Thursday, June 3, 2010

Sesuci Kasih Najwa

Sesuci Kasih Najwa

Dia termenung sendiri di tepi sawah diiringi satu keluhan yang hanya dia sendiri sahaja yang tahu apakah puncanya. Tudung yang dipakainya dibetulkan sedikit. Lama kelamaan tanpa dia sedari air matanya mulai jatuh berguguran membasahi pipinya yang mulus tanpa secalit mekap. Esok segala-galanya akan berubah. Satu lagi dugaan besar yang bakal dia tempuh dan dia berdoa kepada yang Esa agar dia dapat menempuhi dugaan itu dengan tabah.

***************

“Bukan mak cik yang nak pertuangan ni diputuskan, tapi Faez sendiri yang minta,” suara Puan Rohana waktu itu kedengaran serba salah. Sememangnya tidak terdetik sedikit pun untuk dia memutuskan pertunangan itu. Walaupun ramai yang berpendapat Najwa memang tidak layak untuk anaknya yang berkelulusan universiti luar negara tetapi dia sukakan Najwa. Najwa ada keistimewaan yang susah untuk didapati pada perempuan lain. Tambahan pula dengan raut wajah gadis itu yang begitu cantik dan ayu makin membuatkan dia begitu berkenan mahu menjadikan Najwa sebagai menantu.

“Tak apa mak cik, Wawa faham. Wawa yakin Faez mesti ada alasan dia sendiri kenapa dia buat keputusan tu, Wawa boleh terima, mak cik jangan risau,” suara Najwa bergetar. Dia seboleh mungkin mahu mengawal nada suaranya. Matanya pula silih berganti memandang ibu dan ayahnya yang sememangnya terpacar rasa kecewa di wajah mereka.

“Wawa. Mak cik betul-betul minta maaf,”

“Kami tahu, anak kami memang tak layak dengan anak kamu Ana, kami sedar anak kami hanya lepasan SPM dan dia tak ada rezeki nak lanjutkan pelajaran ke universiti. Lepas tu pulak aku ni tak mampu nak hantar anak aku sambung belajar dekat kolej-kolej swasta,” suara Hashim ayah Najwa kedengaran agak meninggi.

“Ayah, janganlah macam ni, maafkan ayah Wawa ye mak cik. Wawa harap mak cik faham,” Najwa bersuara meminta maaf bagi pihak ayahnya. Pandangan Najwa mulai jatuh pada wajah ibunya yang sudah menunduk ke lantai. Dia tahu ibunya sedang menahan sebak.

“Aku minta maaf Siah, aku memang tak nak semua ni jadi. Tapi Faez berkeras nak pertunangan ni diputuskan, aku terpaksa Siah,” mungkin waktu itu Rohana mulai menyedari kawan baiknya Samsiah sedang tertunduk dan sedang menahan kesedihan di atas apa yang berlaku.

“Kalau dah Faez yang berkeras. Kami pun tak boleh nak kata apa Ana, kami terima sajalah,” Samsiah bersuara perlahan. Ada sendu dalam kata-katanya. Najwa pula hampir menitiskan air mata mendengar lauahan hati ibunya. Ya Allah begutu berat dugaanMu ini. Hati Najwa terdetik.

Rohana terus sahaja bangun dari tempat duduknya dan terus melangkah menuju ke arah Najwa. Tangan gadis itu digenggam erat. Tiba-tiba Najwa dapat melihat dengan jelas ada air jernih mengalir dari mata wanita itu.

“Mak cik sayangkan Wawa. Mak cik dah anggap Wawa macam anak mak cik sendiri. Tapi mak cik tak ada daya nak halang benda ni Wawa. Kalau arwah ayah Faez ada lagi, mungkin semua ni takkan jadi. Wawa sendiri tahu kan, arwah suami mak cik sayang sangat dengan Wawa. Dia suka sangat bila Faez nak kami masuk meminang Wawa dulu,” Wawa masih mampu menguntumkan senyuman mendengar lauhan rasa oleh Puan Rohana. Namun air matanya turut sama mengalir. Dia tahu wanita itu begitu kecewa dengan apa yang berlaku. Tetapi apakan daya dia sendiri tidak mampu untuk mengalang semua yang terjadi.

************

Selepas peristiwa tersebut. Kisah Najwa mulai menjadi buah mulut orang-orang kampung. Semua mulai bercerita tentang peristiwa yang berlaku. Ada yang menghulurkan rasa simpati dan ada juag yang menyokong dengan tindakan yang telah diambil oleh Puan Rohana. Bagi mereka Najwa memang tidak layak jika mahu bergandingan dengan Faez yang kini telah menjadi jurutera lulusan luar negara. Siapa sangka, perancangan mereka untuk diijabkabulkan setelah Faez habis belajar hanya berkubur begutu sahaja. Malah setelah menamatkan pelajaran di Jerman Faez tidak terus pulang ke kampung. Lelaki itu telah menangguhkan kepulangannya ke kampung selama setahun. Setelah itu barulah lelaki itu memunculkan dirinya di kampung dengan membawa seorang gadis yang dikenalkan sebagai teman wanitanya.

Najwa mengeluh sendiri. Sebenarnya dia langsung tidak kisah dengan apa yang diperkatakan oleh orang kampung mengenainya. Baginya, hanya dia dan Faez sahaja tahu apa yang berlaku, dan biar dia seorang sahaja yang menanggung segala bebanan tersebut. Cuma, bila melihat ayah dan ibunya turut terpalit dengan apa yang terjadi menyebabkan hatinya begitu sakit dan perasaan sedihnya kadang kala tidak mampu untuk terus disimpan dan ditanggung. Waktu itu air matanya pasti akan jatuh tanpa dia sedari.

**************

“Kamu memang nak malukan mak Faez. Kamu memang nak cemarkan nama baik keluarga kita tambah-tmabah nama baik arwah ayah kamu!” suara Rohana jelas menerjah ke telinga Faez yang sedang tenang duduk di sofa di ruang tamu rumah mereka.

“Buat apa mak nak malu. Saya lelaki la mak. Benda ni tak ada apa-apa pun. Mak saja yang terlebih risau. Mak tak perlu nak malu apa-apa pun,” Faez bersuara tenang. Langsung tidak menunjukkan rasa bersalahnya. Sebaik mungkin dia cuba untuk menyembunyikan kekecelaruan yang sedang diarasainya ketika itu.

“Kamu tahu tak. Memang la kita ni tak malu. Tapi macam mana dengan keluarga Wawa, Mak Siah kamu tu kawan baik mak, kawan baik arwah ayah kamu. Nasib baik arwah ayah kamu dah tak ada, kalau tidak mak tak tahu apa yang dia akan buat pada kamu, nahas kamu dia kerjakan,” suara Puan Rohana mulai bergetar.

“Dahla mak, mak janganlah nka ungkit pasal arwah ayah,”

“Tu! Sofea, perempuan yang kamu bawa balik. Dia tu siapa? Kamu putuskan pertunangan kamu dengan Wawa disebabkan dia ke?” Puan Rohana mulai menjengilkan matanya. Terbayang kembali wajah gadis muda yang bergaya itu. Hampir seminggu gadis itu bermalam di rumahnya, dan dalam tempoh itu jugakah dia terpaksa melayan gadis yang dikenali sebagai Sofea sebagai tetamu. Walaupun hatinya begitu sakit dan dia tidak rela dengan kahadiran gadis itu ke rumahnya namun dia masih mampu untuk berfikiran waras. Tetamu yang datang ke rumah harus dilayan dengan seelok-eloknya. Setelah Faez menghantar gadis itu pulang ke rumahnya di Kuala Lumpur barulah Puan Rohana berani membincangkan permasalahan yang terjadi.

“Abang ni memang tak patutlah. Kesian Kak Wawa, Suri tengok Kak Wawa sedih saja. Abang memang tak patut buat Kak Wawa sampai macam tu sekali,” dengan berani, Suri adik bongsu Faez yang berusia 17 tahun bersuara dan menyatkan pendapatnya pula.

“Kau jangan masuk campur dalm urusan aku boleh tak? Kau tu masih budak jangan nak masuk campur urusan orang dewasa!” jerkah Faez geram. Jelingan tajam terus sahaja dilemparkan tepat pada Suri. Suri terus sahaja menikus. Bukannya dia takut dengan abangnya itu tetapi dia terkejut melihat abangnya yang pertama kali meninggikan suara kepadanya malah wajah bengis lelaki itu belum pernah dilihat olehnya sebelum ini.

“Kamu jangan nak berangan yang mak akan pergi masuk meminang Sofea tu untuk kamu. Kalau kamu nak sangat kahwin dengan perempuan tu, kamu uruskan semuanya sendiri. Mak dah malas nak masuk campur dalam urusan kamu!” Puan Rohana bangun dari tempat duduknya dan terus sahaja melangkah meninggalkan Faez yang hanya terdiam seribu bahasa. Kelibat ibunya yang melangkah menuju ke dapur direnung dengan seribu penyesalan yang hanya dia sahaja yang tahu.

*************


Najwa terus sahaja menghentikan langkahnya sebaik sahaja terpandang kelibat lelaki yang sedang menyandar di motor berkuasa tinggi miliknya di perhentian bas yang berada beberapa langkah sahaja di hadapan. Najwa mengeluh. Setiap kali mereka bertembung pasti ada pertengkaran yang berlaku. Namun setiap kali itu jugalah dia berdoa agar Allah kuatkan semangatnya dan tinggikan tahap kesabarannya. Walaupun hanya Tuhan sahaja yang tahu dia begitu bencikan lelaki itu namun dia seboleh mungkin mahu memyembunyikan perkara tersebut. Dia cuba menoleh untuk berpatah balik namun belum sempat dia berbuat demikian namanya sudah dipanggil.

