba ayat yang sama keluar serentak dari mulut mereka! Mereka terdiam seribu bahasa. Masing-masing merenung tajam antara satu sama lain. Mungkin terkejut dengan apa yang mereka baru sahaja dengar. Setelah agak lama mereka mulai tersenyum kemudian kedua-dua mereka tergelak kuat.

“Aduh! Bodohnya aku! Kenapalah aku lembab sangat, kalau aku tahu benda ni dari awal lagi kan senang! Tak adalah aku merana lima tahun duduk kat sana!”

“Baru tahu ke?” tanya Daniela.

“Baru tahu apa?” tanya Akid kembali.

“Baru tahu yang kau tu bodoh!” Daniela menyambung gelak tawanya.

“Oo…aku bodoh ek, sekarang ni dah kau rasa kau cerdik sangat, cuba cerita sikit macam mana kau nak explain kat pakwe kau yang kononnya romantic tu pasal kita?”

Daniela terus terdiam. Tiba-tiba dia terbayang wajah Ifzad. Lelaki yang pada mulanya langsung tidak memandangnya sebelum dia mengubah penampilannya di university dahulu. Salah seorang lelaki yang turut sama mengejeknya dengan penampilannya yang kasar dan menyerupai lelaki. Dia sendiri langsung tidak tahu bagaimana dia boleh menerima lamaran lelaki itu untuk mengambilnya menjadi teman wanita sebelum dia menghabiskan pelajaran di universiti. Kini, apabila dia faham dengan perasaannya sendiri, dia tahu tindakan yang diambilnya itu hanyalah semata-mata mahu membuktikan kepada Akid bahawa dia boleh hidup tanpa lelaki itu di sisi.

“See, sekarang ni siapa yang cerdik siapa yang bodoh?”ujar Akid setelah agak lama Daniela mendiamkan dirinya.

“Habis tu kau! Macam mana kau nak cakap dengan makwe kau yang ala-ala diva tu?”

“Entah! Aku pun tak tahu! Ala, aku bercinta dengan dia pun tak sampai sebulan, dia yang cakap dia cintakan aku, tu pun lepas dia frust dengan pakwe dia, baru seminggu frust dah cakap jatuh cinta dengan aku! Aku tak pernah cakap pun kat dia yang aku cintakan dia!”

“Habis tu! Kau ingat aku ni cakap la kat Ifzad aku ni cintakan dia? Aku pun tak pernah cakap kat Ifzad tau yang aku ni cintakan dia, aku kenal sangat dia tu, jenis lelaki yang tak boleh nampak perempuan dahi licin sikit, dia suka kat aku ni pun lepas aku bersalin kulit jadi lebih feminine la konon! Ala! Aku bukannya tak tahu dia masih lagi contact ex makwes-makwes dia tu! Cuma aku malas nak ambik port!
Bukan ada perasaan sangat pun! Senang la nak handle mamat tu”

“So sekarang ni hanya tinggal our parents je la!”

“Ala, kalau tak cakap dengan dia orang tak boleh ke?” tanya Daniela.

“Woi! Kau ingat aku ni jenis yang bawak anak dara orang lari nikah kat Siam ke?” soal Akid kembali. Daniela tersengeh. Dia menggaru-garukan kepalanya yang langsung tidak gatal.


***********

“So apa yang penting sangat nak beritahu kita orang ni?” soal Datuk Mukhriz bertanya. Yang lain turut mengangguk bersetuju dengan Datuk Mukhriz. Masing-masing memfokuskan pada Daniela dan Akid yang sedang duduk bersebelahan di atas sofa yang sama.

“Akid! Cepatlah cakap! Apa yang penting sangat sampaikan nak jumpa kita orang semua ni serentak! Hah? Ela?” Datin Rubiah pula menyambung soalan suaminya apabila Akid dan Daniela masih lagi mendiamkan diri.

“Ela, papa dengan mama, Uncle Mukhriz dan Aunty Rubiah tengah tunggu ni, apa yang Baby Girl papa nak cakap sebenarnya, nampak macam penting saja,” Zamri memandang tepat anak daranya yang sudahpun meningkat dewasa itu.

“Gini, daddy, mummy, Aunty, Uncle, sebanarnya kita orang kat sini hari ni nak beritahu pada semua yang kita orang ni nak kahwin tak lama lagi!” akhirnya dengan penuh hati-hati Akid bersuara dan menjadi wakil untuk memberitahu perkara sebenar.

“Really? Cepatnya! Kan Ela cakap kat mama yang Ela takkan kahwin dengan Ifzad dalam dua tiga tahun ni, lagipun Ela kan tahu mama dengan papa tak jumpa pun lagi mak ayah Ifzad, kenapa tiba-tiba saja nak kahwin ni? Cepatnya!” Puan Anisah terus menyoal anak perempuannya.