“Wawa. Kau nak lari dari aku ek?” suara lelaki itu terasa dekat dengan dirinya. Sebaik sahaja dia menoleh dia melihat wajah Razif begitu dekat dengan mukanya. Dia mulai tidak keruan. Keadaan di sekeliling mulai diperhatikan. Dia risau sekiranya ada orang kampung yang sedang memerhatikan apa yang sedang berlaku, sudah pasti akan menimbulkan cerita baru yang bakal memburukkan namanya dan ahli keluarganya.

“Kau nak apa lagi Zif, kau jangan ganggu aku lagi boleh tak? Aku tak nak orang kampung buat cerita yang bukan-bukan lagi tengok aku dengan kau berdua macam ni,” Wawa cuba meminta simpati daripada lelaki itu.

“Kan aku dah cakap dengan kau. Aku takkan berhenti selagi aku tak dapatkan kau. Kau terima sajalah pinangan aku Wawa, takkan kau nak tunggu Faez yang memang terang-terang dia yang minta putuskan pertunangan korang. Kau kahwin saja dengan aku Wawa, habis cerita. Aku janji, lepas aku kahwin dengan kau, aku akan pastikan orang kampung tak akan bercakap pasal kau ataupun keluarga kau. Kau kahwin dengan aku ek?” pujuk Razif sambil tangannya yang cuba memegang lengan Najwa, namun dengan pantas Najwa melarikan dirinya sedikit sebelum lelaki itu sempat berbuat demikian.

“Kau ni tak faham-faham lagi ke? Aku tak nak kahwin dengan kau dan aku tak akan kahwin dengan kau! Susah sangat ke nak faham!” marah Najwa. Perkara inilah yang mahu dielak oleh Najwa. Setiap kali bertembung pasti perang mulut berlaku.

“Kau tunggu Faez buat apa! Hei! Dia dah tak pandang kau la! Dia dah ada orang lain. Kau sendiri tahu kan, dia bawak balik perempuan lain jumpa dengan mak dia. bukan main cantik lagi perempuan tu aku tengok. Kau tak payahlah nak berangan nak kahwin dengan dia lagi Wawa,”

“Siapa cakap aku nak tunggu dia! Aku tak kisah pun dia nak kahwin dengan perempuan lain pun. Dia ada hak dan dia berhak buat apa yang dia suka. Lagipun aku tahu aku memang tak layak untuk dia. Aku sedar aku ni siapa! Kau pun sepatutnya cari perempuan lain yang layak untuk kau! Aku ni dah la miskin, sekolah tak pandai pulak tu! Kau lupakan saja aku! Kau carilah perempuan lain yang layak untuk kau Razif! Jangan ganggu aku lagi!” suara Najwa meninggi. Nafasnya mulai naik turun. Dia akui hatinya sedikit sakit bila Razif cuba memancing kemarahannya dengan menyebut-nyebut soal gadis yang dibawa balik oleh Faez tempoh hari.

“Kau kenal aku kan. Aku tak akan berhenti selagi apa yang aku nak tak dapat!” kali ini Razif terlebih dahulu memegang kejap lengannya. Najwa cuba untuk melepaskan pegangan itu namun cengkaman tangan Razif begitu kuat sehinggakan dia meronta-ronta untuk melepaskan diri.

Seketika kemudian, mereka dikejutkan dengan bunyi hon kereta yang dibunyikan beberapa kali. Kereta BMW five series bergerak perlahan menghampiri mereka dan kemudian betul-betul berhenti di tepi tempat mereka berdiri. Cermin tingkap kereta itu terus sahaja terbuka luas. Sebaik sahaja terpandang wajah pemandu kereta tersebut dengan pantas Razif melepaskan cengkaman tangannya daripada terus mencengkam lengan Najwa.

“Wawa masuk!” arah pemandu tersebut.

“Tak apa, Wawa boleh jalan kaki!” beritahu Najwa cuba untuk melangkah meninggalkan tempat tersebut.

“Wawa naik! Biar Ez yang hantar Wawa balik!” suara itu kedengaran agak tegas. Razif yang masih lagi kaku di sisi Wawa hanya merengus kasar. Menyampah dia memandang wajah lelaki yang suka berlawan dengannya sejak kecil.

“Tak apa! Wawa boleh balik sendiri. Lagipun dah nak sampai da!”

“Ez kata naik, naiklah. Kenapa degil sangat ni! Naik cepat!” suara Faez yang bagaikan halilintar menyebabkan Najwa tersentak. Belum pernah dia mendengar suara Faez setinggi itu. Dengan serba salah dia berjalan menghampiri kereta Faez dan serentak dengan itu pintu kereta di sebelah lelaki itu terbuka dengan sendiri. Akhirnya, Najwa terpaksa juga masuk ke dalam perut kereta Faez dan kereta tersebut terus meluncur laju meninggalkan Razif yang hanya mampu memerhati.

Sepanjang perjalanan Najwa hanya mendiamkan diri. Malah dia hanya duduk sambil tertunduk ke bawah. Sesungguhnya dia tidak berani menatap wajah lelaki itu walaupun waktu itu dia begitu rindu untuk menatap wajah satu-satunya lelaki yang dicintainya sejak dahulu. Malah, Faez sendiri seakan-akan tidak mahu berbicara dengannya. Tidak sampai lima minit, kereta itu berhenti di cabang jalan menuju ke rumahnya. Najwa mengeluh perlahan.

“Terima kasih sebab sudi hantar Wawa balik,” hanya itu sahaja yang mampu dia ucapkan oleh Najwa waktu itu. Dia cuba membuka pintu kereta tersebut namun sempat dihalang oleh Faez. Tangan Najwa dipegang. Najwa terus sahaja menjeling tajam dan serentak dengan itu Faez melepaskan kembali tangan Najwa. Dia sedar di atas ketelanjurannya sebentar tadi. Dia tahu prinsip Najwa dan dia begitu hormat dengan prinsip gadis itu.

“Kalau Wawa dah terdesak nak kahwin sekalipun, tolong jangan dengan Razif! Dia bukannya lelaki yang sesuai untuk Wawa. Tolong! Cari lelaki lain,”

Hati Najwa bagaikan dilapah mendengar setiap bait perkataan yang diungkapkan oleh Faez. Adakah itu pandangan Faez terhadapanya. Seorang gadis yang begitu terdesak mahu mendirikan rumah tangga sehingga sanggup memlilih mana-mana lelaki sekalipun untuk dijadikan bakal suami.

“Siapa Ez nak tentukan hidup Wawa! Kita dah tak ada apa-apa hubungan. Ez tak ada hak nak masuk campur dalam urusan hidup Wawa!” mata Najwa mulai berkaca-kaca memandang wajah Faez ketika itu. Beberapa saat kemudian dia terus sahaja membuka pintu dan melangkah keluar dari perut kereta Faez. Dia sudah tidak betah untuk berada lebih lama di dalam kereta itu. Hatinya yang sakit hanya Tuhan sahaja yang tahu.

“Wawa jangan ingat pertunangan kita dah putus Ez akan lepaskan Wawa macam tu saja! Wawa tak akan dapat larikan diri daripada Ez! Itu janji Ez!” Suara Faez jelas kedengaran menyebabkan Najwa berhenti melangkah buat seketika. Dia kaku seribu bahasa. Apabila dia mahu meoleh memandang Faez, kereta yang dipandu oleh lelaki itu sudah jauh meninggalkannya.

**************

Faez termenung sendirian di dalam pejabatnya. Pagi itu dia sebenarnya terpaksa turun ke tapak projek memandangkan dia sedang menguruskan satu projek besar namun dia terpaksa menggantikan dengan jurutera lain yang membantunya dengan alasan kesihatannya agak tidak mengizinkan. Keluhan dilepaskan perlahan. Bebanan yang ditanggungnya ketika itu terasa begitu berat sehinggakan dia sudah tidak mampu menanggungnya lagi. Setiap kali dia teringatkan perkara itu pasti air mata lelakinya mengalir.

“Wawa sayangkan Ez kan?” dia memandang gadis yang sedang berjalan-jalam sambil memutar-mutar cincin yang tersemat rapi di jari manis di tangan kiri gadis itu.

“Ez ni kan, asyik tanya soalan yang sama saja dengan Wawa, Ez tak yakin dengan Wawa ke?” soalan gadis itu kembali membuatkan dia tersenyum sendiri. Wajah mulus gadis itu dipandang dengan tenang. Dia seakan-akan sudah tidak sabar untuk memiliki gadis itu menjadi hak mutlaknya namun dia tahu dia tidak mungkin akan dikahwinkan dengan Najwa selagi pelajarannya yang masih lagi berbaki tiga tahun di Jerman tidak dihabiskan.

“Bukan Ez yang tak percayakan Wawa, tapi Ez yang takut akan kehilangan Wawa, manalah tahu ada lelaki lain yang cuba rampas Wawa dari Ez,” sekali lagi dia sekilas pandang pada gadis di sebelahnya sambil meneruskan langkah untuk pulang ke rumah memandangkan waktu itu hari sudahpun petang.

“Siapa yang nakkan Wawa yang langsung tak ada kelebihan ni. Dah la belajar sekadar tingkatan lima. Kerja pun sekadar kat kilang buat barang-barang kraf tangan tu je. Ez sahaja yang buta nakkan Wawa tahu!” gadis di sbelahnya mulai tergelak nakal menyebabkan Faez turut sama tergelak. Namun tiba-tiba dia melangkah dengan agak cepat dan memintas perjalanan gadis itu. Wajah Najwa ketika itu diperhatikan dan direnung tajam sehinggaka dia dapat melihat dengan jelas ketidakselesaan pada wajah gadis itu.

“Ez langsung tak kisah siapa Wawa. Apa yang Ez tahu, Ez sayangkan Wawa daripada nyawa Ez sendiri. Ez tak tahu apa yang akan terjadi pada hidup Ez kalau tak ada Wawa. Wawa tak akan tinggalkan Ez kan?” waktu itu mahu sahaja dia mengambil tangan gadis itu dan digenggam erat namun dia tahu dia tidak boleh melanggar perjanjian yang termetrai dia antara mereka semasa mereka mula-mula bercinta suatu ketika dahulu. Dia hormatkan prinsip hidup Najwa yang tidak akan sesekali membenarkan lelaki yang bukan muhrim menyentuh tangannya. Dia tidak akan merosakkan perhubungan mereka dengan melakukan kesilapan itu.

“Ez janganlah cakap macam tu. Tak baik tahu. Walau apa perkara yang kita lakukan dalam dunia ni kita kena lebihkan Dia,” Najwa menaikkan jari telunjukkan ke atas. Waktu itu dia mengangguk faham. Perkara itulah yang menyebabkan dia jatuh cinta dengan gadis itu. Satu-satunya gadis yang dia temui yang begitu mengambil berat soal agama dari setiap sudut. Malah sepanjang mereka bercinta, dia tidak pernah bertemu di tempat yang sunyi. Gadis itu lebih suka bertemu di tempat yang terbuka.

“Ez tahu, tapi Ez tak kuat macam Wawa. Betul! Ez tak tahu macam mana hidup Ez tanpa Wawa. Wawa janji tak akan tinggalkan Ez boleh?” dia menyoal lagi. hatinya tiadak akan puas selagi dia tidak mendapat jawapan daripada gadis itu. Walaupun sudah beberapa kali dia bertanyakan soalan itu dan setiap kali itu jugalah dia mendapat jawapan daripada Najwa, namun hatinya masih lagi belum berpuas hati dengan jawapan yang diberikan oleh gadis itu.

“Dah berapa kali Wawa cakap dengan Ez kan. Insya-Allah kalau jodoh kita panjang Wawa akan jadi hak milik Ez. Dan Insya-Allah Wawa tak akan tinggalkan Ez,”

“Jawapan yang sama macam dulu je,” dia mulai memuncung ketika itu. Kononnya merajuk mendengar jawapan yang sama dari mulut Najwa.

“Aik, merajuk ke? Ez ni kan. Macam budak-budak tahu! Ez tahu tak, Ezlah satu-satunya lelaki yang Wawa sayang selepas ayah dan abang Wawa. Satu-satunya lelaki yang begitu penting dalam hidup Wawa selapas mereka. Ez tahu tak, setiap kali Wawa berdoa, Ez nak tahu apa yang Wawa doakan, sekiranya ditakdirkan Wawa tak hidup lama dalam dunia ni, biarlah Wawa mati sebagai isteri Ez, Ez tahu sekarang sejauh mana Wawa sayangkan Ez kan!”

“Wawa cakap apa ni? Tak sukalah dengar Wawa cakap macam ni!”

“Tengok! Tadi dia juga yang beria-ria macam nak menguji sayang kita kat dia. Sekarang ni bila dah dengar dia pulak marah kita balik!”

“Janji dengan Ez, jangan cakap macam tu lagi tahu!” dia merenung ke dalam anak mata Najwa. Akhirnya gadis itu mengalah dan terus sahaja tersenyum dan mengangguk.

Faez tersentak. Dia terus sahaja meraup mukanya berkali-kali. Namun begitu ia tidak menghalang air matanya jatuh membasahi pipi. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa dia begitu menyintai Njawa. Betapa dia merindui gadis itu. Dia sendiri tidak tahu bagaimana dia boleh mengambil tindakan bodoh itu. Tindakan yang membuatkan dia sendiri yang merana.

***************

“Tidakkkkkkkkkk!!!!!” Najwa terus bangun dari perbaringannya. Nafasnya naik turun. Jantungnya berdegup dengan begitu kencang. Air matanya tidak semena-mena mengalir tanpa dia sedari. Peristiwa dahulu mulai menerjah kembali ke dalam kotak fikirannya. Setelah agak lama dia berjaya melupakan peristiwa itu sedikit demi sedikit namun malam ini ia kembali.

“Ya Allah Ya Tuhanku! Kau kuatkanlah semangatku Ya Allah. kau berikanlah aku kekuatan untuk menghadapi dugaanMu ini Ya Allah. Hanya kepada Engkau aku memohon dan hanya kepada Engkau Aku meminta pertolongan Ya Allah!” air matanya mengalir laju. Waktu itu wajah Faez mulai terbayang di ruangan mata. Dia tahu lelaki itu mungkin sedang membencinya ketika itu. Namun di redha. Hanya Tuhan sahaja yang tahu tentang tindakan yang telah diambilnya.

Najwa melangkah turun dari katilnya dan berjalan menuju ke almari hiasan yang terdapat di biliknya. Kerusi kecil yang tersedia di hadapan cermin ditarik dan melabuhkan punggung di situ. Laci almari yang berada di hadapannya terus sahaja ditarik dan matanya terus sahaja jatuh pada kotak baldu yang bewarna merah. Kotak itu diambil dan dibuka dengan perlahan. Cincin emas yang bertakhtakan berlian itu ditilik lama.

“Maafkan Wawa Ez, Wawa tahu Ez dah banyak berkoraban untuk Wawa, Ez tentu kecewa dengan apa yang berlaku! Tetapi Wawa nak Ez tahu, Wawa ada sebab yang tersendiri kenapa Wawa lakukan semua tu!” Najwa bersuara seorang diri dalam tangisan. Peristiwa lama mulai menerjah kembali.

“Apa Wawa?”

“Ez dengar apa yang Wawa cakapkan ni. Wawa nak pertunangan kita ni diputuskan!” matanya waktu itu mulai berkaca-kaca memandang Faez yang sedang duduk di bangku di tepi padang tempat budak-bukda sedang bermain.

“Wawa, Ez balik dari Jerman kali ni bukan nak dengar Wawa mengarut tahu! Ez nak uruskan perkahwinan kita supaya senang tahun depan bila Ez tamatkan pengajian Ez kita boleh terus sahaja kahwin! Wawa cakap apa ni?”

“Wawa tahu! Tapi Wawa tak nak kahwin dengan Ez, Wawa nak putuskan pertunangan kita!” waktu itu dia cuba berlagak tenang. Dia sedaya upaya cuba untuk menahan air matanya daripada jatuh membasahi pipi. Waktu ini dia perlu kuat. Dia sudah tekad. Perkahwinannya dengan Faez tidak akan terjadi.

“Wawa! Boleh tak jangan buat lawak waktu-waktu macam ini. Benda ni langsung tak lucu Wawa!” Faez mulai bangun dari tempat duduknya ketika itu. Lelaki itu terus sahaja melutut di hadapannya. Masih belum mempercayai dengan kata-katanya.

“Wawa tak bergurau! Wawa serius. Wawa nak pertunangan kita ni diputuskan. Wawa tak boleh kahwin dengan Ez!”

“Tapi kenapa?” suara Faez ketika itu mulai meninggi. Dia pula menarik nafasnya sedalam mungkin dan cuba mengumpul segala kekautan yang masih ada di dalam dirinya.

“Itu Ez tak perlu tahu, apa yang Ez perlu tahu. Wawa tak akan meneruskan hubungan kita ni. Wawa nka hubungan kita berkahir di sini saja!” Dia masih mampu meluahkan apa yang patut dia luahkan ketika itu. Air jernih yang bertakung di matanya masih mampu ditahan agar tidak jatuh membasahi pipi.

“Wawa dah ada yang lain?”

“Kalau itu boleh membuatkan Ez setuju untuk memutuskan pertunangan kita. Anggap saja Wawa dah ada lelaki lain,” dia bangun dari tempat duduknya. Dia sudah tidak betah untuk terus mengadap Faez yang sedang merenung sambil melutut di hadapannya. Dia takut dia tidak mampu bertahan.

“No! Ez kenal Wawa. Wawa tak akan tinggalkan Ez hanya disebabkan lelaki lain! Tidak! Ez tak percaya!”

“Ez! Tolonglah! Hormat dengan keputusan Wawa. Ez carilah perempuan lain yang jauh lebih hebat dari Wawa! Yang jauh lebih layak untuk Ez! Tolong! Tinggalkan Wawa!” akhirnya Wawa sudah tidak boleh menghalang air mata dari mengalir membasahi pipinya. Akhirnya dia menangis juga di hadapan lelaki itu.

“Ez tak nak dengar apa-apa daripada Wawa lagi! Ez nak balik. Pertunangan kita tak akan putus! Itu muktamad!” Faez cuba melangkah meninggalkannya ketika itu.