“Betul ni Kid, betul Akid nak kahwin dengan Sofea, dah tak ada orang lain ke? Mummy tak berkenan sangat la sayang dengan dia tu, seksi sangat! Kalau atuk dengan nenek kat kampung jumpa dengan bakal cucu menantu mereka ni, mahu datuk dengan nenek Akid kena hypertension!” Datin Rubiah menyambung.

“Wait! Wait! Tunggu dulu, siapa cakap Kid nak kahwin dengan Sofea, dan siapa pulak cakap Daniela ni nak kahwin dengan Ifzad?”

“Habis tu?” Datuk Mukhriz dan Encik Zamri bersuara serentak.

“Kan Akid dah cakap dekat semua tadi yang kita orang ni nak kahwin!” Daniela pula mewakili Akid untuk menyatakan hasrat mereka sekali lagi.

“Yalah! Tapi dengan siapa?” semua bersuara serentak!

“Ya Allah! semua orang tak faham lagi ke?” soal Akid mulai geram dan hilang sabar. Sengal jugak mak bapak aku dengan Daniela ni!

“Faham, kita orang tahu Kid dengan Ela nak kahwin tak lama lagi, kalau bukan dengan pasangan masing-masing dengan siapa pulak? Korang berdua ni ada banyak pilihan sangat ke?” Datuk Mukhriz bersuara mewakili semua. Masing-masing mengangguk tanda setuju dengan kata-kata Datuk Mukhriz.

“Dan, kau explain! Aku dah pening dah ni!”

“Mama, papa, uncle aunty, adui! Akid cakap tadi kita orang yang nak kahwin kan? Maksudnya kat sini Ela dengan Akid yang akan kahwin! Faham tak?”

“Tak faham!” Puan Anisah bersuara dan yang lain menggeleng-gelengkan kepala.

“Hah! Biar betik tak faham lagi!” Daniela mulai menggaru-garukan kepalanya dengan kedua-dua belah tangannya.

“Ok! Cara yang paling last sekali. Cara ni saja yang boleh buat semua orang faham,” Akid bangun dari tempat duduknya. Dia berjalan sedikit ke hadapan dan terus sahaja melutut di depan ibu dan ayah Daniela.

“Uncle dan aunty yang dikasihi, saya Mohd Akid Asyaraff telah jatuh hati dan menyintai anak gadis kalian iaitu Nur Daniela Aqila dengan sepenuh hati saya, so saya dengan merendah dirinya nak melamar satu-satunya anak uncle dan aunty ni, kita orang nak kahwin, boleh ke tak?” Akid buat muka kesian di hadapan ibu dan ayah Daniela. Masing-masing melopong. Seketika kemudian suasana menjadi gamat dengan hilai tawa ibu bapa masing-masing. Akid dan Daniela tercengang. Akid terus sahaja bangun dan mendapatkan Daniela kembali yang sudahpun bangun dari tempat duduknya.

“Korang ni kan, dari kecil sampailah ke besar! Tak habis-habis nak mainkan kita orang, kita orang tahu lah, dulu kita orang salah faham dengan hubungan korang berdua ni sampai nak tunangkan korang, tapi itu tak bermakan korang berdua nak kenakan kita orang balik pulak! Ni kira balas dendam ke apa ni?” En Zamri bersuara dengan gelak tawa yang masih berbaki.

Daniela dan Akid berpandangan. Akid terus sahaja menepuk kuat dahinya dan Daniela pula mengeluh penat.

“Ok! Macam mana nak cakap kat semua ek yang semua ni bukan gurauan semata-mata! Kami serius! Akid cintakan Ela, dan Ela cintakan Akid. Dan kami dah buat keputusan nak kahwin tak lama lagi. Ya kita orang tahu sebelum ni kita orang pernah cakap yang kita orang berdua ni langsung tak ada perasaan antara satu sama lain! Tapi itu dulu! Sekarang tak! Kami dah sedar yang kami ni sebenarnya sejak dulu lagi saling mencintai cuma kami saja yang tak sedar. Tapi sekarang kami dah sedar! Faham dah? Ataupun Ela pulak yang kena melutut depan uncle dan aunty melamar Si Akid ni! Macam pelik je,” panjang lebar Daniela menerangkan segala-galanya. Kemudian suasana menjadi diam seketika. masing-masing terdiam seribu bahasa.

“Betul la ni? tak tipu!” tanya Datuk Mukhriz.