“Ez! Wawa dah tak cintakan Ez lagi!” kata-katanya itu telah membuatkan Faez menghentikan langkahnya dengan tiba-tiba. Lelaki itu terus sahaja menoleh dan memandangnya dengan pandangan yang cukup tajam. Faez mulai melangkah kembali menghampirinya dan dia waktu itu mulai menundukkan kepalanya.

“Ulang sekali lagi!”

“Wawa..ehem..Wawa cakap. Wawa dah tak cintakan Ez,” dia berbicara namun waktu itu dia tidak berani menatap wajah Faez.

“Ez nak, Wawa pandang muka Ez, tengok dalam mata Ez, lepas tu Wawa cakap yang Wawa dah tak cintakan Ez lagi,”

Air matanya mengalir semakin laju. Bagaimana dia mahu meluahkan perkara itu dengan memandang wajah Faez sekiranya perkara itu langsung tidak benar. Namun dia harus menamatkan segala-galanya hari ini juga. Dia mengumpul kekuatan yang masih berbaki dan mengangkat mukanya dan terus sahaja memandang tepat pada wajah Faez.

“Wawa dah tak cintakan Ez lagi. Wawa dah tak ada apa-apa perasaan pada Ez lagi! Maafkan Wawa! Kita putuskan saja pertunangan kita ni. Ez carilah perempuan lain yang sesuai dengan Ez,” dia sendiri tidak tahu dari mana kekakutan yang dia perolehi sehingga dia boleh memandang tepat ke dalam mata Faez sambil mengungkapkan kata-kata tersebut. Ternyata lelaki itu begitu terkejut dengan apa yang dia baru sahaja ungkapkan.

“Ez nak balik!” Faez sekali lagi melangkah mahu meningglakan Najwa sendirian di situ.

“Ez, tolonglah! Kita putuskan pertunangan ni. Tak guna kalau kita kahwin kalau Wawa langsung tak ada perasaan pada Ez,” dia mulai melutut merayu meminta agar permintaannya dari tadi akan mendapat persetujuan dari Faez. Sekali lagi Faez menoleh dan pada waktu itu dia tersentak melihat air mata yang mengalir di pipi Faez. Pertama kali dia melihat Faez menangis dan hatinya begitu rasa bersalah ketika itu.

“Kalau itu permintaan Wawa dan kalau betul Wawa memang dah tak sayang Ez, baiklah! Kita akan putuskan pertunangan kita. Cuma Ez harap biar Ez yang putuskan pertunangan kita ni. Biar Ez yang dipersalahkan dalam hal ni. Ez tak nak Wawa dipersalahkan sebab Ez kenal ayah Wawa, dia tak mungkin benarkan pertunangan kita ni putus walau macam mana Wawa merayu pada dia. Tapi dia tak boleh nak buat apa-apa kalau Ez yang putuskan pertunangan ni! Cuma satu saja yang Ez nak Wawa tahu. Ez akan tetap cintakan Wawa sampai mati!” sebaik sahaja menghabiskan kata-katanya Faez terus sahaja melangkah laju meninggalkannya sambil menangis dan dia waktu itu hanya tertunduk mengadap tanah dengan perasaan yang begitu sedih dan pedih. Namun dia tidak kesal. Faez layak untuk mendapatkan yang lebih baik daripada dia.

Najwa menangis teresak-esak. Dia menutup mulutnya agar tangisannya tidak kedengaran. Cincin pertunangan yang masih ada dalam simpanannya sehingga kini digenggam erat. Dia mulai tidak tahu adakah dia masih mampu untuk terus bertahan dengan dugaaan yang menimpanya.

***************

“Kami datang ni membawa hajat, rasanya biar kami berterus terang saja. Kami ni datang nak meminang Najwa untuk anak kami Razif,” suara Haji Leman begitu jelas. Hashim dan Samsiah terus sahaja berpandangan. Sesungguhnya mereka langsung tidak tahu dengan kehadiran rombongan untuk merisik anaknya pada hari ini.

“Tak payahlah kamu nak fikir panjang-panjang lagi Hashim, Siah, kamu terima sahaja pinangan ni. Lagipun sampai bila kamu berdua nak terima penghinaan daripada orang kampung pasal hal dulu tu,” Lebai Johari pula bersuara bagi pihak keluarga Razif.

“Bukan kami nak menolak Pak Lebai, tapi ini soal hidup Najwa, satu-satunya anak perempuan kami, kami tak boleh nak terima pinangan ni kalau kami tak tanya dia dulu,” jawab Hashim lembut. Dia tahu, dia sudah banyak menerima penghinaan di atas pertunanga anaknya yang terputus dahulu tetapi dalam soal penting begitu pendapat Najwa masih lagi diutamakan.

“Kami tahu, anak kami tak adalah sehebat anak Ana tu, yalah! Siapa yang tak kenal dengan Faez yang dah jadi jurutera terkenal dekat KL kan. Tapi Razif anak kami pun apa kurangnya. Memang la dia bukannya lulusan luar negara tapi dia pun berjaya juga. Tak lama lagi dia dah nak mulakan kerja, dia nak buka perniagaan dengan abang-abang dia dekat KL juga. Dia pun boleh bagi kesenangan pada Najwa!” Hajah Rogayah pula menyampuk. Sekali lagi Samsian dan Hashim berpandangan.

“Begini sajalah, biar kami tanya anak kami dulu. Lagipun Wawa tak ada kat rumah sekarang ni. Dia belum balik kerja lagi,” Samsiah bersuara lembut.

“Wawa terima pinangan ni ibu, ayah! Maafkan Wawa kalau Wawa biadap. Tapi Wawa terima pinangan ni,”

Semua mata terus sahaja tertumpu pada wajah Najwa yang sedang berdiri di muka pintu rumahnya. Samsiah terus sahaja bangun dan berjalan mendapatkan anaknya. Tangan anaknya segera digenggam dengan erat. Dia memandang jauh ke dalam mata ankanya dan inginkan kepastian sama ada apa yang baru sahaja dia dengari sebentar tadi adalah pengakuan ikhlas daripada anaknya.

“Wawa, Wawa tak perlu nak bersetuju disebabkan nak jaga nama baik ibu dan ayah. Kami tak akan paksa Wawa kalau Wawa tak suka,” suara lembut Samsiah membuatkan Najwa tersenyum memandang wajah ibunya.

“Wawa ikhlas ibu. Kalau Wawa ditakdirkan kahwin dengan Razif, Wawa redha ibu. Kalau dah itu memang jodoh untuk Wawa,” Najwa cuba menenangkan kembali ibunya dengan membalas genggaman tangan ibunya dengan begitu kuat.

“Kalau dah tuan badan bersetuju, kita tunggu apa lagi. Boleh la kita tetapkan tarikh pertunangannya sekarang ni,” Lebai Johari tersenyum gembira, begitu juga dengan seisi tetamu yang lain. Masing-masing mengangguk dan bersetuju dengan cadangan yang baru sahaja dicadangkan oleh Lebai Johari.

“Maaf, boleh saya cakapkan sesuatu?” Wawa melangkah perlahan menuju ke arah tetamu yang sedang duduk bersila di tengah-tengah rumah usangnya itu.

“Cakaplah Wawa, apa yang Wawa mahukan. Mak cik akan ikut apa sahaja permintaan Wawa,” Hajah Rogayah tersenyum bangga. Siapa sangka gadis yang paling diminati oleh anak muda kampung bakal menjadi menantunya. Walaupun sudah banyak cerita yang tidak enak yang dia dengar daripada orang kampung mengenai Najwa namun dia langsung tidak kisah. Apa yang dia tahu dia bakal mempunyai menantu yang sememangnya mempunyai raut wajah yang cantik dan sedap mata memandang.
“Wawa nak perkahwinan Wawa ni hanya dilakukan secara kecil-kecilan sahaja dan kalau boleh Wawa tak nak ada majlis pertunangan,”

Hajah Rogayah terus sahaja memandang suaminya untuk mendapatkan persetujuan. Haji Leman mengangguk perlahan. Baginya persetujuan Najwa untuk berkahwin dengan anak bongsu mereka sudah memadai. Dia dan isterinya susah bosan mendengar rengekan anak bongu mereka itu yang betul-betul tergilakan Najwa. Tambahan pula, dia berharap sangat agar Najwa boleh membimbing anaknya itu agar berubah dan menjadi lelaki yang berguna. Dia dan isterinya sudah tidak berdaya lagi untuk menasihati Razif agar berubah.

“Kalau dah itu permintaan Najwa, kami setujulah!” senyuman Hajah Rogayah semakin lebar. Samsiah dan Hashim hanya terdiam seribu bahasa. Mereka langusng tidak menjangkakan jawapan yang telah diberikan oleh anak perempuannya itu. Selama ini dia tahu, satu-satunya lelaki yang bertaktha di dalam hati anaknya itu hanyalah Faez seorang sahaja. Tambahan pula lelaki yang bakal dikahwinkan dengan anak perempuanya itu sememangnya terkenal di seluruh kampung sebagai anak muda yang sering menadi kutu rayau dan agak nakal semenjak usia remajanya sehinggalah kini.

*****************

Kereta yang dipandu oleh Faez terus sahaja meluncur laju memasuki perkarangan rumah Najwa. Kebetulan gadis itu sedang menyapu sampah di halaman rumah. Sebaik sahaja mematikan enjin kereta dengan pantas Faez keluar dari perut kereta dan melangkah menuju ke arah Najwa yang sedang tegap berdiri memerhatikannya.

“Wawa tak boleh buat Ez macam ni,” wajah Faez begitu bengis. Dia memandang Najwa tanpa berkelip.

“Apa yang Wawa dah buat?” Najwa berpura-berpura bertanya. Dia seakan-akan mahu menafikan apa yang sedang terlintas di mindanya mengenai tujuan sebenar kedatangan lelaki itu di rumahanya secara tiba-tiba. Sudah pasti berita mengenai perkahwinannya dengan Razif sudah diketahui oleh Faez. Malah dia merasakan semua penduduk kampung sduah mengetahui akan perkara itu. Sudah pasti bakal ibu mertuanya itu sudah mencanangkan berita itu ke setiap pelusuk kampung.

“Hari tu lagi Ez dan cakap kat Wawa, kalau Wawa terdesak nak kahwin sekalipun tapi pastikan lelaki tu bukan Razif! Ez tak rela kalau Wawa kahwin dengan Razif,” Faez seakan-akan sedang dirasuk. Dia sudah tidak peduli dengan kelantangan suaranya yang mungkin akan menarik minat orang kampung untuk mendengar perbualannya dengan Najwa.

“Kalau Allah dah tetapkan jodoh Wawa dengan dia, Ez siapa nak halang semua yang terjadi, dan sekali lagi Wawa nak cakap, Ez bukannya sesiapa bagi Wawa da Ez langsung tak ada hak nak tentukan siapa lelaki yang bakal jadi suami Wawa,” walaupun perit untuk mengungkapkan kata-kata itu namun Najwa tetap gagahinya. Hanya itu sahaja jalan terbaik yang dapat dia fikirkan agar Faez akan terus melupakannya buat selama-lamanya.

“Wawa, Ez merayu dengan Wawa, tolong jangan kahwin dengan Razif! Ez rayu dengan Wawa,” mata Faez mulai berkaca-kaca. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa sakit hatinya mendengar luahan kata-kata yang terungkap di bibir nipis gadis kesayangannya itu.

“Wei! Kau buat kat sini! Kau buat apa kat rumah aku?” suara Aiman satu-satunya abang Najwa mulai menerjah ke telinga Faez. Lelaki yang dahulunya begitu rapat dengannya namun dengan sekelip mata menjadi musuhnya apabila dia membuat keputusan untuk memutuskan pertunangan walaupun semua itu bukan dengan kerelaanya.

“Man! Kau kena tolong aku! Kau jangan biarkan Wawa kahwin dengan Razif! Man! Kau tahu Razif tu macam mana kan? Wawa tak boleh kahwin dengan dia Man,” Faez melangkah mendapatkan Aimanyang masih lagi berdiri di tangga rumahnya. Harapannya agar Aiman bakal menolongnya untuk menghalang perkahwinan yang bakal berlangsung tidak lama lagi.

Namun apa yang berlaku adalah sesuatu yang langsung tidak diduga oleh Faez. Satu tumbukan terus hinggap ke mukanya sehingga dia terpelanting ke belakang.

Najwa yang melihat kejadian itu agak terperanjat namun dia tidak mampu melakukan apa-apa. Walapupun waktu itu perasaan bersalah kepada Faez mulai menguasai diri namun dia mesti kuatkan semangatnya. Rancangannya mesti diteruskan. Itu sahaja peluang yang ada untuk membuatkan Faez melupakannya.

“Kau yang putuskan pertunangan tu Ez, kau yang tinggalkan adik aku! Kau malukan Wawa, kau malukan keluarga kami! Dan aku! Kawan baik kau sendiri. Selama ni kau janji dengan aku, kau akan jaga adik aku. Kau akan sayangkan dialebih dari aku sayangkan dia. Tapi apa yang berlaku, bila kau dah berjaya, kau dah dapat apa yang kau cita-citakan, kau tinggalkan adik aku dan sekarang ni aku dengar kau dah ada perempaun lain. Siap bawa balik ke kampung kenalkan dengan keluarga kau dan hari ni pulak kau datang rumah aku suruh Wawa jangan kahwin dengan Razif, apa ni Ez? Apa ni? Apa yang kau nak sebenarnya?”

Dengan perlahan Faez bangun. Dia menyapu darah yang mulai keluar di bibirnya yang pecah akibat tumbukan tadi. Dia hanya mendiamkan diri. Dia menoleh memandang Wawa dan kelihatan gadis itu terus melarikan pandangannya.

“Aku ada alasan aku sendiri kenapa aku buat semua tu. Kau tak perlu tahu. Aku cuma nak kau halang perkahwinan ni Man. Tolong Man, aku merayu pada kau!”

Bagaikan dirasuk Aiman terus sahaja melompat dari anak tangga dan kembali menerkam lelaki itu. Kolar baju Faez ditarik, dan sekali lagi dia cuba menghayun penumbuknya menuju ke muka Faez. Perasaan marahnya terhadap Faez semakin menjadi-jadi.

“Abang!” jeritan Najwa menghentikan hayunan tangan Aiman. Wajah adiknya terus dicari. Aiman melihat dengan jelas Najwa menggeleng-gelengkan kepalanya agar dia menghentikan niatnya untuk menumbuk lelaki itu. Aiman terus merengus dan kolar baju Faez dilepaskan dengan kasar.

“Ez, Wawa rayu dengan Ez, baliklah! Jangan campur tangan dalam urusan Wawa lagi. Biar Wawa yang tentukan hidup Wawa sendiri. Ez teruskan hidup Ez. Ez layak dapat yang lebih baik dari Wawa. Wawa minta tolong sangat jangan ganggu Wawa lagi!” air mata Najwa sudah mengalir laju. Wajah Faez ditenung sambil meminta simpati. Dengan perlahan Faez melangkah longlai menghampiri Wawa. Perasaan sedihnya juga sudah tidak mampu dibendung lagi. akhirnya air mata lelakinya sekali lagi tumpah di hadapan gadis itu.

“Ez tak tahu apa salah Ez. Apa yang Ez dah lakukan sehingga Wawa berubah hati. Sejak hari tu setiap hari Ez cuba lupakan Wawa, tapi Ez tak boleh! Perempuan yang Ez bawa balik hari tu pun, hanya nak sakitkan hati Wawa. Ez nak buktikan pada Wawa yang Ez boleh hidup tanpa Wawa walaupun benda tu hanya lakonan. Ez tahu, sekali Wawa buat keputusan pasti susah untuk Wawa ubah keputusan Wawa tu. Tak mungkin Wawa akan terima Ez kembali. Tapi Ez tak boleh nak halang perasaan Ez yang terbuku kat dalam hati Ez yang satu-satunya perempuan yang wujud hanya Wawa seorang. Ez cintakan Wawa. Walaupu Ez tak dapat miliki Wawa tapi Ez nak tengok Wawa dapat lelaki yang layak untuk Wawa. Yang boleh bahagiakanWawa,” tangan kanan Faez terus menyeka air matanya yang tidak mahu berhenti mengalir. Dia tahu kata-katanya sebentar tadi hanya mampu didengar oleh Najwa seoarng sahaja. Biarlah semua orang menganggap dia yang memutuskan pertunangan itu. Dia yang sudah berubah hati dan tidak menyintai Wawa lagi.

“Dah la Ez, kau baliklah! Aku dah tak boleh tengok muka kau!” suara Aiman kedengaran kembali.

“Ez dah lakukan yang termampu untuk halang semua ni. Kalau Wawa tetap nak kahwin juga dengan Razif, terpulang pada Wawa. Ez dah tak boleh ubah keputusan Wawa kan?” dalam esakan Faez bersuara. Wajah mulus Wawa dipandang dengan perasaan cinta dan rindu yang langsung tidak berbelah bahagi.

Najwa seperti patung. Sepatah perkataan langsung tidak kedengaran dari bibir nipisnya. Hanya air matanya sahja yang tidak berhenti dari terus mengalir. Akhirnya dengan hati yang berat Faez melangkah longlai menuju ke keretanya. Sudah tiba masanya untuk dia melepaskan segala-galanya. Sudah tiba masanya untuk redha dengan apa yang berlaku.

“Ez akan doakan yang terbaik untuk Wawa,” sempat Faez menoleh dan mengucapkan kata-kata terakhir sebelum dia melangkah masuk ke dalam perut kereta.

Setelah kereta Faez meluncur meninggalkan kawasan rumahnya Najwa terus sahaja terjelepuk dan terduduk di atas tanah. Perasaan sedihnya sudah tidak mampu dibendung lagi. Dengan sekuat hati dia menjerit dan meraung bagaikan orang yang sedang dirasuk. Hatinya bagaikan disiat-siat, sakit dan luluh mendengar luahan hati Faez sebentar tadi dan melihat air mata lelaki itu jatuh di hadapannya semakin membuatkan dia tidak boleh lagi meyembunyikan perasaan sedihnya itu.

“Maafkan Wawa Ez. Maafkan Wawa!” dia menjerit sekuat mungkin. Aiman yang melihat perilaku adiknya terus sahaja mendapatkan Najwa dan adiknya itu dipeluk erat. Walaupun dia tidak mengerti dengan raungan adiknya itu tetapi dia tahu adiknya itu sedang bersedih di atas kehilangan satu-satunya lelaki yang dicintainya.