Daniela dan Akid hanya tersenyum dan mangangguk. Serentak dengan itu Datuk Mukhriz terus sahaja bangun dan mendapatkan anak lelakinya lalu dipeluk erat. Inilah berita yang paling gembira yang mereka rasakan sepanjang hidup mereka.

“Rubi! Cita-cita kita akhirnya tercapai!” Puan Anisah pula terus memeluk sahabat baiknya kemudian mendapatkan anak perempuannya lalu dipeluk dengan penuh perasaan syukur dan gembira. Siapa sangka dengan kuasa Tuhan, apa yang mereka hajati selama ini bakal menjadi kenyataan.

**************

Bush! Akid dan Daniela masing-masing disimbah dengan air. Ifzad menyimbah muka Akid dan Sofea menyimbah muka Daniela. Kemudian mereka ditinggalkan berdua di dalam restoran tersebut. Nasib baiklah Akid telah mengambil langkah yang bijak dengan menempah satu restoran tersebut untuk mereka berempat sahaja. Dari awal dia dapat mengagak pasti ada sesuatu perkara yang tidak diingini akan berlaku.

Akid dan Daniela yang duduk sebelah menyebelah memandang antara satu sama lain. Kemudian mereka tergelak kuat.

“Padan muka kau! Dua kali kena simbah” beritahu Daniela masih lagi ketawa berdekah-dekah.

“Muka kau pun! Dia macam tahu-tahu je aku tak mandi lagi hari ni!”

“Siot! Pengotor gila! Bergaya sakan tapi tak mandi! Poyo la kau!”

“Nak mandi macam mana, sejuk tetiba bila fikir macam mana nak explain kat dia orang! Tapi aku tetap hansome apa? Mandi tak mandi belakang kira!”

Kemudian mereka berdua menyambung gelak tawa mereka kembali. Suasana begitu gamat walaupun hanya mereka berdua sahaja yang berada di dalam restoran itu dan ditemani oleh beberapa orang pelayan.

“Aku cintakan kau beb!” tiba-tiba Akid mengungkapkan kata-kata tersebut buat kali kedua. Daniela terus sahaja terdiam. Kemudian dia tersenyum.

“Aku pun cintakan kau beb!” balas Daniela dan mereka sama-sama tersenyum penuh makna.

P/S: Ini cerpen kedua sha selepas aku, kau, kita sepupu boleh kahwin ke? Mesti korang semua tertanya-tanya kan, kenapalah semua watak utama perempuan cerita sha asyik membawa perwatakan yang kasar. Actually watak yang macam tu saja yang boleh bagi sha idea untuk berkarya. Hehehehe, sha harap semua terhibur dengan cerpen kedua ni. Insya-Allah lepas ni sha buat kelainan sikit. Manalah tahu kan. Harap tinggalkan komen selepas membaca. Salam.

11 comments:

  1. salam... hahahaha aku yg first! meh cni aquw nk comment.
    1. asal ko tersasul type nama ADAM??
    2. pe kena mngena ADAM ngan AKID??
    3. ko rindu adik ko ek??
    4. asal ko tauk nama Daniela bkn nama aquw??
    5. hahahahaha . pape pun mmg best cter ni!
    6. cyg ko sha.....

    ReplyDelete
  2. Apa neh sha? semua org sengal? hahahahaha... tapi memang best! hany dah gelak guling2 atas katil neh baca cerpen sha...

    ReplyDelete
  3. sha!

    hahaha...sengal betul...banyak word sengal cerpen ko skrg..bagus2..

    lps ni letak watak aku yg hensem ni plak keh!

    ahkahkah

    ReplyDelete
  4. salam.best baca cerpen ni....tergelak sorang2 dr mula baca sampai habis..good job sha....setiap penulis ada gaya bahasa tersendiri..apa2 pun mmg terhibur bila baca karya2 sha.....

    ReplyDelete
  5. akhirnya,aku berjaya baca cerpen ko nih..best,mmg best..smoga tercapai cita2 ko nak jd penulis..yg penting,nak sain!!!hahaha...

    ReplyDelete
  6. superb best!! trutama skali ending die.. dua2 kne simbah.. mcm ta macho je si izfad tu mnyimbah pompuan.. bukan slalu pompuan ke wat kje tuh? papepown, superb!!

    ReplyDelete
  7. asalamualaikum..best cter ni..lwk n sempoi je,x ad la brt sgt..trus kn lg k.

    ReplyDelete
  8. salam.....

    bez citer niyh....
    lawak dye bez lar...
    menarik....
    gud luck :)

    ReplyDelete
  9. terbaiikkk lah..good job

    ReplyDelete
  10. part akid dgn ela btahu kat parents tu mmg lawak . terbaik laa punchline lu minah..hahaha - m.a.a

    ReplyDelete