***************

Perasaan Razif tidak menentu. Semenjak dia tahu kedatangan Faez ke rumah Wawa untuk menghalang perkahwinannya dengan gadis itu membuatkan dia diruntun rasa bimbang dan takut. Dia bimbang sekiranya dia akan kehilangan Najwa. Gadis yang dipuja sejak dia remaja lagi. Dia mencapai jaket yang tersangkut di paku yang terlekat di dinding dan terus melangkah keluar.

“Kamu nak ke mana malam-malam buta ni Razif?” suara Hajah Rogayah kedengaran agak nyaring. Dia menoleh memandang wajah ibunya namun langsung tidak menjawab pertanyaan yang diajukan oleh wanita itu. Dia terus membuka pintu rumahnya yang sudah terkunci dan terus melangkah keluar.

Dia menghentikan motornya agak jauh dengan rumah Najwa. Dia tidak mahu bunyi enjin motornya akan membuatkan keluarga Najwa mengetahui akan kedatangannya. Niatnya hanya satu, dia akan pastikan Najwa tidak akan melarikan diri mengikut Faez dan meninggalkannya. Walaupun dia tahu, Najwa bukannya jenis gadis yang begitu namun perasaan takut dan risau tetap juga ada.

Razif melangkah perlahan dan terus menuju ke tingkap bilik Najwa. Dari celahan dinding bilik Najwa, dia dapat melihat ada cahaya yang samar-samar dari bilik itu. Mungkin hanya gadis itu sahaja yang masih belum tidur memandangkan seluruh kawasan rumah sudahpun gelap gelita kecuali bilik Najwa. Dia tersenyum gembira. Sekurang-kurangnya dia tahu Najwa masih berada di dalam biliknya. Razif cuba untuk mencari di sekitar dinding bilik Najwa sekiranya terdapat lubang besar untuk dia melihat sama ada gadis itu berada dia dalam biliknya. Setelah beberapa minit dia terjenguk-jenguk di celahan dinding bilik Najwa akhirnya dia menemui satu lubang yang sedikit besar. Walaupun dia tidak dapat melihat dengan jelas kelibat gadis itu namun dia dapat melihat gadis itu sedang berteleku di sejadah dengan lengkap bertelekung. Ada sedikit perasaan aneh menusuk ke kalbunya ketika itu secara tiba-tiba.

“Kau memang baik Wawa,” detik hatinya. Dia tersenyum. Setelah berpuas hati dia cuba untuk melangkah dan meninggalkan kawasan rumah Najwa. Namun belum sempat dia melangkah, telinganya menangkap sesuatu yang menarik minatnya.

“Ya Allah yang Tuhanku Yang Maha Pemurah lagu Maha Mengasihani. Hanya kepada Kau aku bermohon dan hanya kepada Engkau aku meminta pertolongan Ya Allah. Ya Allah yang Tuhanku, hanya Engkau Yang mengetahui segala-galanya. Hanya Engkau yang mengetahui apa yang aku rasakan sekarang ini. Ya Allah Ya Tuhanku, sesungguhnya dugaan yang Engkau berikan kepadaku begitu berat sekali ya Allah. Kau kuatkanlah semangatku untuk terus bertahan menghadapi semua ini. Kau berikan aku kekuatan untuk memaafkan dia dan menerimanya sebagai suamiku dengan hati yang redha Ya Allah. Walaupun aku tahu dialah yang telah merampas kesucian diriku tetapi aku redha jika ini adalah ketentuanMu. Jika Engkau telah tetapkan bahawa dialah jodohku Ya Allah, akan aku terima dengan hati yang terbuka. Aku tahu apa yang berlaku pasti ada hikmah disebaliknya,”

Hati Razif seperti disentap. Tubuhnya menggeletar dengan tiba-tiba. Dia terduduk di tanah dan dadanya tiba-tiba sahja terasa sesak dan sukar untuk bernafas. Benarkah apa yang dia dengar sebentar tadi. Benarkah Najwa sudah lama mengetahui bahawa dia yang telah merampas kesucian gadis itu selama ini, bahawa dialah yang telah memperkosa Najwa pada petang itu. Tetapi kenapa gadis itu hanya mendiamkan diri? Mengapa gadis itu masih sudi menerima pinangannya? Pelbagai soalan menerjah ke dalam benak fikirannya. Perasaannya sudah tidak menentu. Dia sudah keliru dengan perasaanya ketika itu.

************

“Aku tahu kau sebenarnya bencikan aku Razif. Kau nak miliki aku hanya disebabkan rasa geram dan dendam yang ada dalam diri kau terhadap aku. Aku tahu kau marahkan aku, bencikan aku sebab aku tak pernha terima cinta kau. Dan pada petang tu, aku tahu rasa dendam dan benci yang selama ini kau simpan dah tak boleh dikawal lagi dan akhirnya kau jadikan aku mangsa untuk lepaskan benci dan dendam kau tu. Kau rampas satu-satunya benda yang paling berharga yang aku ada Razif,”

“Tapi kenapa kau hanya diamkan diri Wawa? Kenapa kau tak laporkan saja perkara ni pada polis?”

“Entah. Mungkin takut ataupun malu,” suara Najwa lemah. Raut wajahnya begitu pucat sekali. Razif merenung gadis itu dengan penauh rasa simpati. Entah di mana kelebihan yang ada pada Najwa sehinggakan mampu melembutkan hatinya yang begitu keras dan degil selama ini.

“Kau putus dengan Faez sebab benda ni kan. Faez dah tahu kau bukan suci lagi kan?” Razif memberanikan diri untuk mengungkit perkara itu. Pelik. Sepatutnya dia hanya membiarkan sahaja perkara itu. Najwa sudah bersetuju mahu mengahwininya dan seharusnya dia berasa gembira kerana gadis yang dia idamkan selama ini akan menjadi hak mutlaknya. Tetapi perasaan yang ada dalam dirinya ketika itu adalah berlainan sama sekali.

“Faez langsung tak tahu menahu pasal ni. Biarlah perkara ni jadi rahsia antara kita berdua. Kau tahu Razif, aku selalu berpegang pada ajaran agama. Apa yang berlaku ke atas kita dalam dunia ni pasti ada hikmahnya. Kalau peristiwa petang tu tak berlaku. Aku tak mungkin akan kahwin dengan kau esok dan kau pula mungkin akan terus berdendam dan bencikan aku sampai bila-bila. Aku redha Razif. Aku redha. Cuma satu yang aku minta dari kau. Aku nak kau terima aku seadanya. Aku mungkin tak boleh terima kau seikhlas hati aku dan aku mungkin akan lakukan perkara yang akan sakitkan hati kau setelah kita kahwin nanti. Sebab aku tak kuat untuk melupakan apa yang kau telah buat pada aku dalam masa yang begutu singkat,”

“Kau tahu Wawa. Aku berjanji, aku akan kembalikan kebahagiaan kau. Aku akan pastikan kau dapat apa yang kau berhak dapat dalam hidup kau. Aku minta maaf. Aku tahu aku telah ikut nafsu marah aku sehingga sanggup merosakkan kebahagiaan kau. Terima kasih sebab sudi terima aku,”


**************

“Sudahlah tu Ez, jom naik! Panas ni!” laung Puan Rohana. Dari tadi Razif sedang menebas lalang yang mulai panjang di hadapan rumahnya yang berada tidak jauh dari halaman rumah. Dulu sewaktu arwah ayahya masih hidup, ayahnya yang selalu menebas lalang tersebut namun setelah arwah ayahnyanya meningal, ibunya hanya mengupah orang lain untuk melakukannya. Tetapi hari ni dia sendiri sengan ikhlas menawarkan diri untuk menebas lalang tersebut. Dia perlu menyibukkan dirinya. Jiwanya tidak tenang dan fikirannya bercelaru. Panggilan ibunya hanya dibiarkan tanpa sebarang reaksi.
“Faez,” suara seseorang memanggilnya menyebabkan faez menoleh. Jantungnya terus sahaja berdegup kencang. Nafasnya mulai naik turun.

“Apa yang kau nak? Kau nak datang menunjuk dengan aku yang akhirnya kau dapat rampas Wawa dari aku!” Faez menyambung semula kerjanya semula. Tangannya dengan pantas melibas-libas parang di tangan untuk menebas lalang yang sudah meninggi.

“Ada hal lain yang aku nak cakap dengan kau!”

“Sudahlah Razif. Kau baliklah. Esok kau dah nak kahwin kan! Kau tak payahlah datang sini nak sakitkan hati aku!” Faez bersuara lagi. dia cuba menenangkan perasaan sendiri ketika itu. Peluh yang memercik ke muka sudah tidak diendahkan. Ketika itu, dia seperti tidak merasai langsung akan pancaran matahari yang begitu terik sekali.

“Aku minta maaf Faez. Aku minta ampun. Aku yang bersalah!”

Faez menoleh. Kata-kata yang menerjah ke telinganya sebentar tadi betul-betul membuatkan dia terkejut. Namun seletelah dia menoleh, perasaan terkejutnya semakin bertambah. Dia melihat lelaki yang selama ini sentiasa kelihatan hebat dan kuat di hadapannya tiba-tiba sahaja sedang melutut di hadapannya sambil menangis.

“Kenapa dengan kau ni?”

“Aku bersalah pada kau Ez. Aku bersalah pada Wawa. Aku tahu aku dah buat satu dosa besar pada kau orang berdua,” Razif langsung tidak berani mengangkat mukanya memandang Faez. Rasa bersalahnya kepada lelaki itu membuatkan dia malu untuk memandang tepat pada wajah Faez.

“Apa yang kau cakap ni? Aku tak faham!” Perasaan tertanta-tanya dalam diri Faez semakin menebal. Dia langsung tidak dapat mengagak apa agenda Razif kali ini.

“Wawa tak pernah berhenti mencintai kau. Dalam hati dia hanya ada engkau sorang saja. Akulah penyebab pertunangan kau orang berdua putus. Aku tahu, Wawa yang minta pertunanagn kau dengan dia diputusakan. Tapi Wawa lakukan semua tu sebab dia rasa dia tak layak untuk kau,” suara Razif mulai bergetar. Faez yang mendengar cerita Razif pula semakin rasa tidak sedap hati. Dia seakan-akan dapat menghidu seperti ada sesuatu yang tidak baik telah berlaku.

“Kau cakap apa ni?”

“Aku yang rampas kesucian dia. Aku…aku telah perkosa dia Ez. Aku rosakkan hidup dia!”

Faez merasakan seperti dunia berhenti berputar buat seketika. Dunia seakan-akan mulai gelap gelita. Mindanya seperti tidak dapat menerima perkara yang baru sahaja diketahuinya. Sebaik sahaja dia kembali ke dunia nyata, tangannya mulai menggeletar. Parang yang berada di dalam genggaman tangannya semakin digenggam erat. Tidak semena-mena dia mengangkat tinggi parang yang berada di tangannya dan mahu dihayun ke arah Razif.

“Ez! Ya Allah! bawa mengucap nak!” suara ibuna memekik dengan kuat membuatkan Faez tersentak. Air matanya gugur tanpa dia sedari. Parang yang berada di dalam tangannya tadi sudah terlepas dan jatuh ke tanah.

“Wawa!” hanya nama gadis itu sahaja yang disebutnya. Dia terus sahaja berlari meninggalkan razif yang masih tertunduk membisu.


*******************


Najwa berjalan seorang diri di atas jalan raya untuk pulang semula ke rumahnya. Tadi dia mengambil angin petang di tempat yang biasa dia kunjungi di kala fikirannya berserabut. Cincin pertunangan dia dan Faez yang tersemat di jari manisnya dipusing-pusing. Tiba-tiba sahaja sebelum dia keluar dari rumah tadi, dia teringin untuk menyarung kembali cincin tersebut buat kali terakhir. Kemudian, dengan perlahan dia membuka cincin tersebut dan ditilik dengan satu perasaan sedih dan pilu. Sedang dia menilik-nilik cincin itu,secara tidak sengaja, dia terlepas cincin tersebut dari tangannya dan cincin itu terus jatuh dan tergolek ke tengah jalan. Dengan segera dia berlari mendapatkan kembali cincin itu. Setelah cincin itu dipungut dia tersenyum gembira. Serentak dengan itu juga dia mendengar satu bunyi hon yang kuat dan menyebabkan dia menoleh.

“Allahuakbar!” hanya itu sahaja yang mampu keluar dari mulut Najihah sebelum dia terpelanting ke tepi jalan di atas rumput akibat dilanggar kuat oleh sebuah kereta.


*************

Faez melangkah longlai ke arah sekujur tubuh yang sedang terbaring lemah di atas katil. Hatinya sayu melihat insan yang paling dia cintai di dalam dunia ini sedang tenat bertarung nyawa untuk meneruskan hidup.

“Kami minta maaf, kami sudah lakukan apa yang termampu. Sekarang ini kita hanya mampu berserah kepada Allah. Tetapi terus terang saya katakan keadaan pesakit tenat akibat kecederaan dalaman yang begitu serius, peluang dia untuk terus hidup agak tipis” kata-kata doktor sebentar tadi masih lagi terngiang-ngiang di telinganya.

“Kenapa Wawa, kenapa Wawa cuba rahsiakan perkara tu dari Ez. Wawa kenal Ez. Sepatutnya Wawa tahu, Ez tak mungkin akan tinggalkan Wawa walau apa pun yang terjadi,” Faez bersuara dalam tangisan. Dia cuba berlagak tabah sejak tadi. Dia yang lebih dahulu tiba di hospital setelah mengetahui tentang kemalangan yang menimpa Najwa namun dialah yang terakhir melangkah masuk ke bilik rawatan rapi untuk melawat gadis itu. Dia tidak kuat untuk menatap wajah Najwa setelah mendengar penerangan daripada doktor. Dia hanya terduduk bisu di tepi pintu tanpa mempedulikan keadaan sekeliling. Setelah dipujuk oleh Aiman barulah dia menguatkan dirinya untuk masuk melihat keadaan Najwa. Kata-kata Aiman yang menyatakan mungkin itu adalah kali terakhir dia bertemu dengan Najwa membuatkan dia terpaksa gagahi juga.

“Kenapa Wawa hadapi semua tu sorang-sorang. Wawa kan ada Ez. Wawa sepatutnya tahu Ez akan sentiasa bersama Wawa dalam keadaan susah atau senang. Maafkan Ez, sepatutnya Ez menolak keras dengan permintaan Wawa untuk putuskan pertunangan tu, sepatutnya Faez ak tinggalkan Wawa di saat Wawa perluakan Ez di sisi Wawa,” Faez sudah tidak mampu berdiri. Dia terjelepuk jatuh di sisi katil Najwa. Dia menangis teresak-esak.

**************

“Apalah malang sangat nasib anak kita ni bang,” Samsiah menangis tersedu sedan dalam pelukan suaminya.

“Sabar Siah. Kita doakan agar Wawa sembuh,” suaminya Hashim juga tidak dapat menahan sebak di dadanya. Dia turut sama menangis. Seketika kemudian semua mata yang menunggu di luar bilik Najwa memandang ke arah Faez yang baru sahaja keluar dari bilik di mana Najwa menerima rawatan rapi.

“Macam mana dengan Wawa Ez?” Rohana terus sahaja menerkam ke arah anaknya. Faez hanya terdiam seribu bahasa. Matanya memandang seorang demi soarang pelawat yang berada di situ. Ibu bapa Razif juga turut bersama cuma Razif sahaja yang kelihatan sedang berdiri jauh di suatu sudut. Walaupun perasan marahnya terhadap Razif masih belum hilang namun dia tahu waktu ini bukan masa yang sesuai untuk dia menuntut keadilan. Faez melangkah perlahan ke arah ibu dan ayah Najwa. Sebaik sahaja dia berhadapan dengan mereka, Faez terus sahaja melutut. Semua terkejut dengan tingkah laku Faez.

“Pak cik, mak cik. Izinkan Ez kahwin dengan Wawa, Ez merayu pada mak cik dan mak cik,” Faez merayu dalam tangisan.

“Ez apa yang kau merepek ni?” soal Aiman.

“Apa yang kamu buat ni. Najwa tu bakal menantu kami tahu tak. Kalau tak kerana dia kemalangan hari ni. Esok dia dah nak kahwin dengan anak kami!” kedengaran suara Rogayah melenting.

“Mak, ayah. Biar Faez saja yang kahwin dengan Wawa, hanya dia sahaja yang layak untuk Wawa…Razif…..
Belum sempat Razif menghabiskan kata-katanya dia terpandang wajah Faez yang memandang tajam ke arahnya sambil menggelengkan kepalanya. Hanya Razif sahaja yang tahu maksud di sebalik gelengan itu.

“Tolong la pak cik, mak cik. Ez merayu. Benarkan Ez kahwin dengan Wawa,” Faez kembali merayu lagi.

“Bukan pak cik tak bagi Ez. Tapi Ez sendiri dengar apa yang doktor cakapkan tadi. Wawa dah tak ada harapan. Harapan untuk anak pak cik teruskan hidup tipis sangat. Pak cik tak nak Ez korbankan hidup Ez semata-mata nak puaskan hati kami,”

“Pak cik, mak cik. Percayalah. Ini bukan soal nak puaskan hati sesiapa. Ez ikhlas nak jadikan Wawa isteri Ez. Ez tahu sebelum ni Ez dah kecewakan pak cik. Kecewakan semua orang dan Ez minta maaf banyak-banyak untuk itu. Tapi tolong. Biarkan Ez kahwin dengan Wawa,”

“Tapi adik aku dah tak ada harapan Ez,” Aiman pula bersuara bagi pihak ahli keluarganya.

“Kalau Wawa tak ada harapan untuk hidup sekalipun. Walaupun Wawa ditakdirkan pergi dulu pun, biarlah Wawa pergi sebagai isteri aku Man. Biar dia pergi sebagai isteri aku yang sah. Tolong, biarkan aku kahwin dengan Wawa,” dia sudah mengangkat dan merapatkan kedua-dua belah tangannya merayu meminta simpati.

*************

Semuanya berlangsung dalam kesederhanaan. Akhirnya Najwa sah dikahwinkan dengan Faez. Tuhan itu Maha Kaya. Sebelum majlis ijabkabulkan berlangsung di dalam bilik rawatan rapi itu, Najwa tiba-tiba terjaga dan sempat memberikan persetujuan untuk berkahwin dengan Faez. Waktu itu Faezlah satu-satunya insan yang paling bahagia di situ. Sepanjang majlis ijabkabul jugalah Najwa sedar dan mendengar sendiri Faez melafazkan akad nikah untuk menjadi suaminya yang sah.

Semasa Faez memegang tangan Najwa untuk kali pertama bagi menyarungkan cincin ke jari manis gadis itu, tangan Faez menggeletar. Air matanya mengalir tanpa dipinta. Dengan penuh kasih sayang juga dia mengucup dahi Najwa. Dia bersyukur ke hadrat Ilahi kerana melancarkan majlis tersebut.

Setelah majlis selesai, Najwa terlebih dahulu meminta untuk berbicara dengan ibu, ayah dan abangnya. Semua pelawat yang lain termasuk suaminya sendiri terpaksa keluar dari bilik tersebut. Dengan segala kudrat yang ada, Najwa menggagahi diri untuk meminta ampun daripada kedua ibu bapanya serta abangnya. Dia tahu, masanya di atas dunia ini sudah tidak lama. Dia mengambil kesempatan yang Allah berikan kepadanya untuk meminta ampun dan maaf daripada ahli keluarganya sepanjang dia hidup selama ini.

**************

Sebaik sahaja terpandang ajah suaminya yang baru sahaja melangkah masuk ke bilik rawatan, Najwa terus melemparkan senyuman yang semanis mungkin untuk Faez. Tangannya segera dihulur dan terus disambut mesra oleh Faez. Faez tersenyum gembira memandang wajah suci wanita yang sudah sah menjadi isterinya. Sejurus kemudian dia meraih Najwa ke dalam pelukannya. Dia memeluk erat Najwa sambil menahan sebak di dada. Dari tadi dia cuba untuk tidak mengalirkan air matanya di hadapan Najwa.

“Terima kasih sebab sudi terima Wawa,” suara Najwa begitu lemah. Namun dia cukup bahagia berada dalam pelukan lelaki yang sudah bergelar suaminya yang sah.

“Abang yang sepatutnya ucapkan terima kasih pada sayang sebab bagi peluang pada abang untuk jadi suami sayang,” Najwa menutup rapat matanya dan air matanya terus sahaja mengalir. Betapa bahagia yang dia rasakan ketika itu mendengar kata-kata lembut Faez yang cukup indah didengar olehnya.

“Wawa minta maaf sebab tak dapat jadi isteri yang sempurna untuk abang,” Najwa menguatkan dirinya untuk meluahkan apa yang dia rasa selagi dia mampu. Peluang yang Allah berikan kepadanya akan dia gunakan sebaik yang mungkin.

“Shhhh…sayang dah begitu sempurna untuk abang. Sayang dah jadi isteri abang yang sah sudah membuatkan abang cukup bahagia. Sayang tahu kan selama ini cinta abang hanya untuk sayang,” Faez semakin mengeratkan pelukannya.

“Wawa cintakan abang spenuh hati Wawa. Tapi Wawa tak diberi peluang untuk terus menyintai abang. Wawa tahu masa Wawa susah tidak lama lagi,” Wawa seperti sudah tidak mampu untuk bernafas dengan sempurna. Faez yang mendengar luahan hati isterinya akhirnya turut sama menangis. Air matanya sudah tidak mampu ditahan lagi.

“Abang tahu sayang cintakan abang sepenuh hati sayang itu sudah cukup untuk abang,” luah Faez dalam esakan.

“Abang,”

“Ya sayang,”

“Izinkan Wawa pergi ya. Relakan pemergian Wawa. Abang janji dengan Wawa, abang akan teruskan hidup abang walaupun tanpa Wawa di sisi abang,” sekali lagi Najwa menarik nafasnya sepanjang mungkin sehingga mengeluarkan bunyi yang begitu kuat. Faez tahu, keadaan isterinya semakin tenat.

“Sayang…tolong….

“Janji dengan Wawa!” Najwa terlebih dahulu memotong kata-kata Faez. Waktu itu dia seakan-akan tahu apa yang ingin diperkatakan oleh Faez kepadanya.

“Ya! Abang janji,” walaupun berat untuk menuturkannya namun Faez tahu itu adalah permintaan terakhir isterinya. Dia mahu Wawa pergi dengan hati yang tenang. Dia mulai beristighfar di dalam hatinya agar dia tabah sepanjang proses pemergian isterinya. Nafas Najwa semakin tersekat-sekat. Pelukan isterinya juga semakin longgar. Dengan segera Faez meleraikan pelukannya dan terus membaringkan Najwa semula ke katil.

“Ampunkan Wawa,” suara Najwa semakin tidak jelas kedengaran. Faez terpaksa mendekatkan telinganya ke wajah Nadia.

“Abang ampunkan sayang. Mengucap sayang, ikut abang,” Faez mengajar Najwa untuk mengucap dua kalimah Syahadah dan perlahan-lahan isterinya mengikut dia mengucap. Sebaik sahaja selesai mengucap, akhirnya Najwa pergi meninggalkanya buat selama-lamanya. Faez hanya mampu memerhati wajah bersih jasad isterinya dan buat kali terakhir dia mencium dahi Najwa. Selimut putih yang tersedia ada pada jasad isterinya ditarik sehingga menutup keseluruhan jasad Najwa. Air matanya yang mengalir disapu. Nafasnya ditarik sedalam mungkin dan dihembus perlahan.

“Allahuakbar. Ya Allah. Kau tempatkanlah isteriku di kalangan hambaMu yang solehah,”

“Selamat tinggal sayang. Abang relakan pemergianmu. Sayang akan terus berada dalam hati abang sampai bila-bila,” ucap Faez sambil memandang sekujur tubuh yang berselimutkan kain putih.
Dengan longlai Faez melangkah menuju ke pintu untuk mengkhabarkan berita yang menyedihkan itu. Dia berbisik kepada dirinya sendiri. Dia harus kuat untuk menghadapi semua itu. Dia harus redha dengan pemergian isterinya itu. Janjinya pada Najwa akan dia tepati. Menjadi suami sah kepada isterinya Najwa adalah perkara terbaik yang pernah terjadi di dalam hidupnya.

P/S : Assalamualaikum. Akhirnya siap juga cerpen Sha yang ke 3. Alhamdulillah. Cerpen ini agak lari sedikit daripada genre yang biasa Sha gunakan sebelum ini. Sha harap cerpen ini akan mendapat sokongan dari semua pembaca. Sha juga harap anda semua pembaca sudi meninggalkan komen selepas membacanya. Terima kasih. Jasa dan sokongan semua akan Sha hargai. Hehehe...

22 comments:

  1. wow.....mmg best...adik.....cerite ni cam real....

    ReplyDelete
  2. interesting...menyentuh kalbu ;'(

    ReplyDelete
  3. best2..citer yg sya wat smua beshhh..suka2..tp smbungla cite DS tu cpt:p

    ~Alom~

    ReplyDelete
  4. gila sedih..huhu..tsentuh bca cerpen nie..

    ReplyDelete
  5. hhoohhohooh...
    best la crta ni...
    myentuh kalbu...

    ReplyDelete
  6. waaaaa..sedihnyaaaaaa...
    nangis dah ni..
    best sangat citer ni sha oi..
    tersentuh betul..
    tahniah sha..

    ReplyDelete
  7. Sha!

    Ko macam pompuan laa...

    HAHAHAHA...ni la dia bini ke 3 aku..wt citer xde rock2 sgt...cun jerr...HAHAH

    Nice cerpen...suka baca :)
    congratez sweetheart!

    ReplyDelete
  8. Amazing..Well done! Keep it up. The overall of the story is superb with good ending...Ez & Wawa but very touching lorr...

    Moving forward SHA..u can make it..All the best..for the next cerpen..

    ~~Dnisya~~

    ReplyDelete
  9. bnyk pengajaran
    tahniah
    teruskan usaha

    ReplyDelete
  10. sha..i nangis la bace cerpin U nie..s0b..s0b..sedih betul ending dia...~

    -idora_minx-

    ReplyDelete
  11. sha....sedih...
    memang mama menangis...
    siap kena selongkar tisu dalam meja...
    sha memang berbakat..
    tahniah....
    teruskan usaha


    from>> mama

    ReplyDelete
  12. adush sha...sedih bangat..dah menitik-nitik air mata akak ni..huhuhu...tahniah..teruskan usaha anda!!!!!!..waaaaaaaaaa...........

    ReplyDelete
  13. Hingga menitis air mata bca cerita ni.
    sedihnye.
    teruskan berkarya.

    ReplyDelete
  14. huhu....cedih~~~
    tahniah kerana telah membuatkan sy mengalirkan air mata. huhu.... ^^

    ReplyDelete
  15. thanks..akak berjaya buat cerpen yang menarik..saya sendiri menangis..terima kasih..jalan cerita yang cukup indah sebagai tatapan serta pengajaran buat umat manusia :)
    keep up th great work kak sha..

    ReplyDelete
  16. sedih laa .. ade ke org sebaik faez dekat dunia yg nyata nie ?

    ReplyDelete
  17. karya yg hebat... sarat dgn emosi. cinta yg sgt tulus ikhlas...akhirnya bersama walau hanya seketika...huhuhu :’(

    ReplyDelete
  18. sedih lah siot... memang memerangsangkan..

    ReplyDelete
  19. Good job writer....cerpen nih sedih giler and best gilerπŸ‘πŸ‘πŸ‘

    ReplyDelete
  20. Inilah cerpen terbaik pernah saya baca.. Terima kasih sha untuk karya ni.. saya doakan awak berjaya pd suatu hari nanti.. In Sya Allah

    ReplyDelete
  21. karya terbaik sekali pernah dikarang... terima kasih untuk karya agung ni.. saya doakan awak berjaya suatu hari nanti.. In Sya Allah

    ReplyDelete